Delegasi bisnis Tiongkok datang berbelanja teknologi di Israel

Israel, sebagai negara yang memiliki banyak musuh, bisa saja mendapatkan lebih banyak teman—dan demi persahabatan itu, Israel mulai melirik ke timur. Salah satu teman potensial tersebut adalah Tiongkok, yang hingga saat ini masih enggan terlibat dalam hubungan bisnis dan diplomatik penuh dengan Israel.

Tapi sekarang tidak lagi, Carice Witte, pakar Israel terkenal tentang Tiongkok, mengatakan kepada The Times of Israel.

“Tiongkok sekarang merasa cukup percaya diri untuk menggunakan pengaruh politik barunya untuk memulai keterlibatannya di bidang-bidang utama dunia yang dirasa memiliki kepentingan penting, dan salah satu bidang tersebut adalah Timur Tengah,” kata Witte. Witte, pendiri dan direktur SIGNAL – Sino-Israel Global Network & Academic Leadership – ingin membantu memastikan Tiongkok mengetahui pemahaman Israel tentang kisah Timur Tengah.

Karena alasan itulah SIGNAL, yang mendefinisikan misinya sebagai “memperkuat hubungan strategis, diplomatik, budaya dan ekonomi Tiongkok dan Israel melalui akademisi,” mengorganisir delegasi pengusaha terkemuka Tiongkok ke Israel – yang merupakan delegasi pertama dari jenisnya. Anggota delegasi mewakili perusahaan yang mencari peluang investasi di luar negeri.

Kelompok yang terdiri dari 25 pengusaha dan akademisi dari Pusat Penelitian Timur Tengah di Universitas Shanghai Jiaotong telah diundang ke Otoritas Palestina. Ketika Witte mengetahui undangan itu, dia mengatur visa untuk memastikan bahwa mereka juga akan mengunjungi Israel.

“Sekarang Tiongkok telah menguat secara politik dan ekonomi hingga pada titik di mana Tiongkok memandang dirinya sebagai ‘kekuatan besar’ yang sedang tumbuh, Tiongkok telah berubah dari penerimaan diam-diam terhadap hubungan Israel di masa lalu menjadi kebijakan ‘partisipasi konstruktif’ yang aktif, di mana Tiongkok berencana untuk melakukan hal yang sama. terlibat di Timur Tengah,” kata Witte. “Hal ini sebagian disebabkan oleh tekanan dari negara-negara Arab, yang ingin Tiongkok menggunakan pengaruhnya dalam konflik Israel-Palestina, namun bagi Tiongkok, hal ini lebih dari sekadar politik: Beijing memandang Israel sebagai mitra regional strategis yang memiliki banyak hal untuk ditawarkan. ke China. .”

Mengapa raksasa seperti Tiongkok tertarik untuk berteman dengan Israel, mengingat ikatan kuatnya dengan negara-negara Arab, dan khususnya dengan Iran – serta ketergantungannya pada negara-negara tersebut untuk kebutuhan energinya yang tidak pernah terpuaskan? Sebenarnya, ketergantungan itulah yang mendorong Tiongkok ke Israel, kata Witte. “Reputasi Israel sebagai inovator dalam produksi energi alternatif yang ramah lingkungan, energi surya, dan rekayasa inovatif sudah diketahui oleh para pemimpin Tiongkok, dan Tiongkok sangat tertarik untuk menerapkan program serupa untuk mengurangi ketergantungannya pada bahan bakar fosil asing.”

Selain teknologi energi, Israel dapat membantu Tiongkok dalam tiga bidang utama lainnya yang memerlukan banyak bantuan: daur ulang dan pemurnian air, teknologi pertanian, dan keamanan. “Satu hal yang Tiongkok hargai adalah stabilitas, dan untuk mencapai stabilitas, kita memerlukan makanan, air, dan energi yang cukup. Israel telah menghadapi tantangan-tantangan ini dan telah mengembangkan teknologi yang tepat agar berhasil mengatasinya. Tiongkok melihat contoh ini dan sangat ingin mengimpornya,” kata Witte.

