Biarkan mahasiswa pro-Israel memimpin |  Zaman Israel

Bulan lalu, untuk pertama kalinya dalam sejarah, konferensi Israel yang dipimpin mahasiswa diadakan di Universitas Harvard. Lebih dari 900 orang menghadiri konferensi tersebut, yang diliput oleh lebih dari 14 outlet berita di AS dan Israel. Hanya beberapa minggu kemudian, empat tentara datang ke Harvard untuk menunjukkan wajah sebenarnya tentara Israel. Dari 14 peserta, hanya tiga yang berstatus pelajar. Sebelumnya, delegasi Datang ke Harvard untuk menggambarkan berbagai wajah masyarakat Israel. Dari 11 siswa yang hadir, sepuluh diantaranya adalah orang Yahudi atau Israel.

Perbedaan? Acara yang dihadiri banyak orang ini diselenggarakan oleh mahasiswa, sedangkan lainnya oleh pemerintah Israel atau organisasi Yahudi setempat.

Saat kami menyelesaikan studi pascasarjana selama dua tahun di Harvard, kami merefleksikan kegiatan terkait Israel yang kami selenggarakan, termasuk perjalanan Harvard Kennedy School dan Harvard Business School ke Israel, yang menarik ratusan mahasiswa; acara amal Tahunan Israel Wine yang menarik rata-rata 190 siswa; dan tentu saja Konferensi Harvard Israel yang pertama. Peristiwa-peristiwa tersebut bukan hanya merupakan fenomena Harvard saja. Perjalanan ke Israel telah menjadi tradisi di MIT, Stanford, Columbia, Wharton dan banyak sekolah lainnya.

Kita tahu bahwa mahasiswa biasanya tidak berperilaku seprofesional organisasi yang lebih mapan. Sejujurnya, kami membuat banyak kesalahan yang seharusnya dapat dihindari oleh kelompok yang lebih berpengalaman. Namun, siswa menawarkan serangkaian kualitas unik yang sulit ditemukan di tempat lain.

Mengapa pelajar?

Jadi mengapa pelajar berada pada posisi terbaik untuk terlibat dengan Israel?

Pertama, mahasiswa mempunyai semangat dan komitmen yang tiada tandingannya. Ketika kami pertama kali memikirkan konferensi ini, orang-orang merasa skeptis; ketika kami benar-benar menyelesaikannya, semua orang di sekitar kami memperhatikan: profesor kami mengeluh tentang kami yang tidak masuk kelas, teman-teman kami bertanya-tanya mengapa mereka melewatkan pesta-pesta terbaik, dan pasangan serta anak-anak kami hanya menunggu sampai pesta itu selesai agar kehidupan dapat kembali normal. normal.

Meskipun hubungannya sebagian besar bersifat pribadi, ada faktor eksternal yang berkontribusi: Dua tahun lalu, pada musim panas 2010, sebelum matrikulasi, Shay adalah salah satu dari tiga calon siswa HBS Israel yang diundang ke pesta perpisahan Israel Trek. Dengan mengundang kami, para pemimpin Israel Trek 2010 mengirimkan pesan yang jelas kepada kami: “Harvard Business School itu menyenangkan, tapi ingat: itu adalah tugas Anda sekarang. Anda akan melakukannya tahun depan dan itu adalah standar yang kami harapkan. Semoga berhasil, dan kami dengan senang hati membantu Anda!” Memang benar, calon siswa tahu bahwa jika mereka tidak memimpin perjalanan Israel, mereka secara tidak resmi akan dikucilkan dari jaringan Israel di sekolah.

Konferensi Israel di Harvard Planning Group (kredit foto: Istimewa)

Hal yang sama berlaku untuk Sekolah Kennedy: calon siswa diundang ke pesta perpisahan di Israel, hanya untuk disambut oleh dukungan 60 siswa dari lebih dari 15 negara berbeda – dan kesadaran bahwa tahun depan tanggung jawab berbagi Israel akan berakhir. . bahu mereka.

Kedua, siswa berada pada posisi yang tepat untuk memahami tidak hanya kepentingan peserta, namun juga perkembangan baru di negara asal mereka – mengingat keterlibatan kita sehari-hari dengan lingkungan sekolah dan Israel. Kami tidak perlu berspekulasi tentang pendekatan Amerika terhadap konferensi karena kami memiliki orang Amerika dalam tim penyelenggara kami. Demikian pula, saat mengatur perjalanan, kami tidak memerlukan rekomendasi klub terbaru atau restoran terbaik di Tel Aviv – kami menghilangkan semua dugaan dan ketidakpastian.

