Badan nuklir PBB membentuk ‘tim aksi’ khusus untuk menyelidiki program nuklir Iran

AP – Badan nuklir PBB membentuk tim khusus Iran yang mengumpulkan para detektif di bidang teknologi senjata, analisis intelijen, radiasi, dan bidang keahlian lainnya untuk memperkuat penyelidikan atas kecurigaan bahwa Teheran diam-diam mengerjakan senjata atom. , kata para diplomat kepada The Associated Press.

Pembentukan unit yang berfokus hanya pada satu negara merupakan langkah yang tidak biasa bagi Badan Energi Atom Internasional (IAEA). Hal ini mencerminkan prioritas yang diberikan pengawas nuklir PBB terhadap Iran di tengah kekhawatiran bahwa Iran semakin mendekati kemampuannya untuk membuat senjata nuklir. Hal ini juga menunjukkan rasa frustrasi para pejabat tinggi badan tersebut atas penolakan Iran untuk bekerja sama dengan para ahli IAEA yang berupaya menindaklanjuti kecurigaan bahwa Teheran secara diam-diam sedang mengerjakan program senjata.

Iran mengatakan klaim tersebut didasarkan pada bukti yang dihasilkan oleh Amerika Serikat dan Israel dan menegaskan bahwa program nuklirnya hanya dimaksudkan untuk membuat bahan bakar reaktor, isotop medis, dan penelitian damai. Namun negara tersebut menolak menghentikan pengayaan uranium, yang dapat menghasilkan bahan bakar reaktor dan inti hulu ledak nuklir, meskipun ada tawaran bahan bakar dari luar negeri. Dan penolakan mereka terhadap penyelidikan IAEA telah menimbulkan kekhawatiran bahwa ada sesuatu yang disembunyikan.

Langkah badan tersebut dilakukan pada saat yang genting. Ketika upaya badan tersebut dan upaya diplomatik internasional terhenti dalam upaya untuk melibatkan Republik Islam dalam program nuklirnya, kekhawatiran meningkat bahwa ketegangan dapat meluas menjadi konflik bersenjata.

Para pemimpin Israel secara vokal tidak sabar dengan langkah-langkah diplomatik dan ekonomi Barat untuk menghalangi Iran dan semakin banyak berbicara tentang serangan terhadap fasilitas nuklirnya, meskipun beberapa analis percaya bahwa serangan tersebut hanyalah sebuah gertakan untuk meningkatkan tekanan terhadap Teheran. Para pemimpin Iran menolak peringatan Israel dan mengancam akan membalas.

Keempat diplomat tersebut, yang tidak ingin disebutkan namanya karena mereka tidak berwenang untuk membahas rencana restrukturisasi, berbicara menjelang upaya baru yang dilakukan badan tersebut pada hari Jumat untuk meredam penolakan Iran terhadap permintaannya untuk mengakses situs, dokumen dan orang-orang yang terlibat dengan dugaan rahasia senjata tersebut. terhubung, untuk memutuskan. pekerjaan yang berhubungan.

Salah satu diplomat membandingkan rencana restrukturisasi tersebut dengan “Tim Aksi” Irak – kelompok ahli yang mengungkap komponen program senjata nuklir Saddam Hussein pada tahun 1990an.

Namun, unit tersebut memiliki akses luas di lapangan berdasarkan inspeksi yang diamanatkan PBB. Hal ini tidak terjadi pada kasus Iran, yang hanya mengizinkan pengawas lembaga tersebut mengakses aktivitas nuklirnya dan selama bertahun-tahun memblokir upayanya untuk menyelidiki dugaan bukti penelitian dan pengembangan senjata nuklir rahasia.

Ketika ditanya mengenai reaksi terhadap rencana IAEA, Ali Asghar Soltanieh, utusan Iran untuk IAEA, mengatakan: “Saya belum pernah mendengar hal seperti ini, dan saya tidak dapat berkomentar.” Juru bicara IAEA Gill Tudor mengatakan badan tersebut belum bisa memberikan komentar.

Alih-alih berfokus pada satu negara saja, para ahli lembaga tersebut hingga saat ini ditugaskan untuk memantau lusinan negara dalam mencari tanda-tanda upaya rahasia untuk membuat senjata nuklir.

Beberapa pejabat IAEA merasa bahwa hal ini berarti mereka sering menghabiskan banyak waktu untuk memantau negara-negara yang kemungkinan tidak akan terlibat dalam kegiatan tersebut – negara-negara Eropa Barat, misalnya – yang berarti tidak cukup perhatian yang diberikan kepada para penyebar penyakit.

Berdasarkan rencana reorganisasi tersebut, salah satu diplomat mengatakan, sebuah “tim khusus” yang terdiri dari sekitar 20 ahli akan ditarik dari kelompok utama IAEA untuk fokus hanya pada penyelidikan badan tersebut terhadap Iran.

Amerika Serikat dan negara-negara lain yang tergabung dalam dewan 35 negara IAEA yang curiga terhadap aktivitas nuklir Teheran diperkirakan akan menyambut baik langkah tersebut.

Namun dua diplomat berbicara tentang penolakan dari anggota dewan tersebut, Rusia, yang mendukung upaya diplomatik untuk mendorong Iran agar mencapai kesepakatan nuklir, namun sangat menentang sanksi keras sebagai cara untuk mencapai tujuan tersebut.

Mereka mengatakan para pejabat senior badan tersebut baru-baru ini bertemu dengan perwakilan tingkat tinggi Rusia dalam upaya untuk menghilangkan ketakutan Moskow bahwa reorganisasi akan memberikan terlalu banyak beban pada pengumpulan intelijen – sebuah fungsi badan tersebut yang dipandang dengan kecurigaan oleh pihak Rusia.

Pada pertemuan hari Jumat, para pejabat senior IAEA diperkirakan akan menekan perwakilan Iran untuk mengakses sebuah situs di kompleks militer Parchin di tenggara Teheran yang mereka duga digunakan untuk eksperimen terkait senjata nuklir.

Teheran mengatakan kunjungan itu hanya mungkin dilakukan setelah perencanaan yang matang dan garis besar prosedur yang rinci. Para pejabat IAEA, sebaliknya, secara pribadi menggambarkan peringatan tersebut sebagai taktik serangan, dengan mengutip foto-foto satelit yang tampaknya menunjukkan upaya pembersihan besar-besaran di lokasi tersebut.

Iran telah berulang kali menolak permintaan akses IAEA dan kepala badan tersebut Yukiya Amano kecewa menjelang perundingan hari Jumat.

“Saya tidak bisa mengatakan bahwa saya optimis dengan hasil pertemuan mendatang,” ujarnya kepada wartawan di Helsinki, Finlandia, Rabu. “Saya tidak bisa mengatakan kapan kita bisa mencapai kesepakatan.”

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di Knesset untuk berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan, dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


SGP Prize

By gacor88