‘Awan musim panas’ atas hubungan Mesir-Saudi

Penahanan pengacara Mesir Ahmad Gizawi di Arab Saudi, dan hukuman berikutnya berupa 20 cambukan dan satu tahun penjara, telah memicu gelombang kontroversi yang memadukan agama, politik, dan kebanggaan nasional.

Masalah ini adalah bagian dari masalah hubungan Saudi-Mesir yang lebih luas, yang menjadi berita utama di hampir setiap harian Arab pada hari Minggu.

Surat kabar Mesir yang paling banyak beredar, Al Ahram, melaporkan bahwa duta besar Saudi untuk Mesir telah dipanggil kembali menyusul “protes dan demonstrasi yang tidak beralasan” di luar kedutaan Arab Saudi di Giza, Kairo. Artikel tersebut menekankan pentingnya menjaga keutuhan hubungan kedua negara. Ikatan antara Mesir dan Arab Saudi disebut sebagai “termometer hubungan antar-Arab”, namun saat ini masih mengalami “awan musim panas”.

Beberapa kolumnis pers Mesir juga memilih untuk menyoroti pentingnya hubungan ini dengan mengacu pada preseden sejarah. Sebuah editorial di harian Mesir Youm7 membahas Kamp David, dan mengatakan bahwa ini adalah “perpecahan terburuk sejak 1979… ketika hubungan diplomatik dengan Mesir diputus karena penandatanganan perjanjian damai dengan Israel.” Kolumnis lain untuk Al Ahram berfokus pada perang saudara Yaman pada tahun 1960an, dan berbicara dengan optimis tentang penyelesaian yang cepat.

Sementara surat kabar Mesir menyebut gugatan hak asasi manusia Gizawi terhadap Arab Saudi sebagai motif di balik penangkapannya, pers Arab Saudi memfokuskan penjelasannya di tempat lain.

Surat kabar reformis Arab Saudi, Al Watan, mengutip seorang pejabat Saudi yang mengatakan bahwa berita tersebut mengandung “informasi yang salah” dan “dibuat-buat sejak awal.” Al Arabiya milik Saudi mengklaim Gizawi ditahan atas tuduhan penyelundupan narkoba, termasuk “21.389 pil Xanex … disembunyikan di dalam karton susu bayi.” Situs web tersebut juga memuat video barang selundupan yang diduga disita dan mengklaim memiliki “rekaman video (dia) yang mengakuinya secara lisan.”

Diskin, perselisihan dan pemilu

Di tengah meningkatnya tekanan dan kemungkinan pemilu dini di Israel, pers Arab menyoroti fitnah internal dan fitnah publik antara mantan ketua Shin Bet Yuval Diskin, Benjamin Netanyahu, dan Ehud Barak.

Al Arabiya mengutip Diskin yang mengatakan bahwa Netanyahu dan Barak “menyesatkan negara mengenai Iran” dan lebih jauh lagi bahwa perdana menteri dan menteri pertahanan “tidak cukup kompeten”. Makalah ini juga memuat peringatan Diskin bahwa Israel menderita akibat “rasisme terhadap orang Arab dan orang asing,” dan bahwa “ada lusinan warga negara, tidak hanya di wilayah pendudukan, tetapi juga di Jalur Hijau yang, dalam situasi di mana permukiman dikosongkan.. .. bersedia mengangkat senjata.”

Menambah gambaran perselisihan internal, surat kabar lain yang berbasis di Saudi, Roayah News, menyebut masuknya Shaul Mofaz dan Avi Dichter ke dalam dialog publik ini. Mofaz dikutip membela Diskin, dengan mengatakan bahwa kritik terhadap Diskin adalah alat “yang dimaksudkan untuk menghindari kritik substantif.” Cabang media Hizbullah, Al Manar, juga mengutip Diskin yang mengatakan bahwa “kita adalah masyarakat yang lebih rentan terhadap perang,” dan mencatat dalam saluran beritanya bahwa “pejabat Israel sedang mendiskusikan kemungkinan untuk mendukung pemilu.”

Elaph juga menjelaskan perdebatan ini dalam konteks seruan pemilu baru. “Para pejabat Israel … telah berbicara tentang kemungkinan untuk melanjutkan pemilihan legislatif yang baru, ketika dua mantan pejabat keamanan mengkritik Perdana Menteri Benjamin Netanyahu.”

Iran dan Arab Saudi: Hijab dan sheesha

Al Arabiya melaporkan bahwa pemerintah Iran telah “meluncurkan tindakan keras baru terhadap perempuan yang tertangkap di depan umum tanpa jilbab.” Menjelang pemilihan parlemen pada tanggal 4 Mei, kampanye yang “diminta oleh masyarakat” ini menargetkan perempuan yang berpakaian dengan gaya yang “vulgar dan tidak pantas”.

Roayah News menjelaskan bahwa hal ini tidak hanya terbatas pada perempuan di ruang publik, namun juga pada “toko-toko yang menawarkan pakaian tidak sopan”, yang juga mencakup “manekin”. Peringatan dilaporkan dikirim ke toko-toko terlebih dahulu untuk membantu menegakkan “moralitas publik”. Seorang komentator melihatnya sebagai upaya untuk mengalihkan perhatian dari permasalahan yang menimpa kepresidenan Ahmedinijad, termasuk perselisihan mengenai anggaran dan kemerosotan ekonomi.

Disertai dengan foto besar seekor ular merah yang melilit dasar pipa air, isu serupa mengenai hak-hak perempuan di Arab Saudi juga dibahas. Surat kabar online Al Quds yang berbasis di Inggris merinci bahwa seorang wanita di Arab Saudi dan calon suaminya membatalkan kontrak pernikahan mereka karena masalah merokok di tempat umum. Setelah wanita tersebut mengatakan “dia tidak bisa menahan diri” untuk tidak merokok hookah di depan umum, pelamarnya menyebut “perilaku tidak pantas” sebagai dasar untuk membatalkan pernikahan.

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di Knesset untuk berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan, dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


situs judi bola

By gacor88