Aktivis menjangkau Israel dalam tawaran ‘flytilla’ baru;  puluhan menolak masuk

Aktivis terbang ke Tel Aviv dalam kampanye terkoordinasi untuk menantang Israel dengan niat mengunjungi Palestina. Keamanan Israel berada dalam siaga tinggi, dan pada hari Sabtu 60 persen dari 1.500 aktivis yang ingin bergabung dengan prakarsa ‘Selamat Datang di Palestina’ diberi tahu bahwa tiket mereka telah dibatalkan. Israel juga berjanji akan menangkap dan mendeportasi mereka yang datang ke Bandara Ben Gurion. +972 blogger Mya Guarnieri bergabung dengan beberapa aktivis dalam penerbangan dari Jenewa.

Jenewa-Tel Aviv — Pada Minggu malam pukul 20:00 waktu Israel, setidaknya 56 orang dalam prakarsa “Selamat Datang di Palestina” ditolak masuk ke Israel pada Minggu setelah menyatakan niat mereka untuk mengunjungi Bethlehem, menurut juru bicara Kepolisian Israel Luba Samri.

Pengunjuk rasa Israel ditahan oleh polisi, memegang gambar seorang anak Palestina. (foto: Activestills)

Setidaknya 10 orang ditangkap di Bandara Ben Gurion – sembilan warga Israel dan satu pengunjuk rasa internasional. Hingga Minggu malam, empat warga Israel dibebaskan. Selebihnya, menurut Samri, masih dalam pemeriksaan.

Dua orang Israel dibawa pergi oleh polisi di aula kedatangan pada Minggu sore, salah satunya setelah mencabut tanda bertuliskan: “Selamat datang di Palestina.” Dia dicekik oleh seorang pria sayap kanan yang memintanya untuk kembali ke Suriah. Dia tidak ditahan.

Pengunjuk rasa sayap kanan mempertahankan kehadirannya di aula kedatangan hampir sepanjang hari.

Penerbangan easyJet saya dari Jenewa mendarat sesuai rencana sekitar tengah hari pada hari Minggu. Aktivis turun dari pesawat dan, bersama penumpang lainnya, ditawari bunga dan air oleh perwakilan Kementerian Pariwisata saat mereka menuju pemeriksaan paspor. Setidaknya lima aktivis dari penerbangan ini dikawal oleh keamanan Israel.

Penyelenggara kampanye mengonfirmasi bahwa sejumlah aktivis berhasil menaiki penerbangan Eropa mereka tanpa masalah pada hari Minggu. Namun, intervensi terakhir dilakukan untuk mencegah peserta “Selamat Datang di Palestina” mencapai Tel Aviv. Sebelum penerbangan easyJet lepas landas dari Jenewa, petugas bandara setempat menarik dua orang dari pesawat, keduanya dipastikan masuk daftar hitam Israel. Ketika ditanya mengapa dia memberlakukan daftar hitam, salah satu perwakilan easyJet menjawab: “Tanyakan kepada Israel mengapa dia melakukannya.”

Lubna Amar, seorang asisten penjualan yang tinggal di Lyon, Prancis, mengatakan dia bergabung dengan kampanye “Selamat Datang di Palestina” karena: “Kami memiliki hak untuk (bepergian) dengan bebas ke Palestina. (Palestina berada di bawah pendudukan Israel) seperti tahanan. Ini bukan dapat diterima.”

Penyelenggara mengatakan lebih dari separuh penerbangan easyJet awalnya terdiri dari aktivis, banyak dari mereka warga negara Prancis berusia 20-an. Menurut pemberitaan media, Lufthansa, Jet2, dan Air France termasuk di antara maskapai lain yang membatalkan tiket sejumlah penumpang, sesuai dengan daftar hitam yang diberikan Israel. Aktivis juga dilaporkan dilarang naik pesawat dari Istanbul ke Tel Aviv.

Tidak segera jelas berapa banyak aktivis yang berhasil naik pesawat tanpa insiden. Di Jenewa saya melihat satu kelompok ditahan untuk diinterogasi di bagian pemeriksaan paspor. Mereka telah mengonfirmasi bahwa mereka “berusaha mencapai Palestina” dan sepertinya mereka tidak melakukan penerbangan.

“Pergi ke Suriah.” MK Michael Ben Ari (kiri) di samping aktivis sayap kanan di Bandara Ben Gurion, Minggu. (foto: Activestills)

Para aktivis diundang oleh 25 organisasi sipil Palestina untuk menghabiskan waktu seminggu di daerah Bethlehem membangun sebuah sekolah dasar, menanam pohon dan memperbaiki sumur desa yang menurut warga Palestina telah dirusak oleh pemukim Israel. Aktivis sayap kiri Israel berada di bandara pada Minggu pagi untuk menyambut mereka, serta sekelompok aktivis sayap kanan, MK Michael Ben Ari di antara mereka.

Tujuan dari kampanye ini adalah untuk menarik perhatian pada kontrol Israel atas semua akses ke Tepi Barat, termasuk di daerah – seperti Bethlehem – yang secara resmi dikendalikan oleh Otoritas Palestina. Banyak turis dan aktivis umumnya menahan diri untuk tidak menyebutkan Tepi Barat ketika ditanya di bandara tentang rencana kunjungan mereka, tetapi keputusan untuk menyatakan Bethlehem sebagai tujuan merupakan inti dari strategi inisiatif ini.

Kolega saya Dimi Rider diterbitkan kemarin surat yang akan diterima para aktivis setelah mendarat di Israel. Ini menyesalkan kegagalan mereka untuk memprotes apa yang disebutnya “masalah nyata kawasan” – mengutip situasi di Suriah dan Iran sebagai contoh. Surat itu diakhiri dengan berharap pembaca “penerbangan yang baik”. Dalam sebuah indikasi tentang bagaimana Israel berusaha untuk menyajikan inisiatif kepada dunia, Ofir Gendelman, juru bicara kantor Perdana Menteri, tweeted pada hari Minggu: “Tantangan #airflotilla2 adalah oleh organisasi ekstrimis Islam + anti-Israel yang menolak perdamaian. dan kehancuran Israel.”

“Selamat Datang di Palestina” tahun lalu Inisiatif, yang dimaksudkan untuk menyoroti kontrol Israel atas wilayah Palestina, lebih dari 300 orang internasional mencoba mendarat di Israel. Israel telah memasukkan sebagian besar dari mereka ke dalam daftar hitam, termasuk seorang anak berusia sembilan tahun dan seorang aktivis berusia 83 tahun. Banyak yang dilarang menaiki pesawat mereka di Eropa; lebih dari seratus ditangkap setibanya di Bandara Ben Gurion.

Sumber-sumber pemerintah melaporkan ke +972 bahwa mereka mengharapkan sejumlah kecil aktivis “Selamat Datang di Palestina” tambahan akan tiba pada Senin pagi.

Noa Yachot berkontribusi pada laporan ini.

Pos terkait:
Eksklusif: ‘Kontrak politik’ diperlukan untuk memasuki Israel?
Mereformasi Perlawanan Tanpa Kekerasan: Tindakan Pembajakan Moral
IDF, polisi mengeluarkan “Freedom Riders” Palestina dari bus Israel
Lebih dari 100 ditangkap di bandara TLV dipindahkan ke penjara Israel
“Armada Udara” berhasil membongkar blokade Israel di Tepi Barat
Penjaga Pantai Yunani mencegah kapal AS berlayar ke Gaza


taruhan bola online

By gacor88