Apa daging sapi ADL dengan Sacha Baron Cohen?

Sutradara Liga Anti-Pencemaran Nama Baik Abraham Foxman minggu ini mengkritik komedian Sacha Baron Cohen karena membuat lelucon besar dalam film barunya. Foxman mengklaim masyarakat luas tidak memahami ironi humor Baron Cohen tentang Yahudi dan minoritas lainnya, dan memperingatkan bahwa hal itu dapat memicu rasisme dan anti-Semitisme.

“Saya masih khawatir karena (lelucon anti-Semit) memperkuat (stereotip), namun tidak mengajarkan,” kata Foxman kepada The Times of Israel. “Kami telah mengembangkan segala macam program untuk mendidik dan menyadarkan, dan kami belum memberantasnya. Anda tidak akan memberantasnya dengan mengolok-oloknya.”

Baron Cohen dikenal karena membuat lelucon anti-Semit dan lelucon politik lainnya yang tidak benar dalam upaya untuk mengungkap kefanatikan. Untuk mempromosikan filmnya yang akan datang, “The Dictator,” komedian Yahudi kelahiran Inggris ini saat ini muncul di acara televisi dan konferensi pers dengan berpakaian seperti seorang lalim fiksi Timur Tengah, sering kali menyebut para jurnalis sebagai “setan media Zionis.”

Dalam sebuah wawancara dengan mantan jurnalis CNN Larry King, Baron Cohen – yang berperan sebagai “Laksamana Jenderal Aladeen” – mengatakan negaranya “berjarak 1.300 mil dari Tel Aviv, saat Scud terbang.” Ketika King bertanya kepadanya apakah dia pernah gagal dalam hal apa pun, dia menjawab: “Jika Anda mencari Israel di Wikipedia, semuanya masih dalam bentuk waktu sekarang. Ini jelas merupakan sesuatu yang perlu saya kerjakan.” Ketika King menjawab bahwa dia adalah orang Yahudi, diktator itu meludah ke samping kursi King, mengatakan bahwa dia tidak tersinggung berbicara dengan seorang Yahudi, tetapi hanya ingin menghina orang lain.

http://www.youtube.com/watch?v=UOzduhbXTPM&feature=related

Humor Baron Cohen sangat populer – “The Dictator” diperkirakan akan sukses besar – namun Foxman khawatir sebagian besar penonton tidak akan mengerti lelucon tersebut.

Foxman menelusuri humor Baron Cohen kembali ke Archie Bunker dari TV, kepala rumah tangga dewasa yang riuh di sitkom tahun 1970-an “All in the Family.”

“Argumennya saat itu adalah orang-orang menertawakan Archie Bunker. Kami berkata: Tidak, mereka tidak menertawakannya, mereka tertawa bersamanya,” katanya. Foxman mengatakan Amerika juga akan tertawa bersama Baron Cohen.

Itu ADL menentang humor Baron Cohen sejak tahun 2004ketika karakter fiksinya Borat, seorang jurnalis Kazakh, duduk di sebuah bar di Arizona sambil bernyanyi tentang keinginannya untuk “melemparkan orang Yahudi itu ke dalam lubang,” yang disambut tepuk tangan meriah dari pengunjung bar.

“Meskipun kami memahami bahwa adegan ini adalah upaya untuk menunjukkan betapa mudahnya sekelompok orang biasa dapat didorong untuk berpartisipasi dalam paduan suara anti-Semit, kami khawatir ironi tersebut mungkin menular ke beberapa penonton Anda. – atau lebih buruk lagi, beberapa pemirsa Anda mungkin menganggap pernyataan Borat tentang Yahudi begitu saja,” tulis kelompok tersebut kepada Baron Cohen.

“Saya rasa kita belum mencapai era ribuan tahun di mana kita bisa menggunakan humor untuk meredakan prasangka”

Dua tahun kemudian, saat komedian tersebut merilis film tentang Borat, ADL menyatakan kekhawatirannya lagi. Penonton mungkin “tidak selalu cukup pintar untuk memahami lelucon tersebut, dan beberapa bahkan mungkin menganggapnya memperkuat kefanatikan mereka,” katanya.

Menanggapi kritik tersebut, Baron Cohen pernah berkata dalam sebuah wawancara bahwa Borat “menunjukkan absurditas dalam memegang segala bentuk prasangka rasial, baik itu kebencian terhadap orang Afrika-Amerika atau terhadap Yahudi.” Borat berbicara kepada warga biasa tentang kebenciannya terhadap orang Yahudi, dan dengan melakukan hal itu “membuat orang menurunkan kewaspadaan dan mengungkap prasangka mereka sendiri, baik itu anti-Semitisme atau penerimaan anti-Semitisme.”