Tentu saja, Israel juga mendapat keuntungan karena perusahaan-perusahaan mendapatkan akses ke pasar Tiongkok yang besar. Pekan lalu, Menteri Keuangan Yuval Steinitz menandatangani kesepakatan senilai miliaran syikal dengan Tiongkok di mana Israel akan mendirikan proyek teknologi air di Tiongkok, dengan Beijing menjamin jalur kredit yang akan diberikan Israel kepada eksportir yang menyetujui program tersebut. Hal ini merupakan tambahan dari proyek-proyek besar Israel lainnya yang sudah berjalan di Tiongkok, termasuk pembangunan Taman Industri Pengolahan Air pertama di Tiongkok yang dilakukan Israel untuk memperkenalkan teknologi pengolahan air canggih dari Israel yang memenuhi kebutuhan pasar air Tiongkok yang besar.

Meskipun segala sesuatunya jelas bergerak maju, masih banyak hal yang mungkin salah dalam hubungan Israel-Tiongkok, kata Witte. “Tidak pernah ada anti-Semitisme di kalangan masyarakat Tiongkok, tetapi sebagian besar anti-Semitisme kini masuk ke negara tersebut ketika orang-orang Arab dan negara lain mencoba menggerakkan Tiongkok untuk mendukung Israel. Hal ini sudah menimbulkan dampak buruk, dan Israel perlu membangun jaringan hubungan yang luas dengan Tiongkok untuk membangun kesadaran di kalangan warga Tiongkok tentang siapa kami, sebelum orang lain melakukan hal yang negatif untuk kami.” Sebagai negara yang sangat konservatif, Tiongkok cenderung membangun persahabatannya secara perlahan, dan persahabatan tersebut didasarkan pada rasa saling percaya. “Menumbuhkan kepercayaan adalah bagian penting dari apa yang kami lakukan di SIGNAL,” tambah Witte.

Sayangnya, kepercayaan tersebut sedikit terpukul ketika delegasi Tiongkok tiba di Israel, dan juga ketika mereka berangkat, kata Profesor Yiyi Chen, yang mungkin lebih akrab dengan Israel dan budaya Israel dibandingkan dengan penduduk Tiongkok yang berjumlah 1,4 miliar orang. “Di antara para pebisnis banyak yang pernah berkunjung ke negara-negara yang tidak akur dengan Israel, seperti Libya, Iran dan Suriah,” katanya. “Ketika petugas keamanan di Bandara Ben Gurion melihat stempel tersebut di paspor mereka, mereka menghentikan beberapa anggota delegasi kami untuk pemeriksaan keamanan menyeluruh yang berlangsung hampir satu setengah jam.” Demikian pula, anggota kelompok tersebut menghadapi penyelidikan panjang ketika mereka juga meninggalkan negara tersebut karena membawa perlengkapan yang “mencurigakan” – tas, buku catatan, dan pernak-pernik dengan tulisan Arab yang mereka ambil selama kunjungan mereka ke Ramallah, tempat mereka bertemu. pejabat PA.

Profesor Yiyi Chen

Chen, yang cukup akrab dengan cara-cara Israel – dia fasih berbahasa Ibrani, adalah salah satu sarjana Alkitab paling terkemuka di Tiongkok, dan memenangkan hadiah pada tahun 1994 karena menerjemahkan novel AB Yehoshua. Tiga hari dan seorang anak dalam bahasa Mandarin — memahami permasalahan yang ada, lebih dari anggota delegasi lainnya. “Anggota kelompok tersebut akrab dengan isu-isu keamanan Israel, namun merasakan penerapan praktis dari isu-isu tersebut adalah hal lain,” kata Chen kepada The Times of Israel. “Orang-orang Tiongkok pada umumnya sangat sabar, tapi saya pikir setiap pelaku bisnis, baik orang Tiongkok atau lainnya, setidaknya harus khawatir dengan pemeriksaan keamanan yang begitu ekstensif.”

