Akar dan tongkat Mesir di Sinai

Bukti adanya pembantaian baru di Suriah, kali ini di ibu kota Damaskus, dan laporan pemboman besar-besaran oleh pemerintah menjadi berita utama berita Arab pada hari Selasa.

“Pembantaian di Qaboun dan Turki memerlukan zona penyangga di Suriah,” demikian judul berita utama harian milik Saudi. A-Sharq Al-Awsatyang menampilkan foto tank yang hancur di latar depan dan masjid yang dibom di latar belakang kota Azaz.

“Mayat tanpa kepala setelah serangan yang diikuti penembakan di pinggiran kota Damaskus,” demikian judul berita utama harian London Al-Hayat. Harian tersebut melaporkan bahwa 12 jenazah, dua di antaranya adalah anak-anak, ditemukan dalam keadaan termutilasi parah, terkena tembakan jarak dekat. Al-Hayat melaporkan bahwa kekerasan di Suriah saat ini terfokus di kota Aleppo dan Daraa.

Harian yang berbasis di London Al-Quds Al-Arabi meliput perkembangan di Suriah dari sudut pandang Yordania. Harian tersebut melaporkan bahwa pemerintah Yordania sangat cemas dengan gejolak di perbatasannya dengan Suriah, di wilayah Tora-Tel Shihab. Wilayah ini berfungsi sebagai titik transit bagi pembelot senior Suriah ke Yordania.

Issa mengklaim bahwa Bashar melanggar tradisi tertutup ayahnya dan mencoba melakukan reformasi di Suriah, namun menghadapi tentangan besar dari “pengawal lama”.

Koresponden harian Yordania, Bassam Badarin, melaporkan bahwa para pejabat Yordania prihatin dengan “sel-sel tidur” pro-Assad yang memasuki kerajaan tersebut di antara 160.000 pengungsi Suriah yang berdatangan ke Yordania.

Saluran berita yang berbasis di Qatar Al-Jazeera melaporkan kepergian para pemantau PBB dari Suriah, dan mendefinisikannya sebagai tindakan yang “tidak berhasil”.

“Tim tersebut, yang datang sebagai bagian dari rencana ambisius untuk melakukan gencatan senjata, pergi dengan situasi di lapangan yang terlihat lebih buruk dibandingkan ketika mereka tiba empat bulan lalu,” kata laporan itu.

Dalam artikel terpisah, stasiun tersebut mengklaim bahwa Obama “mengancam” Assad dengan intervensi militer jika senjata kimia ditransfer oleh rezim tersebut. Menurut Al-Jazeera, jumlah pengungsi yang tiba di Yordania meningkat dalam beberapa hari terakhir, mencapai rata-rata 400-700 pengungsi per hari.

Dalam sebuah esai berjudul “Another Viewpoint on Assad’s Choices,” penulis Suriah Bashir Issa menyatakan bahwa rezim Assad tidak koheren dan homogen seperti yang sering digambarkan di media. Issa mengklaim bahwa Bashar melanggar tradisi tertutup ayahnya dan mencoba melakukan reformasi di Suriah, namun menghadapi tentangan besar dari “pengawal lama”.

“(Assad) percaya bahwa apa yang terjadi di Suriah bukanlah sebuah revolusi, tetapi sebuah konspirasi Amerika-Zionis, yang mengharuskan dia untuk berjuang sampai akhir!” tulis Issa.

Mesir mengirimkan tank dan jet tempur ke Sinai

Aktivitas militer Mesir untuk membasmi “teroris” di Semenanjung Sinai muncul di halaman depan A-Sharq Al-Awsat pada hari Selasa. Harian tersebut melaporkan bahwa Mesir siap menggunakan tank dan jet tempur di Sinai “untuk pertama kalinya sejak perang tahun 1973 dengan Israel”. Artikel tersebut melaporkan bahwa pasukan Mesir menerima “dukungan logistik” dari kepala suku Badui setempat.

Menteri mengatakan kepada penduduk setempat bahwa “kami tidak akan menjawab gagasan dengan senjata,” yang berarti bahwa ideologi Islam akan ditoleransi oleh negara selama tidak disertai dengan tindakan kekerasan.

Al-Quds Al-Arabi melaporkan bahwa dalam pertemuan antara menteri pertahanan baru Mesir, Abdul Fatah Sisi, dan anggota suku Badui, menteri tersebut mengakui marginalisasi Mesir yang sudah lama terjadi di wilayah tersebut.

“Kami telah menganiaya Sinai dan mengabaikan pembangunannya,” kata Sisi kepada warga sukunya. “Kami tidak menentang kelompok Islam, tapi kami menentang mereka yang mengangkat senjata terhadap orang-orang yang dilindungi dan meneror warga sipil. Kami akan memotong tangan mereka yang mengangkat senjata, dan tidak akan membiarkan Sinai menjadi lahan subur bagi orang-orang bersenjata,” kata Sisi.

‘Kami telah menganiaya Sinai dan mengabaikan perkembangannya’

“Menteri Pertahanan Menuntut Suku Sinai Mendukung Operasi Militer,” demikian bunyi berita utama harian yayasan tersebut Al-Ahram. Harian itu menyebut operasi militer di Sinai sebagai “operasi keamanan untuk membasmi kantong-kantong kriminal”. Harian tersebut melaporkan bahwa nama-nama mereka yang bertanggung jawab atas serangan terhadap sebuah pos terdepan Mesir di dekat perbatasan Rafah awal bulan ini akan dirilis “dalam beberapa hari”.

Surat kabar harian independen Mesir Al-Masry Al-Youm juga memuat kata-kata perdamaian Menteri Sisi kepada masyarakat Badui dalam judulnya. Menurut harian tersebut, sang menteri mengatakan kepada warga setempat bahwa “kami tidak akan menjawab gagasan dengan senjata,” yang berarti bahwa ideologi Islam akan ditoleransi oleh negara selama tidak disertai dengan tindakan kekerasan.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


sbobet mobile

By gacor88