Bagi para ideolog pemukim, PM adalah Raja Saul yang jahat dan tidak mengikuti jalan Ilahi

Gerakan pemukiman keagamaan mengalami krisis iman kecil pada hari Rabu. Bukan karena kebenaran yang diambilnya – tidak terbantahkan karena hal tersebut merupakan jawaban atas seruan penyelesaian ideologis dalam realitas pasca-1967 – namun karena kemampuannya untuk memimpin dan kecenderungan masyarakat untuk mengikuti.

Gerakan permukiman menyatakan dirinya menikmati bimbingan Ilahi yang, seperti tiang awan yang membawa bangsa Israel keluar dari Mesir, mendorong mereka ke depan kamp. Terlepas dari kenyataan bahwa Golan jauh dan Negev masih liar; terlepas dari kenyataan di Tepi Barat mengenai penyergapan di jalan-jalan dan penyusupan di komunitasnya; terlepas dari sentimen internasional dan kompleksitas demografis; meskipun terjadi hantaman hebat dalam Perang Yom Kippur dan keluarnya diri dari Gaza; anggotanya terus membangun, menetap di tanah Israel, dan melihat diri mereka memimpin massa yang bertengkar dan bertanya-tanya melewati padang gurun.

Namun kadang-kadang para anggotanya tidak bisa berbuat apa-apa, dan kesenjangan antara mereka yang berada di garis depan dan yang lainnya, ketika mereka mengintip ke Knesset pada hari Rabu, sangatlah lebar.

Dua warga Psagot mempelajari Talmud sebelum pemungutan suara di Knesset (Kredit foto: Mitch Ginsburg/ Times of Israel)

Penghitungan akhir mengenai rancangan undang-undang Rumah Yahudi yang diajukan MK Zevulun Orlev untuk mengatur permukiman Israel di tanah pribadi, asalkan dibangun dengan itikad baik dan tidak ada klaim kepemilikan yang diajukan dalam waktu empat tahun, menghasilkan 69 suara menolak dan 22 suara mendukung. Hasilnya, yang merupakan hasil dari manuver di belakang layar dan pertukaran politik, telah diramalkan namun bagi ratusan pengunjuk rasa dan puluhan pemogok makan di dekat Knesset, yang khawatir lingkungan Ulpana di Beit El akan menjadi yang pertama dari serangkaian domino. jatuh, jatuh, rasanya seperti sebuah pengkhianatan.

“Iman yang terluka tujuh tahun lalu (saat penarikan diri dari Gaza) telah runtuh, dan masyarakat, mereka yang membangun negara ini, tidak lagi percaya pada pemimpin mereka,” kata Avi Roe, kepala daerah Binyamin. Dewan. , di mana banyak pos terdepan berada.

Apakah para ideolog pemukiman tetap percaya pada kemampuan mereka untuk memimpin?

“Sedih rasanya ditampar wajahnya lagi,” kata Nitzanit Riklin, seorang mogok makan yang tinggal di pemukiman Michmas dan diperkenalkan ke podium, antara lain, sebagai saudara perempuan Itay Harel, salah satu pendiri organisasi tersebut. pos terdepan Tepi Barat terbesar, Migron. “Itay memimpin. Itay adalah pionir. Namun penting untuk memastikan orang-orang mendukung kita. Yang paling berbahaya adalah kita menjadi sinis dan apatis. Mengatakan media menentang kita dan pengadilan menentang kita, karena jika kita melakukan itu kita akan menjadi sinis dan tidak akan mampu memimpin.”

Seorang yang melakukan aksi mogok makan dari Ashdod, seorang wanita bernama Nili Pitchon yang pindah ke Israel dari Nice, Prancis 13 tahun yang lalu, mengatakan bahwa dia bergabung dalam kampanye tersebut “untuk keluarganya dan untuk rakyat Israel”, namun saat dia melihat tenda dan trotoar . , yang dipenuhi oleh para pemuda yang menyanyikan Mazmur dan slogan-slogan politik, ia mengatakan bahwa “sangat disayangkan bahwa lebih banyak orang sekuler tidak datang. Saya satu-satunya. Saya sendirian.”

Sebuah peta dalam bahasa Protestan yang menunjukkan dimensi alkitabiah dari tanah Israel seperti yang dijanjikan kepada Abraham, membentang jauh melintasi tepi timur Sungai Yordan hingga Efrat dan selatan hingga Laut Merah (Kredit foto: Mitch Ginsburg/ Times of Israel )

Haggi Ben-Artzi, saudara laki-laki dari istri perdana menteri Sara dan seorang penduduk Beit El sendiri, mengatakan kepada kerumunan anak-anak sekolah menengah dan atas, ibu-ibu muda dan politisi bahwa pendirian perdana menteri mengenai masalah ini mendukungnya. pikirkan tentang nabi Samuel dan Raja Saul yang kurang saleh. “Meskipun kamu kecil di matamu sendiri,” dia mengutip Samuel sambil menunggu orang banyak itu selesai, “bukankah kamu dijadikan kepala suku Israel?”

Implikasinya, katanya, adalah bahwa Netanyahu, dan bukan Jaksa Agung atau Mahkamah Agung, “bertanggung jawab atas keputusan bodoh dan jahat ini”.

Dia melanjutkan dengan mengatakan kepada orang banyak bahwa dia yakin dia dan ayah Sara, sarjana Alkitab Shmuel Ben-Artzi, dan Profesor Benzion Netanyahu sama-sama memandang “malu” pada perdana menteri. Namun pendapatnya yang sebenarnya berakar pada bagian Alkitab. Ben-Artzi (Pengungkapan: dia adalah guru penulis ini selama satu tahun) Pasal 15 dari 1 Samuel tidak dipilih secara acak. Karena pasal tersebut diakhiri dengan Samuel yang memberi tahu Raja Saul bahwa Tuhan telah merampas kerajaan itu dari tangannya dan memberikannya “kepada sesamamu yang lebih baik darimu”. Tuhan, dalam ayat terakhir, mengakui selamanya bahwa Dia menobatkan Saul sebagai raja.

Mengikuti rangkaian hukuman Samuel, Ben-Artzi mengatakan kepada orang banyak bahwa kepemimpinan Israel yang sebenarnya, dalam beberapa tahun ke depan, akan datang “dari dalam kelompok yang menaati perintah ini.”

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di parlemen Knesset, berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


Data SGP Hari Ini

By gacor88