Namun demikian, Chen mengatakan kelompok tersebut menikmati perjalanan yang bermanfaat ke Israel dan Otoritas Palestina, dan belajar banyak tentang potensi investasi. “Tiongkok mempunyai hubungan yang baik dengan Israel dan sangat menghormati orang-orang Yahudi. Saya menekankan hal ini ketika saya berbicara dengan para pejabat Arab di Tiongkok, namun Tiongkok jelas tertarik untuk mempromosikan perdamaian dan hidup berdampingan di tempat yang dapat membantu. Karena alasan inilah saya sangat percaya pada model SIGNAL yang tidak hanya membawa pejabat tinggi pemerintah ke Israel, tetapi juga para pebisnis,” kata Chen. Dan terdapat minat yang besar di antara banyak orang Tiongkok untuk mempelajari lebih lanjut tentang Israel. “Mereka menyadari bahwa apa yang umumnya mereka dengar di berita adalah propaganda, jadi mereka juga memperhitungkan apa yang mereka dengar tentang Israel. Itu sebabnya mereka yang bisa datang dan melihat kenyataan di lapangan sangat antusias untuk melakukannya.”

Salah satu isu yang disarankan untuk diperhatikan oleh setiap perusahaan asing yang ingin melakukan bisnis di Tiongkok adalah perlindungan kekayaan intelektual; Tiongkok tidak hanya mempunyai reputasi buruk dalam membela hak kekayaan intelektual, namun juga sering dituduh mendorong pencurian hak kekayaan intelektual. Ini tidak adil, kata Chen. “Pencurian kekayaan intelektual bukanlah hal baru dan sedang terjadi di seluruh dunia, termasuk di negara-negara Barat. Mungkin ‘dosa’ terbesar Tiongkok dalam hal ini adalah bahwa mereka lebih baik dan lebih sukses dalam melakukan rekayasa balik dibandingkan negara lain.”

Meski demikian, katanya, pemerintah telah menjadikan perlindungan kekayaan intelektual sebagai prioritas. “Tiongkok menyadari bahwa mereka perlu meningkatkan perekonomiannya dari basis manufaktur massal yang ada saat ini menjadi perekonomian yang lebih berteknologi. Hal ini sudah mulai terjadi – kita sudah melihat produk dan label kelas dunia buatan Tiongkok dikembangkan karena konsumen Tiongkok menuntut kualitas yang lebih baik.” Selain itu, pemerintah telah belajar bahwa mereka tidak bisa menggigit tangan pemberi makan; sementara banyak perusahaan bersedia mengambil risiko kemungkinan pencurian kekayaan intelektual untuk memasuki pasar Tiongkok, dengan berpikir bahwa uang yang mereka hasilkan akan menutupi kerugian lainnya, Tiongkok menyadari bahwa perusahaan-perusahaan dengan teknologi paling penting – yang paling dibutuhkan Tiongkok – akan memilih untuk tetap tinggal di Tiongkok. jauh. “Jadi perusahaan teknologi Israel bisa merasa nyaman bekerja di Tiongkok,” kata Chen.

Pada akhirnya, ada kemungkinan bahwa perusahaan-perusahaan Israel akan mulai mencari investasi di wilayah timur, bukan ke wilayah barat, kata Chen. “Di Tiongkok, ada ratusan kota yang berusaha mempromosikan diri mereka sebagai Silicon Valley berikutnya, dan setiap tahun ada lusinan misi dagang ke California yang mengeksplorasi cara Tiongkok dapat meniru kesuksesan Amerika sebagai inovator teknologi tinggi. Pada akhirnya, saya pikir Tiongkok akan berhasil menjadi pusat teknologi tinggi yang penting, namun hal itu mungkin tidak akan terjadi dalam waktu dekat.”

Dan ini merupakan faktor penting lainnya bagi Tiongkok dalam mengupayakan hubungan yang lebih baik dengan Israel. “Israel lebih dekat dibandingkan Tiongkok dengan Lembah Silikon yang ‘sebenarnya’, baik dalam konsep maupun praktik,” katanya. “Israel dapat menjadi jembatan untuk membantu Tiongkok mencapai masa depan teknologi tinggi yang diinginkannya.”


Togel Singapore Hari Ini

By gacor88