Ketiga, hubungan pribadi siswa yang kuat dan komprehensif. Lebih mudah bagi kami untuk mengkooptasi teman sekelas dan jaringan pribadi kami untuk hadir dibandingkan organisasi eksternal mana pun. Jaringan siswa sangat beragam dan interaktif setiap harinya. Teman-teman kita dari seluruh dunia hadir di acara kita atau mendaftar untuk perjalanan tersebut, hanya karena hubungan pribadi dan keinginan mereka untuk belajar lebih banyak tentang budaya teman sekelas mereka.

Kita tidak bisa menyerahkan ‘medan pertempuran’ kampus kepada organisasi dan mahasiswa anti-Israel

Terakhir, siswa memberikan kredibilitas. Kita dapat memanfaatkan merek universitas dan mengundang pembicara dengan cara yang tidak dapat dilakukan oleh organisasi eksternal. Hal ini juga memberikan kredibilitas dan akses terhadap kelompok yang tidak mendukung. Dalam minggu-minggu menjelang konferensi, kelompok anti-Israel merusak poster dan materi publisitas kami. Kami menanggapinya dengan menerbitkan tiga opini di Harvard Daily dan Zaman Israel, antara lain. Artikel-artikel ini dibagikan dan dikomentari secara luas di jejaring sosial, dan beberapa di antaranya tetap menjadi yang terpopuler di situs surat kabar selama hampir seminggu. Semakin sulit meneriakkan “hasbara” dan mempertanyakan motifnya jika penyelenggaranya adalah mahasiswa itu sendiri, bukan organisasi politik.

Apa yang bisa kita lakukan?

Siswa diberi dua tanggung jawab: Pertama, mereka harus ingat bahwa, suka atau tidak, mereka mewakili Israel dan harus berperilaku sesuai. Kami percaya bahwa pendekatan dukungan pasif saja tidak cukup. Siswa perlu mengambil langkah maju dan memikirkan cara yang lebih kreatif untuk berbagi pemikiran dan keyakinan mereka tentang negara kita. Kita tidak bisa menyerahkan “medan perang” kampus kepada organisasi dan mahasiswa anti-Israel.

Kedua, mahasiswa harus mengkomunikasikan pesan ini kepada generasi penerus Israel di kampus. Ketika siswa memasuki universitas, ada waktu singkat di mana mereka menerima nasihat dan mendengarkan seniornya. Ini adalah kesempatan kita untuk memastikan mereka memahami bahwa ini adalah kesempatan mereka untuk menciptakan perubahan dan membantu negara kita – bahkan dari luar negeri.

Pemerintah juga dapat berpartisipasi aktif. Meskipun Konsulat dan Kedutaan Besar Israel selalu diterima, mereka harus fokus menyediakan platform bagi siswa untuk berkembang. Hal ini dapat mencakup pengorganisasian kegiatan untuk pelajar, membantu menghubungkan pelajar dengan penyedia layanan, pembicara, dan tamu yang tepat, serta berbagi informasi tentang acara yang dipimpin pelajar dengan komunitas – seperti yang dilakukan Konsulat Boston tahun ini.

Ketika siswa memasuki universitas, ada waktu singkat di mana mereka menerima nasihat dan mendengarkan seniornya. Ini adalah kesempatan kita untuk memastikan mereka memahami bahwa ini adalah kesempatan mereka untuk menciptakan perubahan

Meskipun kami berpendapat bahwa mahasiswa harus memimpin acara tersebut, kami yakin bahwa pendukung di masyarakat dapat memainkan peran penting. Tingkat keterlibatan yang lebih dalam dapat berupa penciptaan platform sosial untuk mempromosikan ide dan diskusi serta memotivasi siswa untuk mengambil tindakan. Cara terbaik adalah mengembangkan dan membentuk komitmen mahasiswa baru; misalnya dengan memberikan beasiswa bagi warga Israel, yang tidak hanya akan meningkatkan jumlah pelajar Israel, namun juga memperkuat komitmen mereka terhadap tujuan tersebut.

Visi dan harapan kami adalah hanya dalam beberapa tahun akan ada lima konferensi Israel, 25 acara wine, dan 50 Israel Treks yang dipimpin oleh mahasiswa Israel di kampus-kampus Amerika Utara. Ini berarti lebih dari 12.000 pelajar terlibat dalam masa depan negara kita.

***

Yaniv Rivlin lulus dari Harvard Kennedy School of Government minggu ini sebagai Sarjana E. David Fischman. Dia adalah wirausaha sosial yang ikut mendirikan dan menjabat sebagai VP Comtribute.

Shay Dvir lulus program MBA Harvard Business School minggu ini dan akan bergabung dengan Amazon.com. Sebelum di HBS, Shay bekerja di divisi Teva Pharmaceuticals Biogenerics di Israel.

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di parlemen Knesset, berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel Bebas IKLANserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


slot

By gacor88