Dari ‘SNL’ hingga pertunjukan untuk ‘Tribe’

Dari buku Rachel Dratch, ‘Girl Walks Into a Bar.’ (kredit foto: Istimewa)

Acara TV datang dan pergi, tetapi jarang ada penghibur yang jujur ​​dan rendah hati seperti Rachel Dratch. Mantan bintang “Saturday Night Live,” di mana dia terkenal dengan “Debbie Downer,” Dratch baru saja merilis buku pertamanya, sebuah memoar menarik dan lucu berjudul “Gadis masuk ke bar.”

Dengan rata-rata tawa yang baik di masing-masing 248 halamannya, “Girl” mengikuti kehidupan Dratch dari masa kanak-kanaknya – di sebuah keluarga Reformed di pinggiran kota Boston – hingga kelahiran putranya yang tak terduga, Eli, yang lahir ketika dia sudah berada di dalam dirinya. 40an. .

Seorang veteran Chicago yang terkenal Kota Kedua grup komedi, Dratch juga menulis tentang naik turunnya profesionalnya, termasuk peran utama TV — sebagai Jenna di “30 Rock” — yang diberikan dan diambil secara terbuka. Dratch yang berterus terang dan mencela diri sendiri juga menulis tentang kegelisahan menjadi seorang wanita lajang saat baby shower, bagaimana kedatangan Eli membawa keluarganya lebih dekat ke Yudaisme—walaupun ayahnya, John, beragama Katolik—dan apa artinya menjadi seorang wanita lajang. “tubuh untuk dimiliki”. oleh shtetl.”

Berbicara melalui telepon dengan Times of Israel, Dratch merenungkan kehidupan setelah “SNL”, proyek TV berikutnya dan bagaimana rasanya menjadi artis pembuka di acara tersebut. Festival Sukusebuah konvensi yang diadakan pada bulan Maret untuk pemuda Yahudi Amerika.

Transkrip wawancara, yang dipotong untuk kesinambungan dan panjangnya, terdapat di bawah.

Anda menulis buku ini ketika Anda agak terjebak secara profesional. Apakah menulisnya bersifat terapeutik? Menyakitkan? Keduanya?

Itu tidak menyakitkan. Itu lebih bersifat terapeutik, tetapi tidak terlalu banyak dalam apa yang saya tulis – lebih hanya karena saya melakukan sesuatu yang kreatif sendiri. Saya mulai tidak berpikir, “Oh, saya akan menulis buku.” Hanya saja, aku menjalani hari-hari kosong yang besar ini, jadi aku berpikir, “Oh, daripada menyia-nyiakan hari-hariku, jika sesuatu yang lucu terjadi padaku, aku akan menuliskannya sebagai sebuah cerita.” Jadi begitulah semuanya dimulai.

Bagaimana penulisannya dibandingkan dengan proses penulisan sketsa “Saturday Night Live”?

Di satu sisi, lebih mudah untuk sekadar menulis hal lucu yang terjadi, untuk menuliskannya sebagai sebuah cerita. Jauh lebih mudah karena saya menulisnya seolah-olah saya sedang menceritakannya kepada teman. Bagian yang lebih menantang adalah menyatukan semuanya dan membuat semuanya mengalir. Dalam beberapa hal, ini menyenangkan karena Anda sendiri yang menilai apa yang lucu. Anda akan menulis sesuatu dan melihatnya keesokan harinya dan berkata, “Saya tidak bisa menggunakan semua ini” (tertawa). Atau saya akan berpikir, “Oh, itu bagus sekali.” Jadi, menjadi hakim dan bos bagi diri Anda sendiri adalah hal yang menyenangkan.

Apakah ada buku lain yang Anda baca dan rasakan inspirasinya saat menulis?

Ketika saya mengetahui saya memiliki kesepakatan buku dan segalanya, saya membaca Sarah Silverman Dan Kathy Griffin dan beberapa otobiografi non-komedi untuk melihat bagaimana orang melakukannya. Agak keren karena suara mereka sangat berbeda dengan suara saya, tapi senang melihat pilihan yang mereka buat untuk menyusun keseluruhannya.

