Annan memperingatkan bahwa Suriah berada di ambang perang saudara

DAMASCUS, Suriah (AP) – Utusan internasional Kofi Annan memberikan penilaian suram mengenai krisis di Suriah pada Selasa, dengan mengatakan kekerasan masih berada pada “tingkat yang tidak dapat diterima” dan memperingatkan bahwa rencana perdamaiannya adalah kesempatan terakhir negara itu untuk menghindari bencana perang saudara.

Annan menegaskan masih ada harapan dan mengatakan kehadiran pengamat PBB memberikan efek menenangkan terhadap krisis yang telah menewaskan sedikitnya 9.000 orang sejak Maret 2011.

“Ada kekhawatiran mendalam bahwa negara ini bisa terjerumus ke dalam perang saudara dan dampaknya sangat mengerikan,” kata Annan kepada wartawan di Jenewa setelah memberikan pengarahan pada sesi tertutup Dewan Keamanan PBB di New York melalui konferensi video. Misi observasi tersebut, katanya, “adalah satu-satunya kesempatan yang tersisa untuk menstabilkan negara.”

Suriah telah menjadi salah satu konflik paling berdarah di Arab Spring, dan negara-negara besar tidak mampu menghentikan kekerasan tersebut. Presiden Suriah Bashar Assad masih memegang kekuasaan yang kuat, dan rezimnya menggambarkan lawan-lawannya sebagai teroris yang bertekad melemahkan negaranya.

Meskipun jumlah korban tewas meningkat setiap hari, PBB mengesampingkan intervensi militer apa pun yang membantu menggulingkan Moammar Gadhafi di Libya, sebagian karena khawatir hal itu dapat memperburuk konflik. Suriah adalah pusat geopolitik utama yang memiliki jaringan kesetiaan kepada negara-negara besar, termasuk Hizbullah Lebanon dan sekutu dekatnya Iran.

Annan mengatakan perang saudara di Suriah akan terjadi di luar perbatasannya.

“Ini tidak hanya berdampak pada Suriah,” katanya. “Ini akan berdampak pada seluruh wilayah dan itulah sebabnya kita semua harus sangat prihatin terhadap warga Suriah, Suriah, dan wilayah yang kita semua harus khawatirkan karena alasan geopolitik.”

Annan telah memimpin upaya diplomatik untuk menemukan solusi politik terhadap krisis ini, mempromosikan rencana yang menyerukan gencatan senjata yang dipantau oleh para pengamat untuk memimpin jalan menuju negosiasi untuk mencapai resolusi. Namun usahanya sulit sejak awal. Gencatan senjata yang seharusnya dimulai pada 12 April tidak pernah benar-benar terjadi. Sekitar 60 pengamat PBB saat ini berada di Suriah dan Annan mengatakan pada hari Selasa bahwa pengerahan penuh 300 orang akan dilakukan pada akhir bulan ini.

Ia mengatakan, jumlah pengamat yang sedikit pun sejauh ini sudah memberikan dampak.

“Jumlah kami memang kecil, tapi meski kami bisa menempatkan dua atau tiga pengamat, mereka punya efek menenangkan,” katanya. “Dan saya pikir ketika mereka dikerahkan sepenuhnya dan bekerja sebagai sebuah tim dan menjalin hubungan dengan masyarakat, kita akan melihat dampak yang jauh lebih besar pada pekerjaan yang harus mereka lakukan.”

Pada hari Selasa, sebuah jet kargo tiba di Damaskus membawa 15 SUV, komputer dan peralatan telekomunikasi untuk para pengamat, kata seorang pejabat PBB, yang berbicara tanpa menyebut nama karena dia tidak berwenang untuk berbicara kepada media. Di dalam kapal juga terdapat puluhan helm dan jaket antipeluru, yang menandakan bahaya konflik.

Meskipun pemberontakan sebagian besar dimulai dengan protes damai, tindakan keras pemerintah yang mematikan telah menyebabkan banyak pendukung oposisi mengangkat senjata. Kini rezim tersebut menghadapi pemberontakan bersenjata yang menargetkan instalasi pemerintah, tentara dan pasukan keamanan.

