Anggota termuda Knesset mengangkat alis

Banyak orang merayakan fakta bahwa Shakib Shanan, yang dilantik di Knesset pada hari Rabu, akan menambah jumlah anggota parlemen non-Yahudi menjadi 15 orang. Negara Yahudi sekali lagi membuktikan keberagaman dan keterbukaannya, mereka bersorak.

“Dia adalah Druze kelima di sana itu Knesset saat ini; ini adalah kabar baik bagi komunitas Druze, yang dikenal memberikan kontribusi yang sangat besar kepada negara,” kata MK Einat Wilf, yang memimpin faksi Partai Kemerdekaan di Knesset yang akan diikuti oleh Shanan. “Dia nampaknya bersemangat untuk ikut bekerja keras di Knesset.”

Shanan (51) menggantikan Menteri Pertahanan Dalam Negeri Matan Vilnai, yang mengajukan pengunduran dirinya minggu ini untuk menjadi duta besar Israel berikutnya untuk Tiongkok.

Namun di beberapa kalangan politik Israel, penunjukan Shanan menimbulkan keheranan. Pertama, masyarakat terkejut dengan keputusannya untuk bergabung dengan partai Kemerdekaan, atau Atzmaut, yang didirikan Menteri Pertahanan Ehud Barak setelah memisahkan diri dari Partai Buruh. Shanan masuk ke Knesset karena dia berada di urutan berikutnya dalam daftar Partai Buruh – namun peraturan Knesset yang relatif baru menyatakan bahwa jika sebuah faksi terpecah, anggota parlemen yang masuk dapat memilih kelompok mana yang ingin dia ikuti.

“Dia loyalis lama kepada Ehud Barak, jadi wajar saja kalau dia bergabung dengan kami,” kata Wilf.

Shanan, penduduk asli Hurfeish, sebuah desa Druze di Utara, dan anggota aktif serikat buruh Histadrut, pernah bertugas di Knesset sebelumnya, dari Mei 2008 hingga Februari 2009. Saat itu ia menggantikan Efraim Sneh, yang meninggalkan Knesset. untuk mendirikan partainya sendiri. Sebelum Shanan, ayah lima anak, bergabung dengan Knesset, ia menjabat sebagai penasihat beberapa pejabat tinggi, termasuk Menteri Dalam Negeri dan Menteri Urusan Dalam Negeri. minoritas.

Beberapa pakar melihat pilihan Shanan untuk bergabung dengan Kemerdekaan sebagai bunuh diri politik, karena partai tersebut diperkirakan akan tersingkir pada pemilu berikutnya, sementara Partai Buruh diperkirakan akan menjadi lebih kuat. Yang lain mengatakan bahwa Perdana Menteri Netanyahu hanya setuju untuk mengirim Vilnai ke Beijing setelah memastikan bahwa Shanan akan bergabung dengan Kemerdekaan sehingga koalisinya tidak akan kehilangan suara yang penting (Kemerdekaan tetap berada di pemerintahan sementara Partai Buruh bergabung dengan oposisi).

“Cara dia bergabung dengan Knesset merupakan titik terendah dalam sinisme mengenai bagaimana Anda dapat mengeksploitasi politik melalui suap politik.”

Orang dalam di Knesset mengatakan Barak sudah menjanjikan tempat kepada Shanan setahun yang lalu jika anggota MK Benjamin Ben-Eliezer, yang dikenal sebagai Fouad, terpaksa mengundurkan diri karena sakit. Tahun lalu, Ben-Eliezer menderita kasus pneumonia parah dan dirawat di rumah sakit.

Ada kemungkinan bahwa Shanan memilih Kemerdekaan dibandingkan Partai Buruh karena Netanyahu meyakinkannya bahwa pemilihan umum masih jauh, sehingga memberikan waktu bagi faksi baru untuk memperbaiki diri dalam jajak pendapat.

Rabi Michael Melchior, yang bertugas bersama Shanan sebagai anggota parlemen Partai Buruh, menentang pilihan mantan rekannya untuk bergabung dengan Kemerdekaan meskipun ia merupakan anggota Partai Buruh: “Cara dia bergabung dengan Knesset adalah sebuah baru titik terendah dalam sinisme tentang bagaimana Anda dapat mengeksploitasi politik melalui suap politik,” katanya kepada The Times of Israel pada hari Rabu. “Ini adalah salah satu dari banyak alasan mengapa semakin banyak orang baik di negara ini yang kehilangan kepercayaan terhadap institusi politik. Ini sangat menyedihkan.”

Yossi Verter dari Haaretz menyebut Shanan sebagai “peretasan politik,” dan yang lain setuju bahwa kita mungkin tidak akan mendengar banyak kabar darinya setelah dia dilantik.

“Dia mungkin tidak akan melakukan apa pun di Knesset; dia bahkan mungkin menjadi menteri, siapa tahu,” ejek Melchior. Memang benar, seorang konsultan Knesset mengatakan pada hari Rabu bahwa beberapa anggota parlemen veteran bahkan tidak mengingat Shanan dari masa jabatannya sebelumnya, meskipun itu berakhir hanya tiga tahun yang lalu. “Dia tidak melakukan sesuatu yang menarik selama berada di sini; dia tidak mempunyai prestasi apa pun,” kata konsultan tersebut, seraya menambahkan bahwa statistik resmi Knesset menunjukkan bahwa Shanan tidak hadir dalam banyak rapat komite dan sidang pleno.

Siapa yang mendapat uang – Buruh atau Kemerdekaan?

Isaac Herzog, ketua faksi Buruh saat ini, juga mantan rekannya – meminta Ketua Knesset Reuven Rivlin untuk tidak memberikan dana yang dialokasikan untuk Shanan untuk Kemerdekaan, melainkan untuk partainya. Untuk setiap MK, satu partai menerima sekitar NIS 6 juta dari kas negara. Karena Shanan sekarang masuk Knesset karena dia berada di urutan ke-16 dalam daftar Partai Buruh, uang yang dia hasilkan harus bermanfaat bagi Partai Buruh, bantah Herzog. “Tidak terpikirkan bahwa seorang MK yang dipilih berdasarkan perolehan suara suatu partai tertentu mengambil keuntungan finansial yang diberikan kepada partai lain,” tulis Herzog dalam suratnya kepada Rivlin.

Selain politik partai, masa jabatan kedua Shanan di Knesset juga diperdebatkan dari sudut pandang hukum.

Setelah meninggalkan Knesset pada tahun 2009, Shanan mengambil pekerjaan di distrik utara Kementerian Kesejahteraan Sosial, menimbulkan pertanyaan apakah dia harus mengundurkan diri dari jabatannya sebelum mencalonkan diri untuk Knesset untuk menghindari konflik guna menghindari kepentingan. Namun penasihat hukum Knesset pekan ini memutuskan bahwa posisi Shanan tidak cukup tinggi untuk menimbulkan masalah hukum.

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di Knesset untuk berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan, dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


login sbobet

By gacor88