Abbas: Saya masih menunggu Netanyahu menjawab pertanyaan saya

ISTANBUL – Presiden Palestina Mahmoud Abbas pada Selasa mengatakan dia masih menunggu Perdana Menteri Benjamin Netanyahu untuk menanggapi surat yang dia kirimkan kepada perdana menteri pada April dalam upaya untuk melanjutkan pembicaraan damai.

Setelah pidato Abbas pada sesi pembukaan Forum Ekonomi Dunia di Istanbul, seorang jurnalis Israel menanyakan kapan pembicaraan damai akan dilanjutkan.

“Jika dia menjawab surat saya,” jawab Abbas. “Saya punya dua pertanyaan, dua pertanyaan sederhana. Lalu kita akan terus berbicara.”

Ditanya jawaban apa yang dia harapkan, kata Abbas, saat dia diseret oleh petugas keamanannya: “Dua jawaban. Dua jawaban sederhana.”

Pada 17 April, sebuah delegasi Palestina memberikan Netanyahu surat dari Abbas yang menuntut agar Israel menerima pendirian negara Palestina dalam perbatasan tahun 1967 dan menghentikan semua pembangunan yang melintasi Garis Hijau.

“Saya mengharapkan pemahaman Anda bahwa pembangunan pemukiman mengikis kepercayaan Palestina pada komitmen Anda untuk rekonsiliasi dan gagasan solusi dua negara,” tulis Abbas, menurut draf surat yang diperoleh The Times of Israel. “Logikanya sederhana: Jika Anda mendukung pendirian negara Palestina, mengapa Anda membangun di wilayahnya?”

Israel menanggapi surat tersebut, tetapi menurut sumber-sumber politik di Yerusalem, tanggapan tersebut tidak berisi pengumuman terobosan yang kemungkinan akan memajukan proses perdamaian yang terhenti. Negosiasi sejak itu telah ditangguhkan.

Di Istanbul, Abbas kembali mengimbau Israel untuk melakukan upaya memperbarui negosiasi perdamaian dan mengancam bahwa waktu untuk mencapai solusi dua negara sudah hampir habis.

“Kami telah membuat pengorbanan besar ketika kami setuju untuk memiliki negara kurang dari seperempat Palestina yang bersejarah. Peluang ini mungkin tidak akan bertahan lama karena kawasan ini sedang dalam kekacauan,” katanya. “Kami tidak berperang atau damai – negara yang bisa bertahan selama beberapa dekade. Sekarang bukan waktunya untuk membangun tembok dan pemukiman baru,” katanya.

Dia meminta masyarakat internasional, dan khususnya Amerika Serikat, untuk menekan Israel agar menghentikan perluasan permukiman di Tepi Barat.

Tahun lalu, Abbas membela permohonannya untuk status kenegaraan di PBB, dengan mengatakan hal itu sama sekali tidak bertentangan dengan posisinya bahwa status akhir harus dikeluarkan dengan Israel. Keanggotaan Palestina diveto oleh Dewan Keamanan, tetapi Abbas sejak itu menyarankan dia beralih ke Majelis Umum PBB, yang dapat memberinya status negara non-anggota. Abbas tidak merinci apakah dia berencana mengikuti rute itu, tetapi mengatakan bahwa 133 negara telah mengakui Palestina.

“Hampir seluruh dunia mengakui Palestina kecuali mereka yang Tuhan ampuni,” katanya sambil tersenyum, sambil tertawa menambahkan: “Jangan sebut nama.”

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itulah mengapa kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk memberikan pembaca yang cerdas seperti Anda liputan yang harus dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Tetapi karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang pembaca yang menganggap penting The Times of Israel untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Zaman Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel bebas IKLANserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


Keluaran SGP Hari Ini

By gacor88