Al-Qaeda menambahkan karakter liar dalam konflik Suriah

DAMASCUS, Suriah (AP) – Bom bunuh diri terbaru di ibu kota Suriah menunjukkan semakin kejamnya: Para penyerang menyerang pada jam-jam sibuk, memicu satu ledakan untuk menarik massa sebelum melancarkan ledakan yang jauh lebih besar, menewaskan 55 orang dan meninggalkan jalanan berserakan. dengan puing-puing dan tubuh yang dimutilasi.

Bagi banyak orang, taktik gaya al-Qaeda mengingatkan kita pada taktik yang pernah diterapkan di negara tetangga timur negara itu, Irak, sehingga menimbulkan kekhawatiran bahwa konflik Suriah semakin menjauh dari seruan Arab Spring untuk melakukan perubahan politik dan semakin mendekati ‘pemberontakan berdarah’.

“Suriah perlahan tapi pasti berubah menjadi Irak yang lain,” kata Bilal Y. Saab, pakar Suriah di Monterey Institute of International Studies.

Kehadiran militan al-Qaeda dan ekstremis lainnya menambah unsur liar dalam konflik Suriah yang selanjutnya dapat menghambat upaya internasional untuk mengakhirinya. Meskipun negara-negara besar dan pengamat PBB di Suriah dapat menekan pemerintah dan oposisi untuk tetap berpegang pada rencana perdamaian utusan khusus Kofi Annan, mereka tidak memiliki cara untuk mempengaruhi militan Islam bayangan yang sering tidak menuntut serangan mereka sendiri.

Para pejabat Barat mengatakan tidak ada keraguan bahwa kelompok ekstremis yang berafiliasi dengan al-Qaeda telah membuat terobosan di Suriah sejak pemberontakan rakyat melawan Presiden Bashar Assad dimulai 14 bulan lalu. Namun masih banyak yang belum mengetahui jumlah, pengaruh, dan aktivitas mereka di Suriah.

“Kami mempunyai informasi intelijen yang menunjukkan adanya kehadiran al-Qaeda di Suriah, namun sejujurnya kami tidak memiliki informasi intelijen yang baik mengenai aktivitas mereka,” kata Menteri Pertahanan AS Leon Panetta di Washington, Kamis, kepada wartawan.

Panetta mengatakan dia tidak tahu apakah al-Qaeda ada kaitannya dengan pemboman terbaru di Damaskus.

Video amatir yang diposting online terkadang memberikan gambaran sekilas tentang aktivitas ekstremis.

Satu video yang diunggah minggu ini menunjukkan serangan bunuh diri yang diyakini terjadi pada 2 Mei di kota utara Idlib. Dalam rekaman tersebut, sebuah van putih melaju menuju pos pemeriksaan tentara dan meledak dalam kobaran api besar saat mendekati tentara tersebut, membuat tubuh mereka beterbangan.

Pada bulan Februari, pemimpin al-Qaeda Ayman al-Zawahri meminta umat Islam di negara-negara tetangga untuk bergabung dalam pemberontakan, dan mengatakan bahwa pemberontak Suriah tidak boleh bergantung pada Barat.

Pemberontakan di Suriah dimulai pada bulan Maret 2011 dengan sebagian besar protes damai yang terinspirasi oleh keberhasilan pemberontakan di tempat lain yang menyerukan reformasi politik. Pemerintah Suriah menanggapinya dengan tindakan keras yang brutal, sehingga mendorong banyak pihak oposisi mengangkat senjata untuk membela diri dan menyerang pasukan pemerintah.

PBB mengatakan beberapa minggu lalu bahwa lebih dari 9.000 orang telah tewas. Ratusan lainnya telah meninggal sejak itu.

Dua ledakan yang terjadi pada hari Kamis di Damaskus adalah yang kelima dari serangkaian serangan besar di kota-kota Suriah yang mengaburkan gambaran pertempuran antara oposisi dan rezim. Peristiwa ini adalah yang paling mematikan, sebagian karena terjadi pada jam-jam sibuk di jalan raya utama, sedangkan pemboman sebelumnya terjadi pada akhir pekan.