Baik dalam buku maupun karya TV Anda, Anda tampak tidak takut untuk menampilkan diri Anda dalam sudut pandang yang kurang bagus. Dari mana datangnya kejujuran dan kurangnya kesombongan?

‘Jika Anda seperti orang asing atau presiden – jika Anda kehilangan fakta bahwa Anda adalah seorang wanita yang berimprovisasi – Anda membuka seluruh dunia untuk diri Anda sendiri’

Ada dua jawaban, dari segi komedi dan dari segi buku. Dari segi komedi, dalam improvisasi, saya menonton Amy Sedaris ketika saya berada di Second City – dia berada di depan saya di panggung utama. Saya menyadari bahwa jika Anda hanyalah seorang gadis dalam sebuah adegan, Anda akhirnya akan menyajikan kopi kepada para pria yang sedang bersenang-senang. Namun jika Anda seperti orang asing atau presiden—jika Anda kehilangan kenyataan bahwa Anda adalah seorang wanita yang melakukan improvisasi—Anda membuka seluruh dunia untuk diri Anda sendiri.

Dari segi bukunya, lucu karena banyak orang bilang aku punya rasa benci pada diri sendiri di dalam buku itu, (tapi itulah) yang terjadi. Saya sebenarnya melewatkan banyak hal yang lebih buruk (tertawa). Kenyataannya adalah saya tidak merasa melebih-lebihkan tentang apa yang terjadi setelah ‘SNL.’ Saya rasa banyak aktor memutar karier mereka agar terdengar sangat sibuk sepanjang waktu. Ini adalah hal yang dilatih untuk dilakukan oleh orang-orang, seperti, “Oh, saya punya banyak hal yang sedang dikerjakan, banyak proyek.” Aku sungguh-sungguh tentang apa yang terjadi. Saya masih mendapat pekerjaan di sana-sini, tapi hanya saja setelah “SNL” Anda berpikir itu akan menjadi batu loncatan yang besar. Dalam beberapa hal hal itu memang membuat saya dikenal secara nasional – namun dalam hal mendapatkan pekerjaan dengan segera, hal itu jelas tidak terjadi pada saya, jadi saya memutuskan untuk jujur ​​saja tentang hal itu, daripada bersikap terlalu manis. Saya agak berdebat apakah akan melakukannya atau tidak. Saya tidak ingin orang-orang merasa bahwa saya berada di pinggir lapangan, tetapi memang demikian, jadi saya memutuskan untuk mengatakannya.

Anda sangat terbuka dalam buku tentang semua penolakan yang Anda terima dalam perjalanan ke ‘SNL’, di Second City dan di tempat lain. Apakah Anda memanfaatkan pengalaman tersebut selama tahun-tahun sulit setelah “SNL”?

Salah satu alasannya, menurut saya sebagian besar aktor yang berhasil mencapai kesuksesan sama banyaknya dengan penolakan yang saya alami selama ini. Anda harus mengembangkan kulit yang tebal untuk tidak tersinggung. Saya butuh (sering) dua kali untuk lulus. Ini mungkin hal yang cukup umum. Satu-satunya pelajaran yang saya ambil adalah ke Kota Kedua dan sebelum ‘SNL’, saya memiliki waktu satu tahun di antaranya di mana tidak ada yang terjadi, dan akhirnya saya mendapat telepon dari ‘SNL.’ Pada tahun itulah saya merasa, “Saya tidak akan pernah bekerja lagi,” dan saya sangat kecewa. Saya hanya berpikir semuanya hancur dan terbakar. Lalu saya punya ‘SNL’, jadi saya selalu membawanya ke ‘SNL’, mengetahui bahwa segalanya bisa berubah kapan saja. Aku mulai kehilangan sedikit kepercayaan (tertawa), tapi poin utamanya adalah aku tidak ingin menghabiskan hari-hariku dengan meratapi daripada hanya menikmati hidup. Saya memutuskan ingin melakukan semua hal yang sebelumnya saya tidak punya waktu karena… Anda mungkin mendapatkan pekerjaan tahun depan. Anda hanya tidak tahu.

