AS melanjutkan pengiriman senjata ke Bahrain

WASHINGTON (AP) – Pemerintahan Obama melanjutkan sejumlah pengiriman senjata ke Bahrain setelah sebagian besar ditangguhkan tahun lalu karena tindakan keras pemerintah terhadap perbedaan pendapat politik.

Departemen Luar Negeri mengatakan pada hari Jumat bahwa pemerintah masih memiliki keprihatinan terhadap hak asasi manusia di negara kepulauan Teluk Persia yang strategis dan akan bekerja sama dengan pemerintah untuk memperbaiki situasi. Namun pihaknya mengatakan pihaknya melepaskan peralatan tersebut karena demi kepentingan nasional AS dan diperlukan untuk pertahanan Bahrain, yang menjadi tuan rumah Armada ke-5 Angkatan Laut AS.

“Bahrain adalah mitra keamanan dan sekutu penting di kawasan yang menghadapi tantangan besar,” kata juru bicara Departemen Luar Negeri Victoria Nuland dalam sebuah pernyataan. Mempertahankan kemampuan untuk menanggapi tantangan-tantangan tersebut adalah bagian penting dari komitmen AS terhadap keamanan Teluk, katanya.

Dia mengatakan pemerintah “waspada” terhadap “masalah hak asasi manusia serius yang belum terselesaikan” dan bahwa pembatasan yang diberlakukan pada pengiriman beberapa barang, seperti rudal anti-tank TOW dan Humvee, akan terus berlanjut.

Di antara peralatan yang akan dilepas adalah kapal patroli pelabuhan untuk Penjaga Pantai Bahrain dan upgrade jet tempur F-16, kata para pejabat. Para pejabat tidak dapat memberikan perkiraan harga barang-barang tersebut, namun paket yang ditangguhkan tahun lalu bernilai $53 juta.

Nuland menekankan bahwa barang-barang yang dilepaskan tidak digunakan untuk pengendalian massa dan bahwa AS masih khawatir akan penggunaan kekerasan dan gas air mata yang berlebihan terhadap aktivis oposisi. Para pejabat mengatakan gas air mata, peluncur gas air mata, dan granat setrum tidak termasuk dalam paket tersebut.

Aktivis hak asasi manusia mengecam tindakan tersebut.

“Penjualan ini sepenuhnya tidak sejalan dengan komitmen Amerika Serikat untuk melakukan reformasi di Bahrain,” kata Brian Dooley dari Human Rights First. “Di manakah kemajuan yang membenarkan pemberian senjata? Penjualan baru ini hanya akan merusak kredibilitas Amerika di kalangan mereka yang memperjuangkan demokrasi di Bahrain dan di seluruh Timur Tengah.

Pengumuman pada hari Jumat ini menyusul pertemuan terpisah di Washington minggu ini antara Wakil Presiden Joe Biden, Menteri Luar Negeri Hillary Rodham Clinton dan Menteri Pertahanan Leon Panetta serta Putra Mahkota Bahrain Salman bin Hamad Al Khalifa.

Namun hal ini juga terjadi ketika polisi antihuru-hara Bahrain menembakkan gas air mata dan granat setrum saat terjadi bentrokan dengan pengunjuk rasa anti-pemerintah pada hari Jumat setelah demonstrasi yang menyerukan pembebasan aktivis yang ditahan, menurut para saksi mata. Kekerasan tersebut hanyalah yang terbaru dari serangkaian insiden yang telah menewaskan sedikitnya 50 orang sejak dimulai pada bulan Februari 2011.

Dalam pertemuannya dengan putra mahkota pada hari Jumat, Biden menyatakan keprihatinannya atas meningkatnya kekerasan jalanan baru-baru ini, termasuk serangan terhadap pasukan keamanan, menurut pernyataan dari Gedung Putih. Wakil presiden menekankan “pentingnya memastikan hak-hak dasar bagi semua warga Bahrain dan perlunya kemajuan yang lebih besar oleh pemerintah mengenai akuntabilitas atas pelanggaran di masa lalu, reformasi dan integrasi kepolisian, dan dialog politik yang inklusif,” kata pernyataan itu.

Nuland memuji pemerintah Bahrain karena mengambil beberapa langkah penting untuk mengikuti rekomendasi yang dibuat oleh komisi khusus yang dibentuk untuk menyelidiki kekerasan tersebut.

Namun dia menambahkan bahwa masih banyak upaya yang perlu dilakukan untuk meredakan polarisasi yang berkembang antara mayoritas Syiah dan monarki Sunni yang berkuasa. Dan dia menyesalkan bahwa beberapa pengunjuk rasa beralih ke kekerasan.

“Kami menyerukan semua pihak untuk bekerja sama mengakhiri kekerasan dan menahan diri dari hasutan dalam bentuk apa pun, termasuk serangan terhadap pengunjuk rasa damai atau terhadap polisi Bahrain,” kata Nuland.

Hak Cipta 2012 Associated Press.

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di Knesset untuk berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan, dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


link slot demo

By gacor88