33 tahun kemudian, pria NJ diadili atas pembunuhan Etan Patz yang berusia 6 tahun

NEW YORK (AP) – Tiga puluh tiga tahun setelah Etan Patz yang berusia 6 tahun menghilang tanpa jejak saat berjalan untuk mengejar bus sekolah, seorang pria yang dituduh mencekiknya dan membuang tubuhnya dengan sampah, di sebuah tuduhan pembunuhan Jumat di bangsal rumah sakit tertutup di mana dia ditahan sebagai risiko bunuh diri.

Seorang pengacara untuk Pedro Hernandez, yang merupakan pegawai persediaan toko serba ada remaja pada saat bocah itu menghilang, memberi tahu hakim bahwa kliennya sakit jiwa dan memiliki riwayat halusinasi.

Hernandez, sekarang berusia 51 tahun, muncul di pengadilan Jumat malam melalui kamera video dari ruang konferensi di Rumah Sakit Bellevue, di mana dia dirawat pada hari sebelumnya setelah berkomentar tentang keinginan bunuh diri.

Gugatan hanya berlangsung sekitar 4 menit. Hernandez tidak berbicara atau mengajukan pembelaan, tetapi pengacaranya yang ditunjuk pengadilan, Harvey Fishbein, mengatakan kepada hakim bahwa kliennya bipolar dan skizofrenia dan memiliki “sejarah halusinasi, baik visual maupun pendengaran.”

Stan Patz, ayah dari anak hilang Etan Patz, tiba di rumahnya di SoHo, New York, pada hari Jumat. Kehidupan baru dihembuskan ke dalam kasus ini setelah Pedro Hernandez melibatkan dirinya dalam kematian Etan Patz yang berusia 6 tahun, yang menghilang 33 tahun yang lalu dalam perjalanan ke sekolah membantu meluncurkan gerakan anak-anak hilang yang menempatkan wajah anak-anak di karton susu. (kredit foto: AP/John Minchillo)

Seorang hakim memerintahkan Hernandez ditahan tanpa jaminan dan mengizinkan evaluasi psikologis untuk melihat apakah dia layak untuk diadili.

Hernandez tanpa ekspresi selama persidangan. Dia mengenakan jumpsuit oranye dan borgol. Seorang petugas polisi berdiri di belakangnya.

Jaksa yang hadir di pengadilan, Asisten Jaksa Wilayah Armand Durastanti, mengatakan “33 tahun yang lalu hari ini Etan Patz yang berusia 6 tahun meninggalkan rumahnya di Prince Street untuk mengejar bus sekolahnya. Dia belum terlihat atau terdengar sejak itu. Sudah 33 tahun, dan keadilan belum ditegakkan dalam kasus ini.”

Hernandez, seorang ayah yang pergi ke gereja yang sekarang tinggal di Maple Shade, N.J., ditangkap pada hari Kamis setelah membuat pengakuan mengejutkan dalam kasus yang telah membingungkan penyelidik dan memicu kecemasan di antara generasi orang tua Kota New York selama tiga dekade.

Pada 25 Mei 1979, Etan menghilang dalam perjalanan dua blok ke halte busnya di Manhattan. Ini adalah pertama kalinya orang tuanya membiarkan dia berjalan sendiri.

Di sebelah halte bus ada toko serba ada, tempat Hernandez, yang saat itu berusia 18 tahun, bekerja sebagai juru tulis. Ketika polisi, bertindak atas petunjuk, mewawancarainya minggu ini, dia mengatakan dia membujuk Etan ke ruang bawah tanah dengan janji minuman ringan, mencekiknya sampai mati, lalu memasukkan tubuhnya ke dalam tas dan meninggalkannya dengan sampah di jalan. memblokir. pergi, kata polisi.

Jenazah Etan tidak pernah ditemukan, bahkan setelah pencarian besar-besaran dan kampanye media yang menakuti orang tua dari pandangan anak-anak mereka dan memicu gerakan untuk mempublikasikan kasus anak-anak yang hilang. Etan adalah salah satu anak hilang pertama yang digambarkan di karton susu.

