Bisakah Facebook menyelamatkan bisnis buku?

Apakah penerbit buku cetak punya masa depan? Menurut Ronny Golan, CEO dan pendiri Pulsa Buku, memang demikian — tetapi hanya jika mereka membangun jejaring sosial untuk memberikan kekuatan lebih besar kepada diri mereka sendiri. “Publisher harus belajar menjadi pemasar di era digital, dan hal itu dilakukan saat ini melalui media sosial, khususnya Facebook,” kata Golan.

Bookpulse bertujuan untuk melakukan hal itu. Meskipun industri buku masih jauh dari mati – menurut Asosiasi Penerbit Amerika, penjualan buku cetak pada tahun 2010 naik 3,6% dibandingkan tahun sebelumnya – para penerbit khawatir bahwa masa depan bukan milik buku cetak. Penjualan e-book naik 164% pada periode tersebut, dan pertumbuhan serupa atau lebih besar diperkirakan terjadi pada tahun 2011 jika dihitung, berkat semakin populernya iPad dan Kindle.

Bukan perubahan media penerbitan dari media cetak ke e-book yang menimbulkan masalah bagi penerbit, namun bisnis e-book. “Banyak pekerjaan penerbit yang dianggap tidak relevan di era digital,” kata Golan. “Metode pemasaran, penjualan, dan distribusi mereka dirancang untuk melayani toko buku, dan bisnis buku, seperti kita ketahui, telah dirombak total oleh Amazon.”

Semakin banyak buku yang dijual di Amazon, semakin sedikit buku yang dijual di toko buku – dan semakin banyak penerbit lebih tidak relevan, dengan layanan mereka dalam periklanan, penjualan grosir, pemasaran, dan bahkan panduan editorial yang diduplikasi di setiap tingkat oleh layanan online. “Penulis melihat bagaimana Amazon, misalnya, menambah nilai pada karya mereka, namun mereka tidak lagi melihat bagaimana penerbit melakukan hal tersebut,” kata Golan. Saat ini, Amazon – dan Apple, yang sedang membangun mekanisme distribusi bukunya sendiri – masih bekerja sama dengan penerbit, namun persyaratan kontraknya jauh lebih murah dibandingkan yang biasa dilakukan penerbit. Namun pada akhirnya, kata Golan, Amazon atau Apple akan membuka layanan penerbitan mereka sendiri, yang pada dasarnya akan membuat penerbit tradisional gulung tikar.

Penerbit buku cetak tradisional mungkin mengalami penurunan, namun mereka tidak akan terpuruk, dan Golan percaya bahwa Bookpulse dapat membantu memulihkan kekayaan mereka dengan memanfaatkan kekuatan media sosial, khususnya Facebook. “Penjualan di era digital sebagian besar adalah tentang hubungan – oleh karena itu ada fenomena perusahaan membuka halaman Facebook untuk produk dan kampanye,” kata Golan. “Mengapa tidak melakukan hal yang sama terhadap buku dan penerbit? Penerbit harus belajar menjadi pemasar di era digital, dan hal ini dilakukan saat ini melalui media sosial, khususnya Facebook.” Dengan melakukan hal ini, ia berharap, tidak hanya memungkinkan mereka mempromosikan buku dan penulis tertentu; hal ini juga akan membantu mereka menarik perhatian pembaca pada katalog lama mereka dan memberikan kehidupan penjualan pada buku-buku yang mungkin bagus tetapi tidak memiliki peluang untuk menarik perhatian publik.

Platform BookPulse memungkinkan penerbit melakukan hal itu, dengan serangkaian aplikasi online yang dapat berinteraksi dan digunakan oleh pembaca. Anehnya, tidak ada yang berpikir untuk menggunakan Facebook dan media sosial lainnya untuk menjual buku — meskipun, seperti yang dikatakan Golan, ada banyak buku populer yang memiliki halaman Facebook sendiri. “Halaman tersebut biasanya dibuat oleh penggemar, dan sering kali memiliki ribuan penggemar,” kata Golan. “Tetapi hampir semuanya sama sekali tidak memiliki konten kecuali mungkin entri Wikipedia tentang buku tersebut.” Ini adalah peluang yang menunggu seseorang untuk memanfaatkannya—dan BookPulse membantu penerbit melakukan hal itu.

Hal ini dilakukan bukan dengan membuka halaman perusahaan untuk penerbit – hal ini tidak akan berhasil, kata Golan – namun dengan membuat halaman yang kaya akan aplikasi untuk buku-buku yang ingin dibaca orang. Dengan menggunakan buku-buku populer yang mereka terbitkan, penerbit dapat memanfaatkan hubungan mereka dengan pembaca untuk membangun citra merek, atau bahkan untuk mengarahkan pembaca ke buku-buku lain yang kurang dikenal yang mungkin juga mereka sukai, kata Golan. Dan dengan memberikan aktivitas yang menyenangkan dan bermanfaat kepada penggemar, penerbit dapat memperkuat hubungan dengan penggemar. “Kami memiliki aplikasi untuk kupon, undian, kuis, kontes blogging, dan banyak lagi – kami memiliki lusinan ide tentang cara melibatkan pembaca di Facebook,” tambah Golan. Lebih penting lagi, BookPulse menyediakan metode bagi penerbit untuk mengelola jaringan halaman penggemar, memungkinkan mereka memanfaatkan buku-buku sukses dan populer untuk membantu pembaca menemukan buku-buku baru.

Pada akhirnya, Golan yakin, penerbit akan bisa mandiri dari toko buku online besar. “Mereka mungkin akhirnya mulai menjual buku melalui Facebook, tapi tidak dalam waktu dekat. Penerbit tidak mampu memulai perang dengan Amazon, dan Amazon tidak mampu melakukan boikot terhadap penerbit,” kata Golan, seraya menambahkan bahwa BookPulse dapat bergaul dengan siapa pun, termasuk Amazon; setiap halaman penggemar memiliki tombol beli dan bandingkan yang juga menyertakan amazon.

Sudah jelas bahwa penerbit perlu melakukan sesuatu, kata salah satu pakar industri. “E-book jelas merupakan masa depan,” kata Raphael Freeman, editor di Israel’s Penerbit Koren, yang merupakan penerbit cetak. “Saya sedang membaca novel di iPhone saya sekarang. Saya membelinya di Amazon di toko Kindle dan disinkronkan di kedua perangkat saya. Itu adalah pembelian sekali klik. Di dunia Barat, e-book adalah masa depan, baik pada perangkat Kindle Amazon atau perangkat lunaknya untuk iPhone dan iPad.”

Penerbit harus mampu menemukan cara untuk bekerja sama dengan perusahaan seperti Amazon, dan platform seperti Bookpulse mungkin bisa menjadi jawabannya, meskipun demikian, kata Freeman, “meskipun Facebook adalah alat pemasaran yang hebat, saya tidak yakin orang-orang memahaminya. untuk menggunakannya dengan benar.” Hal itulah, kata Golan, yang diharapkan Bookpulse dapat membantu para penerbit, meskipun dia tidak berani memprediksi keberhasilan jangka panjang dari modelnya. “Dengan pertumbuhan pemasaran media sosial, kami merasa hal itu wajar. Terkadang sebuah ide bagus sudah ada di hadapan Anda, dan kami tentu berharap itu akan menjadi ide yang bagus.”

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


situs judi bola online

By gacor88