Clinton dalam misi untuk mengakhiri penindasan di Suriah

WASHINGTON (AP) – Menteri Luar Negeri Hillary Rodham Clinton berusaha meningkatkan upaya diplomatik melawan rezim Presiden Bashar Assad dalam perjalanan ke Afrika Utara minggu ini ketika beberapa negara mulai menjajaki kemungkinan mempersenjatai pemberontak Suriah.

Clinton melakukan perjalanan ke London pada hari Rabu untuk menghadiri konferensi mengenai Somalia, namun para pejabat AS akan menggunakan pertemuan internasional tersebut untuk meletakkan dasar bagi konferensi besar mengenai masa depan Suriah di Tunisia akhir pekan ini. Kunjungan ini dilakukan ketika pemerintahan Obama sedikit membuka pintu bagi bantuan militer internasional untuk oposisi bersenjata Suriah.

Dalam pesan terkoordinasi pada hari Selasa, Gedung Putih dan Departemen Luar Negeri mengatakan mereka masih mengharapkan solusi politik. Namun dalam menghadapi serangan gencar rezim Assad terhadap warga sipil Suriah, para pejabat telah mengabaikan penolakan keras pemerintah sebelumnya untuk mempersenjatai pasukan anti-rezim. Namun, masih belum jelas apa, jika ada, peran AS dalam memberikan bantuan tersebut.

“Kami tidak ingin mengambil tindakan yang akan berkontribusi pada militerisasi lebih lanjut di Suriah karena hal itu dapat membawa negara ini ke jalur yang berbahaya,” kata Sekretaris Pers Gedung Putih Jay Carney kepada wartawan. “Tetapi kami tidak mengesampingkan tindakan tambahan jika komunitas internasional harus menunggu terlalu lama dan tidak mengambil tindakan yang perlu diambil.”

Pemerintah sebelumnya secara blak-blakan menyatakan bahwa lebih banyak senjata bukanlah jawaban terhadap situasi di Suriah. Tidak disebutkan adanya “tindakan tambahan”, meskipun ada laporan harian dari aktivis Suriah mengenai puluhan kematian akibat serangan pemerintah.

Di Departemen Luar Negeri, juru bicara Victoria Nuland menggunakan bahasa yang hampir sama untuk menggambarkan perkembangan posisi pemerintah.

“Dari sudut pandang kami, kami tidak percaya bahwa masuk akal untuk berkontribusi pada militerisasi Suriah lebih lanjut,” katanya kepada wartawan. “Yang tidak ingin kami lihat adalah spiral kekerasan yang semakin meningkat. Namun demikian, jika kita tidak bisa membuat Assad menyerah pada tekanan yang kita semua berikan, kita mungkin harus mempertimbangkan tindakan tambahan.”

Baik Carney maupun Nuland tidak bersedia menjelaskan lebih lanjut mengenai “tindakan tambahan” yang mungkin diambil, namun semakin banyak seruan, termasuk dari beberapa anggota Kongres, agar komunitas internasional mempersenjatai para pemberontak. Sebagian besar usulan dalam hal ini membayangkan bahwa negara-negara Arab seperti Qatar, Uni Emirat Arab dan Arab Saudi – dan bukan negara Barat – yang berpotensi memberikan bantuan militer.

Kunjungan Clinton ke Eropa dan Afrika Utara terjadi di tengah meningkatnya pembicaraan internasional mengenai penambahan komponen militer ke dalam paket bantuan kemanusiaan dan politik kepada oposisi yang akan menjadi fokus di Tunisia.

Lebih dari 70 negara telah diundang ke pertemuan “Sahabat Suriah” pada hari Jumat, yang menyusul kegagalan Dewan Keamanan PBB untuk mendukung rencana Arab yang akan membuat Assad digulingkan dari kekuasaan.

Para pejabat Amerika mengatakan mereka tidak akan mengambil keputusan mengenai bantuan militer atau bahkan pengakuan terhadap kelompok oposisi yang berbeda di Suriah, namun negara-negara sedang mempertimbangkan untuk membangun timbunan bantuan kemanusiaan dalam jumlah besar di sepanjang perbatasan Suriah.

Pembahasan mengenai bantuan militer masih bersifat tentatif, kata para pejabat tersebut, yang berbicara tanpa menyebut nama karena sifat sensitif dari diplomasi tersebut. Untuk mempertahankan tekanan terhadap Assad, Washington berusaha untuk melibatkan sebanyak mungkin negara dalam koordinasi internasional melawan pemerintah Suriah – bahkan jika tidak ada konsensus mengenai mempersenjatai pemberontak.

Pembicaraan minggu ini akan berusaha untuk menjernihkan beberapa kebingungan. AS sedang mencoba untuk mendapatkan gambaran yang lebih jelas tentang janji-janji yang dibuat oleh negara-negara seperti tetangga Arab Suriah kepada elemen-elemen oposisi, kelompok pemberontak yang mungkin didukung oleh masing-masing pemerintah dan kesepakatan mengenai jenis bantuan apa yang akan bermanfaat atau merugikan.

Latar belakang diskusi ini adalah meningkatnya ketakutan bahwa Suriah akan mengalami perang saudara besar-besaran.

Hak Cipta 2012 Associated Press.

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di parlemen Knesset, berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


slot gacor

By gacor88