Di Australia, sebuah perguruan tinggi Yahudi sedang mencoba untuk mempromosikan dokter Aborigin

AUSTRALIA – Semuanya berawal dari sebuah mimpi. Untuk memiliki lebih banyak dokter. Bukan dokter Yahudi yang keberatan dengan Anda, tapi dokter Aborigin.

Kebutuhannya jelas: angka harapan hidup penduduk asli Australia hampir dua puluh tahun lebih rendah dibandingkan dengan warga negara lainnya. Komunitas terpencil yang berjarak ribuan kilometer dari akses terhadap layanan kesehatan yang memadai, tingginya angka bunuh diri dan kematian bayi, terbatasnya akses terhadap buah-buahan dan sayur-sayuran segar, serta kecenderungan genetik terhadap penyakit seperti kanker dan diabetes, semuanya berdampak buruk pada komunitas ini, yang jumlahnya hanya 2 . persen dari populasi Australia.

Semua kelemahan ini diperparah dengan langkanya dokter pribumi. Meskipun jumlahnya terus bertambah, jumlah mereka masih sedikit: Jika hanya ada satu dokter pribumi 20 tahun yang lalu, jumlah tersebut telah meningkat menjadi 150 saat ini, dan jumlah yang sama saat ini berada di fakultas kedokteran. Dua belas dari siswa tersebut saat ini mendapat manfaat dari beasiswa yang diberikan melalui kemitraan dengan lembaga Yahudi di Sydney, Shalom College, dan Indigenous Health Centre di Universitas New South Wales di kota tersebut.

Program beasiswa yang menyediakan makanan dan papan bagi pelajar Aborigin ini meluluskan dokter pertamanya pada tahun 2009. Dua lagi menyusul. Saat ini, lebih dari separuh mahasiswa kedokteran pribumi di universitas tersebut adalah penerima manfaat program Shalom College.

Dr. Hilton Immerman dan dr. Josef McDonald saat wisuda. (Kredit foto: Atas perkenan)

Program tersebut dikenal dengan nama “Shalom Gamarada”. Kata “Gamarada” berasal dari ungkapan dalam Eora, salah satu bahasa asli Australia, yang diterjemahkan menjadi “Kami berjalan bersama sebagai teman.”

Program ini telah diperluas ke bidang lain seperti hukum dan teknik. Pada tahun 2011, 22 mahasiswa program ini memiliki tingkat kelulusan sebesar 90%, yang lebih tinggi dari rata-rata nasional untuk mahasiswa non-Pribumi dan secara signifikan lebih baik daripada tingkat putus sekolah yang sekitar 60% untuk mahasiswa Pribumi di universitas-universitas Australia.

Banyak pelajar berasal dari komunitas yang terlalu jauh dari Sydney untuk bepergian. Biaya menjadi pelajar di salah satu kota termahal di dunia membuat studi tingkat universitas tidak dapat diakses oleh banyak orang. Program Shalom Gamarada, yang memberikan setiap siswa beasiswa tahunan sebesar $17,500, membantu siswa berkonsentrasi pada studi mereka. Sebagai imbalannya, mereka berkomitmen untuk kembali ke komunitasnya setelah lulus.

Program ini tidak hanya memberikan biaya hidup bagi para mahasiswanya, namun juga memberikan mentor kepada mereka, Dr. Hilton Immerman, Master dari Shalom College. Immerman, yang memiliki sikap mantap dan bersahaja, membantu para siswa menavigasi koridor kehidupan universitas yang asing. Hampir semua pelajar pribumi adalah orang pertama di keluarganya yang melanjutkan pendidikan tinggi.

‘Sebagai orang Yahudi, tugas kita dalam hidup adalah menjadi ‘terang bagi bangsa-bangsa’ dan terlibat dalam tikkun olam, untuk memulihkan dunia. Program Beasiswa Shalom Gamarada adalah tindakan keadilan sosial kami’

Immerman, yang menyebut kondisi layanan kesehatan masyarakat adat di Australia sebagai “aib nasional”, yakin bahwa program ini akan membuat perbedaan dengan meningkatkan jumlah dokter masyarakat adat.

“Sebagai orang Yahudi, tugas kita dalam hidup adalah menjadi ‘terang bagi bangsa-bangsa’ dan terlibat dalam tikkun olam, untuk memulihkan dunia,” kata Immerman. “Program Beasiswa Shalom Gamarada adalah tindakan keadilan sosial kami.”

Dr. Josef McDonald adalah salah satu penerima pertama Program Beasiswa Shalom Gamarada dan lulusan terbarunya. Dia datang ke Shalom College, katanya, merasa terasing, tidak mampu, rindu rumah dan cemas dengan studi kedokterannya. dia berkata.

Perguruan tinggi tersebut, katanya, menawarkan kepadanya “lingkungan yang sangat ramah dan bebas rasisme dengan sesama mahasiswa dari latar belakang pribumi.” Dia sadar, katanya, akan ironi menemukan kebanggaan atas warisannya sendiri di sebuah perguruan tinggi Yahudi.

Program ini sebagian didanai oleh pameran tahunan, Pameran Shalom Gamarada Ngiyani Yana, yang dihadiri oleh 45.000 anggota komunitas Yahudi Sydney yang mendukung inisiatif beasiswa dengan membeli karya seniman Pribumi terkemuka.

‘Bukan suatu kebetulan bahwa inisiatif ini dengan cepat diambil oleh komunitas Yahudi di Sydney, yang para tetuanya sangat menyadari dampak dari kehilangan dan kesedihan yang besar, dan juga kualitas penyembuhan dari semangat dan budaya yang diperbarui’

Marie Bashir, Gubernur New South Wales, mengatakan pada peluncuran pameran seni pertama pada tahun 2005: “Bukan suatu kebetulan bahwa inisiatif ini diambil begitu cepat oleh komunitas Yahudi di Sydney, yang sangat disadari oleh para tetua. tentang dampak kehilangan dan kesedihan yang besar, dan juga kualitas penyembuhan dari semangat dan budaya yang diperbarui.”

Untuk informasi lebih lanjut

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di Knesset untuk berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan, dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


bocoran rtp slot

By gacor88