Ajukan Iran, kata laksamana AS

MANAMA, Bahrain (AP) — Perwira tinggi angkatan laut AS di Teluk mengatakan pada Minggu bahwa ia menganggap serius kemampuan militer Iran tetapi menegaskan pasukannya siap menghadapi agresi Iran di wilayah tersebut.

Wakil Laksamana. Mike I. Fox menginginkan Anda untuk armada Teluk Persianya yang ultra-modern. (kredit foto: AP/Hassan Ammar)

Wakil Laksamana. Mark Fox, komandan Armada ke-5, mengatakan kepada wartawan di markas besar Angkatan Laut di Bahrain bahwa Angkatan Laut telah “membangun berbagai pilihan potensial untuk diberikan kepada presiden” dan “siap hari ini” untuk menanggapi setiap tindakan bermusuhan yang dilakukan Teheran. menanggulangi. .

Dia tidak secara spesifik menguraikan bagaimana Angkatan Laut mungkin merespons serangan Iran atau upaya menutup pintu masuk ke Teluk Persia, meskipun respons apa pun kemungkinan besar akan melibatkan dua kapal induk AS dan kapal perang lainnya yang berlayar melalui perairan Iran.

“Kami telah mengembangkan senjata yang sangat tepat dan mematikan yang sangat efektif, dan kami siap,” kata Fox. “Kami siap menghadapi segala kemungkinan.”

Menghadapi pengetatan sanksi Barat, para pejabat Iran meningkatkan ancaman untuk menutup Selat Hormuz jika ekspor minyak negara itu diblokir. Seperlima pasokan minyak dunia melewati jalur air sempit tersebut, yang titik tersempitnya hanya tersisa sekitar 30 mil (50 kilometer).

Iran dan Oman berbagi kendali atas jalur air tersebut, namun dianggap sebagai selat internasional, yang berarti jalur bebas dijamin oleh hukum internasional.

Panglima Angkatan Darat Iran, Jenderal. Ataollah Salehi, memperingatkan kapal perang AS awal bulan lalu untuk tidak kembali ke Teluk tak lama setelah kapal induk USS John C. Stennis dan kapal lainnya berangkat. Kapal induk lainnya, USS Abraham Lincoln, memasuki Teluk pada 22 Januari tanpa insiden.

Fox mengakui bahwa militer Iran “mampu melakukan serangan” terhadap pasukan AS di Teluk, terutama menggunakan cara-cara yang tidak konvensional seperti kapal penyerang kecil atau ranjau yang diletakkan di sepanjang jalur pelayaran.

“Kami tidak antipeluru. Ada orang yang bisa menyerang kita,” kata Fox.

Namun dia menambahkan bahwa dia mengingatkan petugas di bawah komandonya bahwa mereka “memiliki hak dan kewajiban untuk membela diri” jika mereka diserang.

Komentar laksamana tersebut senada dengan komentar para pejabat Barat lainnya, yang mengatakan bahwa mereka akan merespons dengan cepat setiap upaya Iran untuk menutup Selat Hormuz.

Umum Martin Dempsey, ketua Kepala Staf Gabungan AS, mengatakan kepada CBS ‘Face the Nation’ bulan lalu bahwa pasukan Iran dapat memblokir pengiriman melalui selat itu “untuk jangka waktu tertentu”, namun menambahkan, “Kami dapat mengalahkannya.”

Dalam pengarahannya di ibu kota Bahrain, Manama, Fox menyatakan dukungannya terhadap negara kepulauan kecil yang menjadi tuan rumah kapal angkatan laut AS selama beberapa dekade.

“Mereka adalah mitra jangka panjang dan merupakan bagian yang sangat penting dari kemampuan kami untuk melaksanakan misi kami,” katanya tentang negara tersebut.

Bahrain diguncang oleh protes yang dipimpin oleh mayoritas Syiah terhadap monarki Sunni yang mulai berlaku setahun yang lalu. Pertempuran jalanan antara pasukan keamanan dan pengunjuk rasa terus berkobar hampir setiap hari di kota-kota yang mayoritas penduduknya Syiah di sekitar ibu kota.

Komando Fox mencakup sebagian besar Timur Tengah, termasuk Laut Merah, Teluk Persia, dan sebagian besar Samudera Hindia di sepanjang pantai Afrika Timur. Ada sekitar 25.000 pelaut di bawah komandonya.

Hak Cipta 2012 Associated Press.


Hongkong Prize

By gacor88