Arkeolog Israel, yang mencari kebenaran tentang keluarganya, menggali kamp kematian Nazi

KIRYAT MALACHI, Israel (AP) — Ketika arkeolog Israel Yoram Haimi memutuskan untuk menyelidiki sejarah Holocaust yang tidak diketahui keluarganya, dia beralih ke keahlian yang paling dia ketahui: Dia mulai menggali.

Setelah mengetahui bahwa dua pamannya terbunuh di kamp kematian Sobibor yang terkenal, ia memulai proyek penggalian penting yang memberikan pencerahan baru tentang cara kerja salah satu mesin pembunuh Nazi yang paling terkenal, termasuk menemukan lokasi kamar gas yang menentukan di mana ratusan ribu orang berada. terbunuh.

Sobibor, di Polandia timur, mungkin merupakan contoh paling jelas dari “Solusi Akhir”, yaitu rencana Nazi untuk memusnahkan kaum Yahudi Eropa. Tidak seperti kamp lain yang setidaknya tampak seperti penjara atau kamp kerja paksa, Sobibor dan kamp tetangganya, Belzec dan Treblinka, dirancang khusus untuk memusnahkan orang Yahudi. Para korban diangkut ke sana dengan mobil ternak dan segera dibunuh dengan gas.

Namun meneliti Sobibor sangatlah sulit. Setelah pemberontakan pada bulan Oktober 1943 di kamp tersebut, Nazi menutup kamp tersebut dan meratakannya dengan tanah, menanam tanaman di atasnya untuk menutupi jejak mereka.

Saat ini, pepohonan tinggi menutupi sebagian besar bekas lokasi perkemahan. Karena hanya ada sedikit orang yang selamat – hanya 64 orang yang diketahui – tidak pernah ada tata letak kamp yang otentik, di mana Nazi diyakini telah membunuh sekitar 250.000 orang Yahudi selama periode 18 bulan. Dari ingatan beberapa orang yang selamat dan sebagian dokumentasi Jerman, para peneliti hanya memiliki pemahaman terbatas tentang bagaimana kamp tersebut berfungsi.

Yoram Haimi (kredit foto: AP / Czarek Sokolowski)

“Saya merasa seperti seorang penyelidik di laboratorium forensik kriminal,” Haimi, 51 tahun, mengatakan minggu ini di dekat rumahnya di Israel selatan, sehari sebelum dia berangkat untuk penggalian lainnya di Polandia. “Bagaimanapun, ini adalah lokasi pembunuhan.”

Selama lima tahun penggalian, Haimi mampu memetakan kembali kamp tersebut dan menemukan ribuan barang. Dia tidak menemukan apa pun tentang keluarganya, namun di tengah gigi, pecahan tulang, dan abu yang dia saring, dia menemukan perhiasan, kunci, dan koin yang membantu mengidentifikasi beberapa korban Sobibor yang sebelumnya tidak disebutkan namanya.

Konsentrasi abu yang tinggi membuatnya memperkirakan bahwa lebih dari 250.000 orang Yahudi dibunuh di Sobibor.

“Karena kurangnya informasi tentang Sobibor, setiap informasi kecil sangatlah penting,” kata Haimi. “Tidak ada yang tahu di mana kamar gas itu berada. Jerman tidak ingin siapa pun mengetahui apa yang ada di sana. Namun berkat apa yang kami lakukan, mereka tidak berhasil.”

Temuan paling menyedihkan sejauh ini, katanya, adalah tanda pengenal logam berukir bertuliskan nama Lea Judith de la Penha, seorang gadis Yahudi berusia 6 tahun dari Belanda yang menurut peringatan Holocaust Yad Vashem Israel dibunuh di kamp tersebut.

Haimi menyebutnya “simbol Sobibor”.

“Jerman tidak melakukan diskriminasi. Mereka juga membunuh gadis-gadis kecil,” katanya. “Benda ini (labelnya) telah menunggu 70 tahun hingga seseorang dapat menemukannya.”

Penggalian Haimi, yang didukung oleh Yad Vashem, dapat menjadi contoh untuk studi Holocaust di masa depan, di mana Nazi dan kolaboratornya membunuh sekitar 6 juta orang Yahudi.

“Saya pikir penggunaan arkeologi menawarkan kemungkinan memberi kita informasi yang belum pernah kita miliki sebelumnya,” kata Deborah Lipstadt, sejarawan Holocaust Amerika terkemuka dari Emory University. “Ini memberi kita perspektif berbeda ketika kita berada pada tahap di mana kita hanya memiliki sedikit orang yang bisa berbicara dalam bentuk orang pertama tunggal.”

