70 tahun kemudian, sebuah catatan tulisan tangan mengenang akhir kehidupan sastra

Sebuah catatan bunuh diri dengan tulisan tangan yang rapi, disimpan dalam sarung plastik di perpustakaan nasional Israel, mengenang kehidupan seorang penulis yang, setelah melihat budaya Eropa yang ia kagumi dikonsumsi dalam Perang Dunia II, mengakhiri hidupnya di pengasingan tepat 70 tahun yang lalu pada hari Rabu. .

Catatan itu ditulis oleh Stefan Zweig, yang dikenal karena novel, drama, dan puisinya serta dikenang sebagai salah satu dari 20st sastrawan besar abad ini.

Stefan Zweig menulis ratusan ribu kata dalam karier sastranya yang terkenal. Catatan bunuh dirinya, yang ditulis 70 tahun lalu pada hari Rabu di puncak Perang Dunia II, kurang dari satu halaman. (kredit foto: Atas perkenan Perpustakaan Nasional Israel)

Seorang Austria dan seorang Yahudi yang memandang dirinya sebagai warga negara Eropa, Zweig memulai karirnya sebagai anak didik seorang jurnalis dan penulis drama bernama Theodor Herzl, yang tulisannya dikagumi Zweig tetapi ide-ide politiknya tentang kenegaraan Yahudi menurutnya tidak realistis dan terbelakang. Yudaisme, ia pernah menulis kepada filsuf Martin Buber, mengajarinya bahwa ia bisa betah di mana saja.

Pada tanggal 22 Februari 1942, Zweig sudah berada di kota Petropolis, Brasil, di perbukitan di luar Rio de Janeiro. Karena terpaksa melarikan diri dari semakin ganasnya sentimen nasionalis yang dibencinya, ia mendapati dirinya tidak berada di rumah sendiri. Orang Yahudi lain yang menyukai bahasa dan budaya Jerman sudah tiada. Satu setengah tahun sebelumnya, Walter Benjamin bunuh diri karena overdosis morfin ketika mencoba melarikan diri melintasi perbatasan antara Perancis dan Spanyol.

Zweig meninggalkan rumahnya di Salzburg menuju Inggris, lalu Amerika Serikat, dan terakhir Brasil, tempat ia dan istrinya, Lotte, menggambarkan pengasingan mereka dan hilangnya Eropa yang ia sebut, dalam judul memoar yang mungkin dianggap terbaiknya. -karya terkenal, “Dunia Kemarin.

“Zweig mewakili nilai-nilai dasar terbaik – humanisme, perdamaian, kebersamaan umat manusia. Dia berada di atas nasionalisme,” kata Stefan Litt, seorang arsiparis dan sarjana di Perpustakaan Nasional Israel yang mempelajari makalah Zweig. “Dia beberapa dekade lebih maju dalam menyerukan Eropa bersatu.”

“Hilangnya dunia budaya adalah hal yang menghancurkannya, dan fakta bahwa dia tidak tahu kapan pengasingannya akan berakhir,” kata Litt.

Saat dia sampai di Brasil, sebagian arsipnya sudah ada di Yerusalem. Pada tahun 1934, sebelum meninggalkan Austria ketika Sosialisme Nasional mulai bangkit, Zweig—dalam sebuah tindakan yang tidak biasa bagi seseorang yang tidak menunjukkan simpati terhadap Zionisme—menyerahkan beberapa makalahnya ke perpustakaan nasional baru gerakan Zionis. Diantaranya adalah catatan lembut tahun 1903 dari Herzl yang menasihati penulis muda itu, menasihatinya, setelah percakapan yang sedang berlangsung yang tampaknya dilakukan keduanya, untuk tidak “bertindak terlalu bangga di hadapan wanita cantik”. Dalam surat yang dia tulis ke Yerusalem yang menyertai dokumen-dokumen ini, Zweig mengakui bahwa penting untuk menyimpannya di perpustakaan “kita”.

“Sepanjang hidup saya, saya tertarik pada masalah-masalah Yahudi,” tulisnya suatu kali, “tentang darah Yahudi dalam diri saya, sejak saya menyadarinya.”

Malam itu di bulan Februari 1942, Zweig sedang bermain catur dengan tetangganya. Lalu dia pulang. Dia menulis draf catatan, mengubahnya, lalu menyalinnya ke halaman lain dan mencoret beberapa kata. Lalu dia meracuni dirinya sendiri. Lotte juga melakukannya.

Zweig, yang berusia 60 tahun pada saat bunuh diri, sangat terpukul karena kehilangan ‘tanah air spiritualnya’ di Eropa dan memilih untuk mati ‘pada waktu yang tepat, dengan jujur’. (kredit foto: Atas perkenan Perpustakaan Nasional Israel)

Zweig menulis dan menerbitkan ratusan ribu kata. Yang terakhirnya hanya memakan waktu kurang dari satu halaman.

Penyataan,” mengawali catatannya, “Deklarasi,” – kata yang berguna ditulis dalam bahasa Portugis untuk mengingatkan polisi Brasil akan sifat deklarasi tersebut. Kemudian dia beralih ke bahasa Jerman, memaksa petugas setempat memanggil dokter Jerman-Yahudi untuk menerjemahkan. Dokter tersebut akhirnya mendapatkan catatan tersebut dari polisi dan menyumbangkannya ke Perpustakaan Nasional di Yerusalem pada tahun 1991.

Zweig bunuh diri “atas kemauan saya sendiri dan dengan pikiran jernih,” tulisnya. Dia berterima kasih kepada Brasil atas keramahtamahannya.

“Setiap hari saya belajar untuk lebih mencintai negara ini, dan saya tidak akan meminta untuk membangun kembali kehidupan saya di tempat lain setelah dunia bahasa saya sendiri tenggelam dan hilang dari saya dan tanah air spiritual saya, Eropa, menghancurkan dirinya sendiri,” tulisnya. .

“Tetapi untuk memulai dari awal lagi setelah seorang pria berusia 60 tahun membutuhkan kekuatan khusus, dan kekuatan saya sendiri habis setelah bertahun-tahun mengembara tanpa rumah. Jadi saya lebih memilih untuk mengakhiri hidup saya pada waktu yang tepat, dengan tulus, sebagai orang yang menganggap karya budaya selalu menjadi kebahagiaan paling murni dan kebebasan pribadinya – harta benda paling berharga di dunia ini.

“Saya mengirimkan salam kepada semua teman-teman saya: Semoga mereka hidup melihat fajar setelah malam yang panjang ini. Aku, yang paling tidak sabar, mendahului mereka.

“Stefan Zweig,” catatan itu berakhir. “Petropolis, 22.2.1942.”

__________
Mengikuti Matt Friedman di Twitter.

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di Knesset untuk berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan, dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel Bebas IKLANserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


Casino Online

By gacor88