Bulan lalu Anda tampil di TribeFest, konvensi Las Vegas untuk para pemimpin muda Yahudi. bagaimana itu

‘Jika Anda berada di depan penonton Yahudi, yang harus Anda katakan hanyalah referensi Yahudi, dan Anda akan tertawa terbahak-bahak, hanya karena itu seperti, hei, kami tahu apa yang Anda bicarakan’

Itu sangat menyenangkan. Sebagian pidatonya diambil dari buku, tentang menjelaskan Paskah kepada ayah bayi saya yang bukan Yahudi (tertawa). Pada dasarnya, (penyelenggara) menyuruh saya untuk berbicara tentang apa arti menjadi seorang Yahudi bagi saya, jadi inilah eksplorasi yang menarik. Jika Anda berada di depan penonton Yahudi, yang harus Anda katakan hanyalah referensi Yahudi, dan Anda akan tertawa terbahak-bahak, hanya karena itu seperti, hei, kami tahu apa yang Anda bicarakan. Banyak hal yang saya bicarakan, sepertinya orang-orang memahaminya, jadi sangat menyenangkan mendengar hal-hal yang menurut saya lucu, dan kemudian semua anak muda Yahudi menganggap hal-hal itu lucu juga (tertawa).

Anda menulis di buku tentang bagaimana Anda mulai lebih memikirkan latar belakang Yahudi Anda setelah Anda hamil. Menurut Anda mengapa demikian?

Saya tidak mengatakan bahwa saya mengalami kebangkitan yang luar biasa ini atau apa pun, tetapi saya berbicara tentang bagaimana orang tua saya menjadi super-Yahudi dengan kelahiran cucu mereka. Saya tumbuh besar di era Reformasi, (dan setelah melahirkan) ayah saya mulai menyanyikan lagu-lagu lama Yiddish – dia menjadi 100 kali lebih Yahudi daripada sebelumnya. Saya tidak tahu tentang apa… Bagi saya, karena bayinya adalah sebuah kejutan, John dan saya tidak terlalu berbicara tentang agama sama sekali. Kami punya banyak hal lain yang lebih mendesak – bagi saya – yang langsung muncul. Saya tidak benar-benar mengalami hal spiritual yang besar dan mendalam.

Apakah hal itu memainkan peran yang berbeda dalam hidup Anda sekarang?

Yohanes terbuka terhadap Eli yang dibesarkan sebagai seorang Yahudi. Dia Katolik, tapi dia semacam Katolik yang sudah murtad. Secara kebetulan, kami mendaftarkan Eli di taman kanak-kanak Yahudi pada musim gugur. Saya pasti ingin dia bersekolah di sekolah Yahudi/Ibrani sehingga dia mendapat gambaran tentang semua itu.

Anda menulis di buku tentang “tubuh melalui shtetl.”

(tertawa) Saya tahu Anda akan menyebutkannya karena saya memikirkan orang-orang Yahudi yang membaca buku tersebut. Banyak wanita menanggapi hal “tubuh untuk shtetl”. Saya pikir mereka berhubungan.

Apakah itu hanya lelucon di keluarga Anda, atau sesuatu yang Anda kemukakan?

Itu adalah sesuatu yang saya pikirkan untuk buku itu. Ada suatu hari libur ketika kami semua duduk-duduk dan saling menunjukkan kekurangan pergelangan kaki kami. Itu seperti, “Tidak, lihat milikku!” dan menarik celana kami (tertawa).

Apakah menurut Anda ada wanita Yahudi yang cantik dan luar biasa Badan bergambar olah raga berlarian di sekitar shtetl, atau tidak terlalu banyak?

(tertawa) Itu pertanyaan yang bagus. Saya yakin memang ada. Mereka mungkin tersembunyi di balik kostum konservatif itu. Mereka tidak ada dalam silsilah keluarga saya.

Beralih sedikit, Anda menulis tentang penggantian di “30 Rock.” Anda telah banyak muncul di acara itu dalam peran lain. Bagaimana rasanya memainkan peran yang lebih kecil?