Dalam wawancara yang sama, Baron Cohen mengutip pernyataan sejarawan Ian Kershaw bahwa jalan menuju Auschwitz dipenuhi dengan sikap apatis. “Saya tahu tidak lucu menjadi seorang komedian yang berbicara tentang Holocaust, tapi menurut saya ini adalah ide yang menarik bahwa tidak semua orang di Jerman harus menjadi seorang anti-Semit yang bersemangat. Mereka hanya harus bersikap apatis.”

Namun Foxman percaya bahwa humor yang bagus setidaknya harus diberi label seperti itu. Berbicara kepada The Times of Israel, Foxman mengenang pertemuannya dengan Baron Cohen dan agennya beberapa tahun lalu. “Saya menawari mereka kesepakatan: jika Anda ingin saya percaya Sacha melawan prasangka dengan cara ini, mengapa dia tidak membuat iklan layanan masyarakat yang mengatakan, ‘Prasangka itu tidak lucu’? Jika ya, bagus,” kata Foxman. “Dia tidak melakukannya. Karena itu urusannya.”

Foxman menambahkan bahwa dia menjadi kesal minggu ini ketika dia melihat “Jew York Cheesecake” di menu sebuah restoran Israel. “Saya menelepon manajer dan mengatakan kepadanya: ‘Itu tidak lucu.’ Pelayannya berkata, ‘Oh, tapi orang Yahudi menyukainya.’

Di masa lalu, ADL mengeluhkan brosur tentang “Jew York” yang diterbitkan di Jepang dan sekarang orang Israel menggunakan istilah yang sama dan dengan demikian melegitimasinya, keluhnya. “Saya kira kita belum mencapai era di mana kita bisa menggunakan humor untuk meredakan prasangka.”

30% orang Amerika percaya bahwa orang Yahudi membunuh Yesus

Meskipun anti-Semitisme di AS lebih rendah dibandingkan negara lain di dunia, namun hal ini masih merupakan fenomena yang mengkhawatirkan, klaim Foxman.

“Ini bukan ilmu pasti, tapi dari segi prasangka agama, tindakan yang ditujukan terhadap Yahudi 10 kali lebih banyak dibandingkan terhadap Muslim,” ujarnya. Empat puluh tahun yang lalu, satu dari tiga orang Amerika memiliki kecenderungan anti-Yahudi, menurut Foxman. Jumlah tersebut telah menurun, namun masih ada 40 juta orang Amerika yang “terinfeksi parah dengan anti-Semitisme,” tambahnya.

“Terlepas dari semua (pekerjaan) antaragama, 30% rakyat Amerika masih percaya bahwa orang Yahudi membunuh Kristus. Dan satu dari tiga orang percaya bahwa orang Yahudi Amerika lebih setia kepada Israel dibandingkan Amerika Serikat. Ini adalah anti-Semitisme politik, yang merupakan sikap yang lebih serius dibandingkan apakah Anda ingin menikah dengan seorang Yahudi atau tinggal bersebelahan dengan seorang Yahudi. Dan itu tidak berubah dalam 40 tahun terakhir.”

Foxman mengakui bahwa xenofobia dan kefanatikan juga masih hidup dan sejahtera di Israel. “Ini serius. Kami tidak kebal terhadap rasisme. Perkataan kita juga mematikan.”

Pihak berwenang Israel telah banyak dikritik karena tidak mengambil tindakan dalam menghadapi beberapa insiden rasis, misalnya ketika penggemar sepak bola menyerang pekerja dan pelanggan Arab di Malha Mall di Yerusalem sambil meneriakkan “Matilah Orang Arab”, atau yang terbaru ketika dilakukan pengeboman terhadap pencari suaka asal Afrika. Foxman mengatakan dia telah memperhatikan “tanggapan yang serius dan bermakna dari masyarakat Israel” dan para pemimpin terhadap peristiwa tersebut, namun memperingatkan bahwa masih banyak yang perlu dilakukan.

Situasinya tidak sempurna, namun dibandingkan dengan tingkat toleransi rasisme di Eropa saat ini, “Israel cukup baik,” katanya. “Apakah ini sempurna? TIDAK. Apakah mereka melakukan kesalahan? Ya.”

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di Knesset untuk berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan, dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


slot online

By gacor88