Angkatan Laut Iran mengikuti kapal perang AS di Teluk Persia

DI ATAS USS ABRAHAM LINCOLN (AP) — Kapal patroli dan pesawat Iran membayangi kelompok penyerang kapal induk AS saat melakukan perjalanan melalui Selat Hormuz.

Pengesahan pada hari Selasa ini mengakhiri misi Teluk yang menunjukkan kekuatan angkatan laut Barat di tengah meningkatnya ketegangan dengan Teheran, yang mengancam akan menghambat jalur pelayaran minyak yang penting.

Namun para perwira di kapal USS Abraham Lincoln mengatakan tidak ada insiden dengan pasukan Iran dan menggambarkan pengawasan tersebut sebagai tindakan rutin yang dilakukan Teheran di dekat selat strategis, yang dikendalikan bersama oleh Iran dan Oman.

Meskipun kapal perang AS telah melewati selat tersebut selama beberapa dekade, perjalanan tersebut terjadi di tengah meningkatnya pertikaian antara Iran dan Barat mengenai program nuklir Republik Islam tersebut. Terakhir kali kapal induk AS meninggalkan Teluk – USS John C. Stennis pada akhir Desember – panglima militer Iran memperingatkan AS bahwa kapal tersebut tidak boleh kembali.

Lincoln berada di pusat armada yang memasuki Teluk bulan lalu bersama kapal perang Inggris dan Prancis untuk menunjukkan persatuan Barat melawan ancaman Iran. Belum ada komentar langsung dari Iran mengenai kepergian Lincoln.

Garda Revolusi Iran mengatakan pihaknya merencanakan latihan angkatan lautnya sendiri di dekat selat tersebut, jalur bagi seperlima pasokan minyak dunia. Namun militer Iran tidak melakukan upaya apa pun untuk mengganggu lalu lintas kapal tanker minyak – yang menurut AS dan sekutunya akan memberikan respons yang cepat.

Dua kapal perang AS, satu di depan dan satu di belakang, menemani Abraham Lincoln dalam perjalanan sore hari melalui selat tersebut dan memasuki Laut Arab setelah hampir tiga minggu berada di Teluk, yang sering dikunjungi oleh kapal perang AS dan rumah bagi markas besar Armada ke-5 AS. .Bahrain. Selat ini hanya berdiameter sekitar 50 kilometer pada titik tersempitnya.

Di satu sisi, pegunungan Oman yang terjal dan mirip fjord terlihat di balik kabut. Pesisir Iran berada tepat di luar cakrawala di sisi lain kapal, namun terlalu jauh untuk dilihat.

Para penembak berseragam merah membawa senapan mesin kaliber 50 saat kapal bergerak keluar dari Teluk. Sebuah kapal patroli Iran mendekat.

Belakangan, tepat setelah Lincoln mengitari “knuckle”—pusat Oman yang menonjol di ujung selatan selat—sebuah pesawat patroli Iran terbang di atas. Kapal patroli lain sedang menunggu lebih jauh di sepanjang pantai, Laksamana Muda. Troy Shoemaker, komandan Pasukan Penyerang Kapal Induk Abraham Lincoln, mengatakan.

Selain kapal patroli reguler Iran, Garda Revolusi juga mengoperasikan sejumlah besar kapal kecil dengan serangan cepat. Beberapa hanya dipersenjatai dengan senapan mesin, sementara yang lain juga membawa rudal anti kapal. Mereka sulit dikenali karena terlihat seperti kapal penyelundup yang bergerak cepat melintasi selat.

Shoemaker mengatakan tidak satupun dari speedboat tersebut muncul pada hari Selasa, kemungkinan besar terhalang oleh gelombang laut yang ganas.

Sebelum transit, dia meramalkan bahwa Iran kemungkinan akan terus mengawasi Lincoln selama transit, termasuk dengan radar berbasis darat. Dia tidak terkejut dengan perhatian pasukan Iran.

“Kami akan melakukan hal yang sama di pesisir Amerika Serikat… Ini lebih masuk akal. Kami bekerja di halaman belakang rumah mereka,” katanya. “Kami sudah melakukannya selama bertahun-tahun.”

Beberapa helikopter Amerika mengapit kelompok transportasi tersebut selama transit, mencari kapal-kapal yang berpotensi menjadi musuh dan menyampaikan gambar-gambar real-time kepada awak Lincoln.

Lusinan pesawat tempur serang F/A-18 dan pesawat lain di sayap udara Lincoln duduk dengan tenang di dek sepanjang perjalanan. Hari ini adalah hari non-terbang bagi kru mereka, meskipun beberapa pesawat tempur sudah siap dan bersenjata, siap untuk diluncurkan dalam waktu 15 menit jika terjadi kesalahan.

Petugas di kapal sangat antusias untuk transit, di mana Lincoln dikawal oleh kapal penjelajah USS Cape St. George dan kapal perusak USS Sterett yang dikawal, digambarkan sebagai manuver rutin meskipun ada spekulasi yang berkembang bahwa Israel dapat melancarkan serangan militer terhadap program nuklir Iran.

AS dan sekutunya khawatir program pengayaan uranium Iran pada akhirnya akan menghasilkan produksi bahan nuklir yang dapat digunakan untuk senjata. Iran mengklaim pihaknya hanya mencari reaktor untuk penelitian energi dan medis.

“Saya tidak akan mengkarakterisasi… kami yang melewati selat itu sebagai, ‘Hei, ini unjuk kekuatan besar, kami berhasil melewatinya.’ Ini adalah selat transit internasional. Kami berpindah dari satu perairan ke perairan lainnya,” kata Kapten. John Alexander, komandan Lincoln, mengatakan persiapan untuk perjalanan tersebut sedang dilakukan Senin malam.

Lincoln diperkirakan akan memberikan dukungan udara untuk misi NATO di Afghanistan mulai Kamis. Pembeli Angkatan Laut di Teluk mengatakan kapal induk AS lainnya akan segera kembali melalui selat tersebut, namun belum ada jadwal pasti.

Hak Cipta 2012 Associated Press.

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di parlemen Knesset, berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


Result Hongkong Hari Ini

By gacor88