Bashar si Jagal |  Zaman Israel

Pembantaian pria, wanita, dan anak-anak oleh Presiden Suriah Bashar Assad di Houla akhir pekan ini hanya menjadi berita utama di Israel pada hari Senin karena liburan akhir pekan.

Haaretz melaporkan sedikitnya 108 tewas, termasuk 32 anak-anak, dalam penembakan tank dan artileri di sebuah kota di luar Homs. Judulnya mengumumkan bahwa Presiden AS Barack Obama dan Presiden Rusia Vladimir Putin sedang mendiskusikan rencana untuk menyingkirkan Assad dengan cara yang sama Presiden Yaman Ali Abdullah Saleh pada bulan November. Menurut rencana, Assad akan menyerahkan kekuasaan kepresidenannya kepada seorang bawahan dan meninggalkan negara itu.

Haaretz menyerukan kepada PBB untuk menggunakan kekuatan militer melawan rezim Assad. “Tidak mungkin lagi bagi badan dunia untuk mematuhi deklarasi sensor yang lemah,” tulisnya. Daripada terlibat dalam perebutan kekuasaan internasional, PBB harus bertindak.

“Perserikatan Bangsa-Bangsa memiliki wewenang dan kapasitas untuk mempekerjakan penjaga perdamaian, tidak hanya sebagai pengamat, tetapi juga sebagai kekuatan militer yang dapat mengintervensi. Otorisasi ini harus diterapkan tanpa penundaan.”

Berbaris sebut pembantaian akhir pekan ini “Pembantaian anak-anak di Suriah.” Yedioth Ahronoth menyebut Assad sebagai “pembunuh anak-anak.” Seperti di Haaretz, sebuah foto yang memperlihatkan jenazah para korban (juga gambar unggulan ulasan media ini) menutupi halaman depan mereka. Tajuk editorial Maariv menekankan kemarahan surat kabar tersebut: “Dia juga membunuh anak-anak.” Karya tersebut menunjukkan bahwa pembantaian Houla adalah pembantaian terbesar sejak pemberontakan dimulai 15 bulan lalu.

Foto kartun politik Maariv 28 Mei 2012.

Kartun politik Maariv menunjukkan sebuah pesawat bertanda “kekuatan dunia” menjatuhkan selebaran dengan judul “Malu!” pada Assad mengendarai tank. Komentar surat kabar itu jelas: kekuatan dunia salah menangani revolusi Suriah.

Kartun politik Yedioth Ahronoth menunjukkan Assad mengarungi mayat berdarah, mengacungkan M-16 dan berbicara dengan Presiden Iran Mahmoud Ahmadinejad di telepon. Assad bertanya “Apa kabar?” Tanggapan Ahmadinejad menggunakan permainan bahasa Ibrani pada istilah Badan Energi Atom Internasional (IAEA atau סבא”א, diucapkan saba’a) dan istilah slang untuk “dingin” (סבבה, diucapkan sababa).

Foto kartun politik Yedioth Ahronoth 28 Mei 2012.

Nadav Eyal menulis di Maariv bahwa Putin menyadari bahwa dia berisiko menempatkan Rusia di sisi sejarah yang salah. Di satu sisi, dia tidak ingin mengakui pengaruh Rusia dengan meminta AS atau NATO memulai operasi militer melawan Assad. Pada saat yang sama, dia tidak ingin mengambil risiko kehilangan sekutu regional yang penting dengan bubarnya rezim Alawite, seperti yang dilakukan Moskow ketika Muammar Gaddafi jatuh.

“Opsi Yaman,” tulis Eyal, adalah solusi win-win untuk Washington dan Moskow: “Untuk menggulingkan Presiden Assad dan mungkin keluarga dekatnya, tetapi mempertahankan lingkaran kekuasaan yang sudah mapan.”

tulis Eyal Zisser Israel Hayom bahwa Assad mungkin menyetujui opsi Yaman, tetapi oposisi tidak. “Revolusi telah melewati titik tidak bisa kembali, dan diragukan apakah pengunduran diri Assad dapat mengakhiri perang saudara.”