Annan meminta kedua belah pihak untuk menghentikan kekerasan, bukan hanya pemerintah. Dia menyerukan siapa pun yang membawa senjata untuk “memikirkan Suriah, memikirkan kawasan ini,” dan melucuti senjatanya.

“Ada episode kekerasan yang mengkhawatirkan yang dilakukan pemerintah, namun kami juga melihat serangan terhadap pasukan, pasukan, dan instalasi pemerintah,” katanya. “Dan telah terjadi serentetan pemboman yang benar-benar mengkhawatirkan dan saya yakin hal ini menciptakan ketidakamanan yang luar biasa di kalangan penduduk sipil.”

Ia mengatakan terdapat “sedikit pengurangan aktivitas militer, namun masih terdapat pelanggaran serius dalam penghentian kekerasan yang telah disepakati dan tingkat kekerasan serta pelecehan tidak dapat diterima.” Ia mencatat bahwa pasukan pemerintah masih ada di dalam dan sekitar kota besar dan kecil, dan pelanggaran hak asasi manusia tersebar luas dan mungkin meningkat.

Setelah pengarahan Annan, duta besar Suriah untuk PBB, Bashar Ja’afari, mengatakan negaranya berkomitmen terhadap rencana Annan, namun menuduh “teroris” bersama dengan anggota al-Qaeda membunuh warga sipil dan pasukan militer di Suriah.

“Ini adalah masalah inti yang kita hadapi saat ini dan perlu segera kita atasi. Sejauh menyangkut pemerintah Suriah, kami tetap berkomitmen untuk mencapai keberhasilan maksimal dari misi Mr. untuk menjamin Kofi Annan,” kata Ja’afari.

Jakob Kellenberger, presiden Komite Palang Merah Internasional, mengatakan sebelumnya pada hari Selasa bahwa konflik tersebut berubah menjadi perang gerilya dengan para pejuang yang masih melakukan penyergapan dan pemboman. Dia juga mengatakan 1,5 juta warga Suriah berjuang untuk memenuhi kebutuhan dasar akan makanan, air dan tempat tinggal.

Ketika negara ini sedang berjuang, rezim Tiongkok mendorong agenda reformasi yang menurut pihak oposisi tidak lebih dari sekadar kedok belaka. Warga Suriah memberikan suaranya dalam pemilihan parlemen pada hari Senin yang dipuji oleh pemerintah sebagai tonggak sejarah dalam janji reformasi politik. Namun pihak oposisi memboikot pemilu tersebut, dengan mengatakan bahwa pemilu tersebut dirancang untuk memperkuat cengkeraman Assad atas kekuasaan.

Penghitungan suara sedang dilakukan pada hari Selasa, namun pemilihan parlemen yang beranggotakan 250 orang sepertinya tidak akan mengubah arah pemberontakan. Parlemen dipandang sebagai alat stempel bagi suatu negara di mana presidenlah yang memegang kekuasaan sesungguhnya.

Mark Toner, juru bicara Departemen Luar Negeri AS, mengatakan pada hari Senin bahwa pemungutan suara di Suriah saat ini “sangat konyol”.

Pada hari Selasa, Annan mengakui rencana perdamaiannya bisa saja gagal.

“Kita mungkin sampai pada kesimpulan bahwa hal ini tidak berhasil dan perlu diambil tindakan yang berbeda, dan itu akan menjadi hari yang sangat menyedihkan, dan hari yang sulit bagi kawasan ini,” katanya.

Ketika ditanya apa langkah selanjutnya jika rencana perdamaiannya gagal, Annan tampak kebingungan.

“Apa pun yang kami lakukan,” katanya, “Saya pikir jika ada ide yang lebih baik, saya akan menjadi orang pertama yang mewujudkannya.”

___

Hak Cipta 2012 Associated Press.

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di parlemen Knesset, berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


sbobet terpercaya

By gacor88