Dia mengatakan bahwa jika bukti arkeologi menunjukkan jumlah korban tewas di Sobibor lebih tinggi dari perkiraan sebelumnya, “hal ini tidak sejalan dengan penelitian lain yang telah dilakukan.”

Metode dasar Haimi mirip dengan apa yang dia lakukan di rumah, di mana dia menggali untuk otoritas barang antik Israel di bagian selatan negara itu – memotong petak-petak tanah dan menyaring tanah melalui filter. Karena kondisi yang keras di Sobibor dan sifat sensitif dari upaya tersebut, ia juga mengandalkan peralatan yang lebih non-invasif dan berteknologi tinggi seperti radar penembus tanah dan pencitraan satelit penentuan posisi global.

Berdasarkan puing-puing yang dikumpulkan dan pola di tanah, dia dapat mengetahui di mana Nazi memasang tiang untuk menahan pagar kawat berduri di kamp tersebut.

Hal ini membawanya pada terobosan besar – pemetaan apa yang oleh orang Jerman disebut Himmelfahrsstrasse, atau “Jalan Menuju Surga”, sebuah jalan di mana para tahanan digiring telanjang ke dalam kamar gas. Dia menentukan rutenya berdasarkan tiang yang menandai jalan tersebut. Dari situ dia menentukan di mana kamar gas itu akan ditempatkan.

Dia juga menemukan bahwa kamp lain tidak berlokasi di tempat yang diperkirakan semula dan menemukan jalur kereta api internal di Sobibor. Dia menemukan tumpukan peluru di lokasi pembunuhan, peralatan yang dia yakini sebagai lokasi dapur kamp, ​​​​dan lencana swastika perwira Nazi.

Sepanjang perjalanan, ia dan rekannya dari Polandia Wojciech Mazurek, bersama dengan sekitar 20 pekerja, menemukan ribuan barang pribadi milik para korban: kacamata, botol parfum, gigi palsu, cincin, jam tangan, pena Mickey Mouse anak-anak, dan berlian bertatahkan. rantai emas, sepasang anting emas dengan ER – rupanya inisial pemiliknya – medali perak yang diukir dengan nama “Hanna”.

Dia juga menemukan versi unik dari bintang kuning yang dipaksa dipakai oleh orang-orang Yahudi oleh Nazi, terbuat dari logam dan bukan kain, yang menurut para peneliti berasal dari Slovakia.

Marek Bem, mantan direktur museum di Sobibor, mengatakan penggalian pertama dimulai di situs tersebut pada tahun 2001, dengan beberapa tahap sebelum ia mengundang Haimi untuk bergabung pada tahun 2007. Ia mengatakan pemetaan Himmelfahrsstrasse sepanjang 200 meter membuka peluang pintu untuk mencari kamar gas yang sebenarnya.

“Kami lebih dekat dengan kebenaran,” katanya. “Ini memberi tahu kita di mana mencari kamar gas.”

Haimi tidak diperbolehkan mengambil barang apa pun dari Polandia, tetapi dia secara teratur berkonsultasi dengan Institut Internasional Penelitian Holocaust Yad Vashem, yang membantunya menafsirkan temuannya dan memberinya perspektif sejarah.

Dan Michman, kepala lembaga tersebut, mengatakan penelitian Haimi membantu menjelaskan “aspek teknis” Holocaust. Hal ini juga memberikan wawasan, misalnya, tentang apa yang orang pilih untuk dibawa pada saat-saat terakhir mereka.

“Rinciannya tepat dan ini merupakan alat penting melawan penolakan Holocaust. Ini bukan kenangan, ini berdasarkan fakta. Itu bukti kuat,” katanya.

Namun tata letak yang akurat adalah kontribusi terbesar Haimi, memungkinkan para peneliti mempelajari lebih lanjut tentang cara kerjanya, kata Deborah Dwork, direktur Pusat Keluarga Strassler untuk Studi Holocaust dan Genosida di Universitas Clark di Worcester, Mass.

Dia mengatakan beberapa kritikus berpendapat bahwa lokasi bekas kamp kematian itu “sakral” dan “tidak boleh disentuh.” Namun dia yakin penggalian itu dibenarkan. “Saya merasa kebutuhan kita akan pengetahuan melebihi kekhawatiran tersebut.”

Setelah pekerjaannya di Sobibor selesai, Haimi berharap dapat melanjutkan penelitian di Treblinka dan kamp kematian lainnya yang hancur.

Meskipun arkeologi biasanya diidentikkan dengan studi sejarah kuno, Haimi berpendapat bahwa dengan cepatnya kematian para penyintas, hal ini dapat menjadi elemen kunci dalam memahami Holocaust.

“Ini adalah alat penelitian Holocaust di masa depan,” katanya.

Hak Cipta 2012 Associated Press.


Data Sidney

By gacor88