Buatlah nilai |  Zaman Israel

Menjelang berakhirnya liburan musim panas setelah akhir pekan, Kementerian Pendidikan telah mengumumkan hasil matrik berdasarkan kota selama setahun terakhir. Kota Shoham kembali menempati posisi pertama, dengan lebih dari 86% siswanya diterima sebagai mahasiswa.

Yedioth Ahronoth memberikan hasil liputan terbanyak dengan liputan empat halaman. Kementerian Pendidikan merilis data untuk 148 kota besar dan kecil dan Yedioth adalah satu-satunya surat kabar yang menerbitkan daftar lengkap beserta perubahannya sejak terakhir kali data tersebut diterbitkan pada tahun 2009. Bnei Barak berada di urutan terbawah dengan 10,89% dari siswanya diterima sebagai mahasiswa, yang merupakan peningkatan sebesar 1%. Di tempat lain dalam daftar, Tel Aviv memimpin kota-kota besar di peringkat ke-28, Haifa di peringkat ke-35, Beersheba nyaris tidak menembus paruh atas dengan peringkat 71, namun kejutan terbesar adalah Yerusalem di posisi 134 dengan tingkat matrikulasi hanya 41,68%.

HaaretzJudulnya memberikan beberapa analisis singkat bagi mereka yang tidak ingin menyaring data: “Kesenjangan semakin besar antara masyarakat kaya dan masyarakat kurang beruntung.” Artikel tersebut menunjukkan bahwa kota-kota yang berada di urutan teratas daftar semuanya sangat kaya. Haaretz juga menunjukkan beberapa lubang dalam data yang dapat mengaburkan gambaran keseluruhan, “Tingkat keberhasilan di lokasi yang berbeda didasarkan pada penghitungan mereka yang memenuhi syarat dari siswa sekolah menengah atas yang tinggal di komunitas tersebut, tanpa termasuk pemuda yang putus sekolah hingga dan termasuk titik ini.”

Israel Hayom memberikan ruang kepada Walikota Shoham Gil Livni, yang mengucapkan selamat kepada murid-muridnya sambil berbagi beberapa wawasan tentang bagaimana Shoham melakukannya. Walikota menulis bahwa “sekitar 40% penduduknya adalah pelajar dalam sistem pendidikan, dan sekitar setengah dari anggaran dewan daerah dikhususkan untuk pendidikan.” Livni selanjutnya menjelaskan bagaimana siswa menerima perhatian pribadi di sembilan sekolah di kota tersebut, menciptakan budaya prestasi yang konsisten.

Berbaris menawarkan pratinjau fitur akhir pekan mendatang: laporan rahasia tentang kondisi kafetaria di delapan sekolah di seluruh negeri. Beberapa pelanggaran yang ditemukan di kantin: kloroform pada makanan, pekerja yang merokok saat menyiapkan makanan, makanan terkontaminasi, dan masih banyak lagi.

Perang, lama dan baru

Israel Hayom adalah satu-satunya surat kabar yang menyediakan ruang halaman depan untuk peringatan Kepala Staf IDF kepada musuh-musuh Israel (baca: Iran), “Gantz: Mereka yang mencoba menyakiti kita akan menemukan kekuatan mematikan kita.” Pernyataannya muncul setelah Sekretaris Jenderal PBB Ban Ki-moon melakukan perjalanan ke Iran untuk menghadiri Konferensi Negara-Negara Non-Blok. Surat kabar tersebut mengutip seorang diplomat Israel yang tidak disebutkan namanya yang mengecam tindakan Sekretaris Jenderal PBB, “Perjalanan ini memberikan legitimasi kepada rezim yang beberapa hari lalu menyerukan penghancuran Israel.”

Israel Hayom sedang dalam suasana hati yang agresif saat ini karena melaporkan perang baru: perang terhadap pengangguran. Berdasarkan laporan hari Selasa bahwa pengangguran meningkat setengah poin persentase, Knesset akan mengadakan sidang khusus minggu depan untuk merencanakan bagaimana menangani peningkatan pengangguran. Menteri Perindustrian dan Perdagangan Shalom Simhon mengatakan kepada wartawan bahwa kantornya bermaksud menawarkan lebih banyak kursus pelatihan profesional dan akan meminta Departemen Keuangan menyediakan dana untuk membantu memerangi pengangguran.

Jalanan di Israel selalu berbahaya, namun Maariv melaporkan kabar baik mengenai hal tersebut. Jumlah orang yang tewas di jalan raya di Israel telah menurun selama setahun terakhir. Pada bulan Juli, 16 orang tewas di jalan raya Israel, turun 53% dari tahun lalu. Sejak awal tahun 2012, terjadi penurunan angka kematian di jalan raya sebesar 23%. Kabar baiknya tampaknya muncul begitu saja, karena artikel tersebut tidak memberikan alasan mengenai penurunan angka kematian.

Kembali kepada pengirim

Haaretz melaporkan bahwa Menteri Pertahanan Ehud Barak tidak setuju dengan surat Menteri Luar Negeri Avigdor Liberman kepada Kuartet yang mendesak pemecatan Presiden Palestina Mahmoud Abbas. Dalam sebuah wawancara, Barak mengatakan kepada surat kabar tersebut bahwa surat tersebut bertentangan dengan kepentingan Israel. “Kami tidak perlu memberi tahu tetangga kami kapan mereka harus mengadakan pemilu atau apa hasil pemilu mereka,” kata Barak. Ia melanjutkan pidatonya, “Liberman ingin Abu Mazen pulang? Tapi siapa alternatifnya?… Hamas akan mengambil alih. Apakah itu lebih baik bagi Israel?” Artikel tersebut juga melaporkan bahwa Perdana Menteri Binyamin Netanyahu mengeluarkan pernyataan yang menjauhkan kantornya dari surat Liberman.

Di halaman opini, Alex Fishman dari Yedioth menulis tentang kebuntuan dengan Mesir mengenai pembangunan militernya di Semenanjung Sinai. Judul tulisannya, “Butuh pesan yang jelas,” tidak mengacu pada apa yang Israel inginkan dari Mesir, melainkan apa yang harus diberikan Israel kepada Mesir. Fishman menulis: “Israel harus sangat jelas dalam hal ini: tidak akan ada serangan militer di Sinai tanpa koordinasi kami.” Dia melanjutkan dengan mengatakan bahwa Israel menghadapi dilema karena mereka ingin menghapus tank-tank tersebut tetapi tidak ingin tidak menghormati Presiden baru Mesir, Morsi. Namun terlepas dari kemungkinan adanya masalah diplomatik, Israel harus melakukannya negara jelas, “lepaskan tank-tank itu sekarang.” Ia menyimpulkan tulisannya, “Jika pesan tersebut tidak disampaikan dengan jelas dan tegas kepada Jenderal Sisi dan Presiden Morsi, maka kita mempunyai masalah. Sebuah masalah yang lebih baik diselesaikan selagi masalah ini masih kecil.”

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di Knesset untuk berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan, dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


sbobet

By gacor88