Ahmed Shafiq melarikan diri dari Mesir setelah kemenangan pemilu Islam

KAIRO (AP) — Ahmed Shafiq, perdana menteri terakhir Hosni Mubarak dan pecundang dalam pemilihan presiden, meninggalkan Mesir bersama sebagian besar keluarganya menuju Uni Emirat Arab pada Selasa, beberapa jam setelah jaksa agung membuka penyelidikan atas tuduhan bahwa ia menyia-nyiakan dana publik. selama 8. -masa jabatan satu tahun sebagai menteri penerbangan sipil pada rezim yang digulingkan.

Seorang pejabat bandara mengatakan Shafiq terbang ke Abu Dhabi saat fajar bersama dua dari tiga putrinya dan tiga cucunya. Tim kampanyenya mengatakan kepada harian al-Masry al-Youm bahwa dia berangkat untuk kunjungan singkat dan akan kembali setelah menunaikan ibadah haji ke Arab Saudi. Kampanye tersebut mengatakan mereka berencana untuk meluncurkan partai politik baru.

Uni Emirat Arab menawarkan perlindungan kepada anggota rezim lama Mubarak lainnya. Awal bulan ini, tokoh paling senior rezim lama yang tidak dipenjara atau diadili, mantan kepala mata-mata dan wakil presiden Omar Suleiman, berangkat ke Abu Dhabi.

Bos lama Shafiq, Mubarak, menjalani hukuman seumur hidup setelah dinyatakan bersalah karena gagal menghentikan pembunuhan ratusan pengunjuk rasa dalam pemberontakan 18 hari tahun lalu yang memaksa presiden otoriter itu turun dari kekuasaan. Tokoh senior rezim lainnya juga dipenjara atau diadili atas berbagai dugaan penyalahgunaan kekuasaan selama tiga dekade kepemimpinan Mubarak.

Shafiq kini dikalahkan dalam pemilihan presiden oleh tokoh Islam Mohammed Morsi dari Ikhwanul Muslimin, sebuah kelompok yang anggotanya dilarang, ditekan, dipenjara dan disiksa di bawah rezim Mubarak. Hasil perlombaan diumumkan pada Minggu sore.

Jaksa Agung membuka penyelidikan atas tuduhan korupsi tersebut pada hari Senin dan laporan media Mesir mengatakan bahwa dia diperkirakan akan ditanyai mengenai tuduhan tersebut dalam beberapa hari mendatang.

Harian Al Shorouk melaporkan bahwa setidaknya 24 tuntutan hukum telah diajukan terhadap Shafiq, dan hakim berencana memanggil dia untuk diinterogasi mengenai 11 kasus. Namun keputusan tersebut ditunda hingga Kementerian Penerbangan memberikan dokumentasi terkait tuntutan hukum tersebut.

Selama kampanye presidennya, Shafiq membantah semua tuduhan korupsi. Setelah komisi pemilu negara itu mengumumkan hasil pemilu presiden pada hari Minggu, ia mengunggah sebuah klip video di halaman Facebook kampanyenya yang berisi pengakuan atas hasil pemilu tersebut, mengucapkan selamat kepada Morsi dan mendesaknya untuk memperlakukan para pendukung kubu yang kalah dengan adil.

“Kami yakin tidak ada skor yang akan diselesaikan,” katanya dalam video. Ia juga secara tidak langsung merujuk pada tuduhan korupsi dengan mengatakan: “Saya telah menghadapi ujian yang menyakitkan dan menderita karena kampanye tender.”

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


demo slot pragmatic

By gacor88