Antisipasi, kebingungan, spekulasi menjelang pemungutan suara di Mesir

Ketika hasil pemungutan suara ekspatriat dalam pemilu presiden Mesir mulai mengalir, spekulasi, antisipasi, dan dukungan di menit-menit terakhir untuk pemilu bersejarah minggu depan mendominasi pers Arab.

Surat kabar Mesir Liberal kamu 7 melaporkan bahwa dengan penghitungan suara asing terbanyak, “Abd Al-Munim Abu-Fattouh (berada) di depan, diikuti oleh (Amr) Moussa.” Tetapi bahkan dengan hasil nyata putaran pertama, prediksi pemenang bervariasi dari satu publikasi ke publikasi lainnya.

Sebuah artikel di surat kabar Palestina Semua Quds berjudul “Ahmad Shafiq, salah satu pejabat tinggi era Mubarak, adalah salah satu kandidat yang paling mungkin menang,” sementara artikel lainnya di Arab Saudi Al Arabiya menulis, “(Muhammad) Mursi (Ikhwanul Muslimin): Hasil pemungutan suara Mesir di luar negeri menjanjikan.”

Surat kabar paling populer di Mesir Al Masry Al Youm melaporkan bahwa prakiraan yang beragam disertai dengan kampanye di menit-menit terakhir yang “semakin menggunakan taktik negatif”. Hal ini mencakup liputan yang lebih pribadi mengenai kehidupan sang kandidat, seperti Al Arabiya yang menjadi headline sebuah artikel hari ini yang berjudul “Istri Kandidat Presiden Menolak Gelar” Ibu Negara Mesir “. Artikel tersebut menunjukkan tingkat keterlibatan istri para kandidat dalam kampanye suaminya. “Pengalaman Suzanne Mubarak… campur tangan dalam urusan kenegaraan… masih segar dalam ingatan mereka,” sehingga hampir semua istri calon secara terbuka menyatakan bahwa mereka “tidak akan hadir.”

Laporan juga memperingatkan agar tidak melebih-lebihkan dampak potensial dari presiden baru. Sebuah artikel di Al Masry al Youm memperingatkan terhadap unsur-unsur “fantasi” dalam banyak kampanye presiden, yang diawali dengan kutipan dari James Moran, ketua Komisi Uni Eropa untuk Kairo, “Pemilu Mesir tidak akan menghasilkan keajaiban.”

Komentator lain prihatin dengan hasil pemungutan suara putaran pertama. Abdel Wahid, juga menulis di Al Masry al Youm, mengatakan “masih mungkin untuk menghindari risiko bawaan yang dapat mengancam pemilu… jika beberapa kandidat memprotes putaran pertama.” Dia menambahkan: “Budaya politik yang berlaku di Mesir tidak menjamin bahwa pihak yang kalah akan berperilaku serupa dengan Sarkozy untuk kedua kalinya.”

Perdebatan mengenai Suriah terus berlanjut

Perdebatan mengenai masa depan Suriah terus mendominasi pers Arab ketika Suriah kembali mengalami kekerasan dan Perdana Menteri Turki Erdogan menyerukan peningkatan jumlah pengamat internasional.

dari Bahrain Al Jazeera melaporkan bahwa “bom mobil meledak di kota Deir Al Zour … di sebelah kantor intelijen militer,” dan surat kabar internasional Arab Al Sharq Al Awsat juga menulis tentang “demonstrasi besar-besaran” di Aleppo, “demonstrasi terbesar sejak pecahnya revolusi… dan sejak gencatan senjata.”

Banyak perhatian diberikan di surat kabar Arab terhadap berbagai tingkat dukungan dan perlawanan internasional terhadap pemerintahan Assad.

Pendapat dalam A Sharq al Awsat berpendapat bahwa Israel mengubah sikapnya terhadap Suriah. Abdul Rahman al Rasheed menulis bahwa karena “Israel lebih aman di bawah rezim Assad” dibandingkan di bawah pemerintahan “Islamis” atau “tidak dikenal”, Israel pada awalnya enggan mendukung revolusi. Namun, komentar pemerintah Israel baru-baru ini menunjukkan bahwa Israel menyadari, “Assad tidak memiliki masa depan… dan ditakdirkan untuk jatuh,” dan sekarang menyatakan bahwa “jatuhnya rezim Assad bermanfaat bagi kepentingan Israel melawan Iran.”

Salah satu kolumnis yang menulis untuk internasional Al Hayat melihat hubungan Amerika dengan pemerintahan Assad dalam artikel berjudul, “Obama ingin menunda revolusi Suriah hingga pemilu selesai.” Raghda Darham memperingatkan bahwa jika intervensi memang tertunda, “dengan rezim Suriah yang gigih dan perlawanan serta komunitas internasional yang sudah habis,” maka penundaan lebih lanjut “akan menyebabkan tumbuhnya ekstremisme dan bahaya.”

Hubungan antara Suriah dan negara-negara mayoritas Muslim lainnya juga diperdebatkan. Sebuah artikel di surat kabar Palestina Al Quds Al Arabi berbunyi “Menteri Dalam Negeri Tunisia mengakui kehadiran warga Tunisia di barisan oposisi Suriah,” sebuah gagasan yang penulis tekankan bahwa ia “tidak mengecamnya.”

Artikel lain di Al Jazeera mendokumentasikan kegiatan kelompok LSM Malaysia yang disebut “Selamatkan Suriah”, yang melakukan demonstrasi pada hari Jumat sebagai protes terhadap “pembantaian harian” di Suriah. Kelompok ini menyerukan “komunitas internasional untuk mengambil tindakan drastis terhadap Assad…” dan “pengusiran duta besar Suriah di Kuala Lumpur.”

Tiga kontestan Arab dalam kontes kecantikan Miss Canada

Al Arabiya melaporkan bahwa tiga wanita “keturunan Yordania, Suriah dan Lebanon” akan berkompetisi dalam kontes Miss Kanada hari ini di Toronto. Artikel halaman depan berfokus pada kontroversi seputar Jenna Talackova, seorang kontestan transgender berlatar belakang Arab yang “membajak sorotan pada hari-hari menjelang acara tersebut.”

Talackova awalnya didiskualifikasi dari acara tersebut “setelah direktur kontes … mengetahui bahwa dia tidak terlahir sebagai perempuan, seperti yang disyaratkan oleh undang-undang kontes.” Setelah kasusnya dirujuk ke pemilik kontes, Donald Trump, “dia diizinkan berkompetisi, yang juga membuka kemungkinan menjadi wanita (transgender) pertama yang berkompetisi di kontes Miss Universe.”

Artikel di Al Arabiya juga menyoroti kisah dua kontestan Arab lainnya yang merupakan keturunan Arab Saudi dan Suriah.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


Result SGP

By gacor88