Pengakuan Hernandez menempatkan penyelidik pada posisi yang tidak biasa untuk membawa kasus ini ke pengadilan sebelum mereka mengumpulkan bukti fisik atau punya waktu untuk sepenuhnya menguatkan ceritanya atau menyelidiki kondisi kejiwaannya.

Juru bicara polisi Paul Browne mengatakan para penyelidik menelusuri rute truk sampah dari akhir 1970-an dan memutuskan apakah akan mencari tempat pembuangan sampah untuk jenazah bocah itu, prospek yang menakutkan.

Penyelidik TKP juga tiba Jumat pagi di gedung di bagian SoHo Manhattan yang pernah menjadi bodega tempat Hernandez bekerja. Pihak berwenang mempertimbangkan untuk menggali ruang bawah tanah untuk bukti.

Mereka juga memeriksa apakah Hernandez memiliki riwayat penyakit mental atau pedofilia.

Browne berkata membiarkan Hernandez tetap bebas sampai penyelidikan selesai bukanlah pilihan: “Tidak mungkin kami bisa membebaskan pria yang baru saja mengaku membunuh Etan Patz.”

Pakar hukum mengatakan bahkan jika polisi memiliki pengakuan, mereka kemungkinan akan bekerja keras untuk memastikan Hernandez tidak delusi atau hanya mengarang cerita.

“Selalu ada kekhawatiran apakah seseorang mengaku salah atau tidak,” kata mantan jaksa Paul DerOhannesian.

Ketika Fishbein tiba di gedung pengadilan, dia meminta wartawan untuk menghormati beberapa anggota keluarga Hernandez di sana, termasuk istri dan putrinya.

“Ini hari yang sulit. Keluarga sangat kesal. Tolong beri mereka ruang, ”kata Fishbein.

Ayah Etan, Stanley Patz, menghindari wartawan yang berkumpul di luar apartemen keluarga Manhattan, apartemen yang sama tempat tinggal keluarga itu ketika putranya menghilang.

Mantan penduduk SoHo Roberto Monticello, seorang pembuat film yang masih remaja ketika Patz menghilang, mengatakan dia mengingat Hernandez sebagai orang sipil tetapi pendiam dan “diam”.

“Anda selalu memiliki perasaan bahwa jika Anda benar-benar melewatinya, dia akan menyakiti Anda,” kata Monticello, meskipun dia menambahkan bahwa dia tidak pernah melihatnya memukul siapa pun.

Monticello mengatakan Hernandez juga salah satu dari sedikit remaja di lingkungan itu yang tidak berpartisipasi dalam pencarian habis-habisan untuk Etan, yang menghabiskan SoHo dan kota selama berbulan-bulan. “Dia selalu ada, tapi dia tidak pernah membantu. Dia tidak pernah berpartisipasi, ”kata Monticello.

Hernandez, yang pindah ke New Jersey tak lama setelah hilangnya Etan, mengalami cedera punggung yang membuatnya cacat selama bertahun-tahun, menurut polisi.

Pendeta George Bowen Jr., pendeta di gereja Hernandez di Moorestown, NJ, mengatakan dia secara teratur menghadiri kebaktian.

“Saya akan menilai dia pemalu dan mungkin penakut. Dia tidak pernah terlibat dalam apa pun,” kata Bowen.

Dia mengatakan istri Hernandez, Rosemary, dan putrinya, Becky, seorang mahasiswa, pergi menemuinya Kamis pagi setelah dia ditahan polisi.

“Mereka hanya menangis,” kata Bowen. “Mereka putus. Mereka hancur. Itu mengerikan. Mereka tidak tahu apa yang akan mereka lakukan.”

Komisaris Polisi Raymond Kelly mengatakan Hernandez memberikan pengakuan terperinci yang membuat polisi yakin bahwa mereka mendapatkan orang yang tepat. Dia juga mengatakan Hernandez memberi tahu seorang anggota keluarga dan orang lain sejauh tahun 1981 bahwa dia telah “melakukan sesuatu yang buruk” dan membunuh seorang anak di New York.
___

Hak Cipta 2012 The Associated Press.


Data SGP

By gacor88