Abbas dan Mashaal sedang mempersiapkan pemerintahan bersama mereka yang baru

KAIRO (AP) — Kepemimpinan kelompok militan Islam Hamas menyelesaikan perbedaan internal pada Rabu dan menyetujui kesepakatan persatuan dengan saingan politiknya, kata Presiden Palestina Mahmoud Abbas, seorang pejabat senior.

Biro politik Hamas, badan pengambil keputusan tertinggi kelompok itu, bertemu di Kairo dan menandatangani kesepakatan tersebut setelah lebih dari 12 jam perundingan selama dua hari, kata Izzat al-Rishq, seorang pembantu ketua Hamas Khaled Mashaal.

Sejak tahun 2007, kedua pihak yang bersaing telah menjalankan pemerintahan yang terpisah – Abbas di Tepi Barat dan Hamas di Gaza. Sebuah perjanjian yang ditandatangani antara Mashaal dan Abbas pada tanggal 6 Februari di Doha, Qatar, membayangkan Abbas memimpin pemerintahan persatuan sementara menjelang pemilihan umum di wilayah Palestina.

Para pemimpin Hamas di Gaza, yang paling dirugikan dari perjanjian persatuan tersebut, keberatan dengan penyerahan kekuasaan kepada Abbas. Organisasi tersebut mempekerjakan puluhan ribu orang di posisi resmi di wilayah tersebut yang kini menghadapi integrasi ke dalam badan-badan Palestina yang lebih besar yang mungkin dipimpin oleh loyalis Abbas.

Meskipun kesepakatan tersebut mungkin masih mendapat tentangan dari anggota Hamas, Rishq menyatakan bahwa para pemimpin gerakan tersebut kini mendukungnya.

“Pertemuan tersebut memutuskan untuk sepenuhnya melaksanakan perjanjian rekonsiliasi dan Deklarasi Doha,” kata al-Rishq. “Hal ini mengakhiri perdebatan dan diskusi mengenai posisi Hamas mengenai perjanjian Doha dan mengakhiri perselisihan yang tampaknya terjadi di dalam Hamas.”

Abbas dan Mashaal bertemu di Kairo pada Rabu malam untuk membahas langkah selanjutnya dalam kesepakatan tersebut, termasuk pembentukan pemerintahan sementara yang terdiri dari teknokrat yang independen secara politik. Komposisi seperti itu dimaksudkan untuk menurunkan profil Hamas yang dijauhi Barat sebagai organisasi teroris.

Sebuah stasiun TV yang dikelola Hamas di Gaza mengutip Mashaal yang mengatakan pertemuan itu positif dan bahwa ia dan Abbas bergerak ke arah yang benar demi kebaikan rakyat Palestina.

Abbas mendapat dukungan dari AS dan negara-negara Eropa, namun masih belum jelas seberapa besar kerugian yang akan ia tanggung jika rekonsiliasi dengan Hamas dilanjutkan.

Israel dan komunitas internasional mengatakan mereka tidak akan berurusan dengan Hamas kecuali Hamas meninggalkan kekerasan dan mengakui Israel. Dengan membentuk aliansi dengan Hamas, Abbas berisiko kehilangan ratusan juta dolar bantuan internasional, meskipun para pejabat Palestina berharap bahwa sinyal moderasi dari Hamas akan membuat pemerintahan baru dapat diterima oleh Barat.

Perpecahan Palestina meletus pada tahun 2007 setelah Hamas secara paksa merebut Gaza dari Abbas.

Rekonsiliasi dapat terwujud berkat penyempitan kesenjangan ideologi antara kedua belah pihak.

Mashaal, meski tidak secara resmi menolak kekerasan, menganut gagasan “protes rakyat” terhadap pendudukan Israel sebagai isyarat kepada Abbas. Dan meskipun Hamas telah lama menentang perundingan Abbas dengan Israel mengenai persyaratan negara Palestina, Abbas kini tampaknya sudah putus asa bahwa ia dapat mencapai kesepakatan dengan pemerintahan sayap kanan Israel saat ini.

Al-Rishq mencatat, tempat pertemuan biro politik yang beranggotakan 15 orang itu adalah Kairo. Ia mengatakan, pemilihan ibu kota Mesir merupakan tanda perubahan di kawasan.

Kepemimpinan Hamas telah lama berbasis di Suriah namun berusaha menjauhkan diri dari tindakan keras brutal Presiden Suriah Bashar Assad terhadap penentang rezim. Hamas tetap mempertahankan kehadirannya di Suriah, namun beberapa pemimpinnya telah pindah, sementara yang lain lebih sering berkunjung ke ibu kota Arab.

Meskipun isolasi regional di Suriah meningkat, isolasi regional yang dilakukan Hamas telah berkurang seiring dengan bangkitnya gerakan induknya, Ikhwanul Muslimin pan-Arab, setelah protes pro-demokrasi Arab Spring. Hal ini membuat Hamas tidak terlalu bergantung pada pendukung lamanya, Iran dan Suriah.

Hak Cipta 2012 Associated Press.

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di Knesset untuk berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan, dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


Judi Online

By gacor88