Berita utama di luar Gaza |  Zaman Israel

Ini adalah urutan yang telah dimainkan beberapa kali sebelumnya, dengan sedikit variasi.

Israel menargetkan gembong teror Palestina, bertindak berdasarkan informasi bahwa ia berencana mengatur serangan besar, namun mengetahui bahwa tindakan menggagalkannya kemungkinan besar akan memicu rentetan roket yang akan menghantam kota-kota dan desa-desa di seluruh penjuru Israel.

Roket-roket memang mulai terbang, angkatan udara dikirim lagi dan lagi untuk menghentikan sel-sel teroris yang siap menembakkan lebih banyak salvo, dan jumlah korban tewas di Gaza semakin meningkat.

Untungnya, tidak demikian halnya dengan jumlah korban di pihak Israel. Geng teror Gaza tentu saja mencoba menembakkan puluhan roket. Namun Israel memiliki sistem alarm dan ruangan terlindungi. Hal ini membuat generasi mudanya tetap pulang dari sekolah. Dan negara ini mempunyai sistem pertahanan anti-rudal yang terdepan di dunia.

Jadi angka-angka tersebut tidak menjelaskan keseluruhan cerita. Namun angka-angka tersebut – dan adegan pemakaman di Gaza – ditampilkan di seluruh dunia sebagai barometer proporsionalitas, atau lebih tepatnya disproporsionalitas. Dan Israel mendapati dirinya bersikap defensif, dituduh menggunakan kekuatan berlebihan, bahkan ketika mereka berupaya menjaga keamanan penduduknya.

Seperti yang sering terjadi di masa lalu, apa yang diperlukan untuk menilai secara adil alasan di balik konflik Israel-Gaza saat ini adalah sedikit kejujuran intelektual, bukan sekedar berita utama dan angka-angka.

Zuhair al-Qaissi, pemimpin Komite Perlawanan Populer di Gaza, tidak merahasiakan aktivitasnya. Adalah al-Qaissi, segera setelah Gilad Shalit dibebaskan dalam “pertukaran” tahanan yang berlebihan pada bulan Oktober lalu, yang memberikan wawancara kepada media Arab dan internasional dengan merinci bagaimana organisasinya menculik tentara Israel, menginterogasinya, Israel menolak permohonan pembebasannya. . , dan menyerahkan Shalit ke Hamas dengan hukuman lima tahun penjara.

Al-Qaissi juga diyakini sebagai orang yang mengawasi transfer dana dari Hizbullah di Lebanon ke kelompok ekstremis lainnya di Gaza.

Mengingat peran sentral tersebut, ketika lembaga keamanan Israel menuduh, seperti pada hari Jumat, bahwa al-Qaissi adalah salah satu perencana infiltrasi besar-besaran yang dilakukan sekelompok teroris pada bulan Agustus lalu – dari Gaza, melalui Sinai dan ke Israel – yang melibatkan delapan warga Israel. di utara Eilat dibunuh, klaim tersebut tampaknya tidak masuk akal. Demikian pula, ketika kepemimpinan Israel lebih lanjut menyatakan, seperti yang terjadi akhir pekan ini, bahwa mereka melakukan serangan yang ditargetkan terhadap Al-Qaissi, dengan semua dampak yang sekarang dirasakan di seluruh Israel selatan, karena ia akan mengatur serangan besar lainnya. menyerang.

Melihat berita utama dan angka-angkanya akan mengingatkan Anda bahwa Israel tidak memiliki kehadiran militer atau sipil apa pun di Jalur Gaza – tidak ada sengketa wilayah. Dengan menarik ribuan warga sipil dari rumah mereka, Israel sepenuhnya menarik diri dari Jalur Gaza pada tahun 2005. Orang Israel terakhir yang kami kenal yang tinggal di Gaza adalah Shalit.

Setelah penarikan diri pada tahun 2005, Palestina bisa saja memukimkan kembali para pengungsi Gaza – tidak ada alasan untuk tidak melakukan hal tersebut; pendudukan telah berakhir – tetapi mereka memilih untuk membiarkan luka itu tetap terbuka. Mereka bisa saja mulai membangun demokrasi mini di Gaza – jika hanya untuk mencoba meyakinkan Israel yang merasa tidak aman bahwa mereka bisa dengan aman menyerahkan wilayah di Tepi Barat. Namun yang jelas, harga potensial dari konsesi teritorial di Tepi Barat pun tidak cukup meyakinkan.

Sebaliknya, rumah kaca yang tumbuh subur di pemukiman Gaza dan seharusnya bisa tumbuh subur di bawah kendali Palestina justru dihancurkan dengan penuh kegembiraan, Hamas dengan kekerasan merebut kekuasaan pada tahun 2007 setelah memenangkan pemilihan parlemen Palestina pada tahun 2006, dan tembakan roket dan mortir terus berlanjut hampir tanpa henti. Pada periode sebelum al-Qaissi terbunuh, hampir tidak ada satu hari pun yang berlalu tanpa adanya tembakan roket ke Israel; serangan-serangan ini tidak menjadi berita utama karena tidak membunuh warga Israel.

Ketika kepala jenderal IDF, Benny Gantz, mengatakan pada hari Minggu bahwa “Israel tidak tertarik melakukan eskalasi demi kepentingannya sendiri” di Gaza, pernyataan tersebut juga terdengar kredibel. Tidak ada indikasi dalam beberapa minggu terakhir bahwa IDF berencana mengulangi serangan Operasi Cast Lead pada musim dingin tahun 2008-2009 terhadap Hamas. Israel jelas-jelas fokus pada hal lain – pada upaya Iran untuk mendapatkan bom tersebut, pada ketidakamanan di Mesir, pada pembantaian harian yang dilakukan Bashar Assad terhadap rakyatnya sendiri di Suriah.

Namun demikian, tujuh tahun setelah meninggalkan Gaza, Israel menghadapi kepemimpinan di sana yang memanfaatkan setiap kesempatan untuk mempersenjatai diri hanya dengan satu musuh – Israel – dan meningkatkan kapasitas roketnya untuk melukai warga sipil Israel. Oleh karena itu, cepat atau lambat, Gantz dan para pemimpin Israel lainnya mengatakan dalam beberapa bulan terakhir, Israel mungkin harus melakukan serangan darat lagi.

Apakah hal ini akan terjadi sekarang tergantung pada Hamas. Akankah Hamas memutuskan untuk bergabung dengan RRT dan Jihad Islam dalam menembakkan roket ke Israel – dan ingat, Hamas memiliki rudal Fajr yang dapat mencapai Tel Aviv, yang secara radikal akan mengubah sifat gejolak ini. Atau akankah mereka menjauhi peran langsung dan malah berupaya menuju gencatan senjata? Pada Minggu malam, tanda-tandanya menunjuk pada hal terakhir.

——-

Mengikuti David Horovitz di Twitter.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


Data SGP Hari Ini

By gacor88