Israel Hayom juga melaporkan bahwa Iran telah mengakui bahwa pasukannya beroperasi di Suriah. Umum Ismail Koani membenarkan bahwa pasukan dari Brigade al-Quds Pengawal Revolusi Iran ada di sana: “Jika bukan karena kehadiran orang Iran di Suriah, pembantaian rakyat Suriah akan beberapa kali lebih besar,” katanya. kepada Kantor Berita Pelajar Iran pada hari Minggu.

Editorial Yedioth Ahronoth adalah tentang menyebut gertakan Iran dalam pembicaraan internasional. “Negosiasi telah gagal, dan Amerika mengerti: Iran telah membodohi mereka dalam upaya mengulur waktu,” tulis artikelnya. Yedioth Ahronoth juga mengutip perdana menteri yang mengatakan: “Saya lebih suka orang Amerika melakukan pekerjaan itu, tetapi jika tidak ada pilihan lain, kami akan melakukan apa yang diperlukan.”

Kirim

Maariv menunjukkan foto sekelompok besar migran Sudan dan Eritrea yang baru-baru ini melintasi perbatasan dari Sinai ke Israel. Mereka dikawal oleh tentara IDF dan jip. Menurut Maariv, para migran diinstruksikan oleh pemandu Badui mereka untuk duduk di sepanjang jalan perbatasan sampai patroli IDF lewat, setelah itu mereka akan dibawa ke kamp penahanan. Setelah beberapa hari interogasi dan penyaringan, mereka akan dibebaskan di selatan Tel Aviv atau Bersyeba.

Israel Hayom melaporkan bahwa otoritas Israel telah mulai menangkap penyusup Afrika. Program penangkapan dan penahanan imigran gelap oleh Menteri Dalam Negeri Eli Yishai mulai berlaku hari Senin, dan dia berencana untuk menyetujui pembangunan fasilitas penahanan dan penjara tambahan untuk memenuhi permintaan.

Merav Michaeli menulis di Haaretz bahwa otoritas Israel harus mulai menerima aplikasi pengungsi dan meninjaunya satu per satu. “Migran ilegal dapat dikembalikan ke negara mereka, sementara pengungsi harus diizinkan untuk tinggal di Israel dan diberikan izin kerja, memungkinkan mereka untuk mengambil pekerjaan yang tidak akan dilakukan orang Israel,” katanya.

IDF melaporkan bahwa pagar di sepanjang perbatasan Mesir-Israel tidak akan selesai satu tahun lagi. Kartun politik Haaretz mengadu tenaga kerja Israel dan oposisi politik melawan populasi migran yang terus bertambah.

Foto dari kartun politik Haaretz 28 Mei 2012.

Seorang petugas berkata, “Kami membutuhkan lebih banyak pekerja, cepat” untuk menyelesaikan pagar perbatasan, dan rekan senegaranya menunjuk ke sekelompok migran dan berkata, “Kami akan mengambilnya.”

Gelfand tepat sasaran

Grandmaster catur Israel Boris Gelfand menghadapi juara dunia saat ini, Viswanathan Anand dari India, dalam pertandingan final Kejuaraan Catur Dunia pada hari Senin. Keduanya sekarang seri dengan 5,5 poin masing-masing, dan jika mereka seri, mereka akan bertarung dalam empat ronde untuk menentukan pemenang yang jelas.

Maariv menyebut babak final sebagai “duel para raja” dan Gelfand serta Anand sebagai “gladiator dunia catur”. Jika Gelfand menang, dia akan dinobatkan sebagai juara catur dunia Israel pertama.

Foto kartun politik Israel Hayom 28 Mei 2012.

Israel Hayom memvisualisasikan antisipasi bangsa dalam kartun politiknya. Seorang pejabat pemerintah berbisik kepada Gelfand bahwa Kontes Lagu Eurovision telah lolos dari grup Israel Izabo, dan bahwa harapan negara bergantung padanya.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itulah mengapa kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk memberikan pembaca yang cerdas seperti Anda liputan yang harus dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Tetapi karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang pembaca yang menganggap penting The Times of Israel untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Zaman Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel bebas IKLANserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


Keluaran SGP Hari Ini

By gacor88