Belum ada yang mengaku bertanggung jawab atas ledakan tersebut, meskipun kelompok militan bayangan yang menamakan dirinya Front Al-Nusra telah mengklaim serangan sebelumnya melalui pernyataan yang diposting di situs militan. Sedikit yang diketahui tentang kelompok ini, meskipun para pejabat intelijen Barat mengatakan bahwa kelompok itu mungkin merupakan kedok Al-Qaeda.

Sepanjang konflik, pemerintah dan musuh-musuhnya berusaha untuk saling tuding dengan tuduhan terkait dengan jaringan teroris.

Burhan Ghalioun, ketua oposisi Dewan Nasional Suriah, menuduh pemerintah pada hari Jumat bekerja sama dengan al-Qaeda untuk melakukan serangan di Damaskus, menggunakan kekerasan sebagai cara untuk menodai pemberontakan.

Sehari sebelumnya, duta besar Suriah untuk PBB, Bashar Ja’afari, mengatakan kepada Dewan Keamanan PBB di New York bahwa Al-Qaeda, yang didukung oleh pemerintah asing yang tidak disebutkan namanya, berada di balik serangan tersebut.

Jumat malam, pemimpin kelompok militan Lebanon Hizbullah dan sekutu kuat Assad memperingatkan bahwa serangan seperti yang terjadi pada Kamis dapat memecah belah Suriah. Sheik Hassan Nasrallah mengatakan kepada para pendukungnya melalui tautan video bahwa tangan-tangan yang sama yang “menghancurkan dan membunuh di Irak… ingin menghancurkan Suriah hari ini.”

Pemberontak Suriah – yang kalah jumlah dan kalah jumlah dibandingkan angkatan bersenjata dan aparat keamanan Assad – telah mengadopsi taktik pemberontakan, dengan secara rutin menyergap pos pemeriksaan dan konvoi militer.

Namun Ketua Gabungan, Jenderal. Martin Dempsey, pada hari Kamis membedakan antara ekstremis dan oposisi.

“Kami tahu bahwa ada unsur-unsur ekstremis yang mencoba muncul di Suriah,” katanya. “Ini untuk membedakan dari oposisi. Aku tidak mengikatnya bersama-sama.”

Terkadang garis di antara keduanya menjadi kabur.

Stasiun TV pro-pemerintah Ikhbariya mengatakan pada hari Jumat bahwa polisi menembak mati seorang pria yang sedang mengisi truk dengan bahan peledak seberat 1.500 kilogram (3.300 pon). Mereka menyiarkan video seorang jenderal polisi yang memperlihatkan kepada dua pengamat PBB sebuah minibus berisi empat kontainer logam besar yang dilengkapi dengan bahan peledak.

Di kursi pengemudi ada seorang pria berjanggut dan berlumuran darah yang mengenakan sabuk peledak.

“Ini mirip dengan serangan teroris yang menargetkan Damaskus kemarin,” kata jenderal tersebut kepada para pengamat.

Video-video tersebut tidak dapat diverifikasi secara independen, dan pihak oposisi sering menuduh media pro-Assad melakukan rekayasa. Juga tidak jelas kelompok mana – jika ada – yang menjadi anggota calon pembom tersebut.

Negara-negara besar mendukung rencana perdamaian yang diusung utusan internasional Kofi Annan yang menyerukan gencatan senjata untuk memungkinkan dialog mengenai solusi politik terhadap konflik tersebut.

Rencana tersebut tidak berjalan mulus sejak awal, dan tidak ada pihak yang sepenuhnya menghormati gencatan senjata yang seharusnya dimulai pada 12 April. Namun kehadiran lebih dari 100 pengamat internasional telah menurunkan angka kematian harian dan menghentikan serangan besar pemerintah terhadap oposisi. daerah.

Kebanyakan ahli tidak memperkirakan rencana Annan akan berhasil sepenuhnya, dan banyak yang mengatakan serangan besar kemungkinan akan menjadi lebih sering terjadi.

“Saya pikir kita akan melihat semakin banyak bom yang tidak ditargetkan dan semakin banyak bom sewenang-wenang yang ingin menciptakan kekacauan lebih dari apa pun,” kata Bassam Haddad, direktur Program Studi Timur Tengah di Universitas George Mason.

Hak Cipta 2012 Associated Press.

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di Knesset untuk berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan, dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


SGP hari Ini

By gacor88