Tahun pertama lebih merupakan bagian berjalan – (bintang dan pencipta) Tina (Fey) pada dasarnya datang dengan bagian alternatif ini ketika saya digantikan. Saya merasa lebih cocok untuk melakukan semua bagian karakter ini. Minggu pertama cukup aneh, tapi kemudian saya terbiasa, dan itu bagus. Saya tidak seperti, ‘Saya ingin menjadi pemimpin!’ Jelas bagi saya bahwa ternyata saya kurang cocok untuk hal itu, tetapi itu bagus. Tahun pertama media (fokus) masih sangat umum. Itu yang mengecewakan, bukan pertunjukan itu sendiri. Ketika saya kembali beberapa tahun kemudian, itu jauh lebih menyenangkan karena semua kehebohan mereda – saya bisa kembali sebagai aktor biasa untuk melakukan bagian-bagian kecil yang menyenangkan ini.

Sepertinya Anda dan Tina Fey masih berteman, tetapi apakah itu canggung atau sebuah tantangan, dengan semua perhatian media di belakang mereka?

Tantangan sebenarnya adalah urusan media. Dalam hal kita sebagai teman, aktor, dan berkecimpung dalam keseluruhan bisnis, kita terbiasa dengan orang-orang yang selalu digantikan sebagai pilot, tetapi biasanya hal itu diabaikan. Itu hanya muncul sedikit di majalah perdagangan atau semacamnya, tapi yang ini ada di mana-mana karena alasan tertentu. Itu adalah bagian yang sulit bagi saya, bukan kehilangan pekerjaan yang sebenarnya. Bagian yang sulit adalah tindak lanjutnya, dan pertanyaan-pertanyaan yang tidak akan mati.

Seperti apa yang kualami saat ini.

(Tertawa) Tidak, tidak. Sekarang hal itu terjadi di masa lalu. Saya baik-baik saja dengan itu. Saya tidak peduli. Itulah yang saya perdebatkan dengan buku ini — seperti, apakah saya ingin mengangkat semuanya dan mengingatkan orang-orang? Tapi di situlah titik awal perjalanan saya dalam buku ini. Itulah titik awal transformasi saya, atau apa pun sebutannya. Hmm. Itu adalah kata yang besar untuk digunakan atas apa yang terjadi (tertawa). Namun saya memutuskan untuk jujur ​​tentang di mana saya berada dan apa yang sedang terjadi.

Anda baru-baru ini merekam seorang pilot bernama “Lady Friends” dengan Kari Lizer, yang menciptakan “The New Adventures of Old Christine.”

Ya. Saya tidak yakin apakah itu akan disebut “Lady Friends”, tapi sudah selesai, dan kita akan mendengarnya paling lambat tanggal 15 Mei (apakah itu akan diambil oleh NBC).

Apa perannya?

Ya, premis dari acara ini adalah bahwa Minnie Driver dan Andrea Anders adalah teman seumur hidup, dan yang satu sudah menikah dan yang satu lagi lajang, jadi itu semua adalah hal-hal yang muncul dalam persahabatan antara wanita lajang dan wanita yang sudah menikah, dan apa yang dialami masing-masing. Saya berperan sebagai teman aneh Minnie Driver (tertawa).

Anda sekarang memiliki buku dan pilot TV, dan Eli, yang Anda tulis tentang keinginan untuk menghabiskan waktu sebanyak mungkin. Apa situasi ideal Anda untuk menyeimbangkan pekerjaan dan kehidupan pribadi Anda?

Sebenarnya kalau pertunjukannya (direkam), akan sempurna. Ini adalah acara multi-kamera, yang berarti, bagi Anda orang awam di luar sana (tertawa), jam kerjanya jauh lebih sedikit dibandingkan acara dengan satu kamera seperti “The Office” atau “30 Rock”, yang pengambilan gambarnya lebih mirip film . jam. Untuk multi-kamera, Anda masuk dan melakukan pertunjukan nyata di depan penonton langsung. Ini sebenarnya akan berhasil dengan baik pada seorang anak. Ini akan menjadi waktu yang tepat – untuk dapat bekerja dan menghabiskan banyak waktu bersama bayi.


Data SGP

By gacor88