Aktivis Saudi meminta izin untuk mengunjungi Yerusalem

Sehari setelah Presiden Palestina Mahmoud Abbas memperbarui seruannya kepada masyarakat Arab dan Muslim untuk mengunjungi Yerusalem, sekelompok aktivis Saudi meminta izin untuk melakukan hal tersebut.

Kelompok tersebut, yang dipimpin oleh aktivis politik dan jurnalis Saudi Ahmad Adnan, mengeluarkan pernyataan pada hari Jumat yang menyerukan negara-negara Teluk untuk mencabut larangan perjalanan ke Israel. Pernyataan tersebut ditujukan kepada Raja Yordania Abdullah, Abbas dan Sekretaris Jenderal Dewan Kerja Sama Teluk (GCC), Abd Al-Latif Zayani.

“Wacana yang beradab dan realistis harus dihadirkan mengenai isu Palestina, dihilangkan dari dakwah ideologis atau ekstremis,” tulis Adnan dalam pernyataannya. “Cara lain untuk melayani Yerusalem dan menekankan ke-Arabannya harus ditawarkan. Inisiatif individu yang positif harus didorong, bukan sebagai perwakilan negaranya dan tanpa bertentangan dengan mereka.”

Topik kunjungan Muslim dan Arab ke Yerusalem telah menjadi perdebatan hangat di media Arab dalam beberapa pekan terakhir, dan para ideolog Islam serta politisi sekuler menentang kunjungan tersebut sebagai “normalisasi” dengan Israel. Pekan lalu, kepala mufti Mesir mendapat kritik keras dari media dan politisi negaranya setelah kunjungan pribadi ke masjid Al-Aqsa di Yerusalem. Para pemimpin Muslim dan politisi Hamas menyuarakan kritik mereka atas “legitimasi” yang tampak jelas atas kendali Israel atas kota tersebut. Umat ​​​​Kristen Koptik dari Mesir juga menentang larangan perjalanan untuk mengunjungi Kota Suci untuk upacara Paskah baru-baru ini.

Pernyataan hari Jumat tersebut mengklaim bahwa boikot Arab terhadap Yerusalem dan “Palestina” hanya melemahkan identitas Arab kota tersebut dan perjuangan Palestina.

Pernyataan tersebut, yang dirumuskan dalam sebuah surat yang ditujukan kepada Zayani, Sekretaris Jenderal GCC dan dilaporkan di saluran TV Al-Jazeera yang berbasis di Qatar, menegaskan bahwa negara-negara Teluk Arab memiliki “hak hukum” untuk mengunjungi Yerusalem tanpa mengalami kerugian keamanan atau dampak hukum. di negara bagian mereka.

Abbas bertemu dengan delegasi pemuda Arab di kantornya di Ramallah pada hari Rabu, di mana ia menekankan pentingnya kunjungan ke Yerusalem, saluran berita Al-Arabiya yang berbasis di Dubai melaporkan.

“Baru-baru ini ada perdebatan mendalam yang melibatkan komentator Arab dan non-Arab seputar kunjungan ke Yerusalem dan Al-Aqsa,” kata Abbas kepada delegasi tersebut. “Beberapa orang mengatakan bahwa kunjungan semacam itu dilarang, namun telah terbukti bahwa kunjungan ke Yerusalem tidak pernah dilarang, baik dalam Alquran maupun Sunnah (tradisi lisan Islam).”

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di parlemen Knesset, berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


sbobet mobile

By gacor88