Di Menara Daud, sekilas terlihat sebuah benteng yang disentuh oleh semua orang kecuali raja legendaris

Dapat dipastikan bahwa Raja Daud yang terkenal dalam Alkitab tidak pernah menginjakkan kaki di Menara Daud. Hal ini karena fondasi benteng yang disebut Menara Daud pertama kali diletakkan oleh penguasa Israel Hasmonean (Maccabean) lebih dari 2.000 tahun yang lalu ketika mereka membangun tembok di sekeliling Yerusalem – hampir satu milenium setelah Raja Daud meninggal dunia. kehidupan. . Dan menara yang menjulang tinggi di atas benteng – terkadang juga dikenal sebagai Menara Daud – baru dibangun beberapa abad yang lalu.

Benteng ini memiliki sejarah yang kaya dan beragam. Raja Herodes membangun sebuah istana di sebelah tembok kota Hasmonean dan menambahkan tiga menara untuk mempertahankan sisi Yerusalem ini. Menara Mariam setinggi 22,5 meter dan dinamai sesuai nama istri kesayangannya (yang kemudian dia bunuh); Yang kedua, pada ketinggian 40 meter, diberi nama Hippikus yang diambil dari nama teman Herodes yang gugur dalam pertempuran. Yang tertinggi adalah Menara Phasael, dinamai menurut salah satu saudara laki-laki Herodes.

Selama Pemberontakan Besar tahun 66 M, para pembela Yahudi bersembunyi di benteng ketika mereka dikalahkan oleh Romawi. Setelah jatuhnya Yerusalem pada tahun 70 M, Titus menghancurkan menara-menara tersebut dan menempatkan tentara Legiun Romawi Kesepuluh di lokasi tersebut. Pada abad ke-14, suku Mameluk yang memerintah Israel pada saat itu membangun benteng kontemporer – menambahkan sebuah masjid sehingga pasukan dapat beribadah tanpa meninggalkan daerah tersebut tanpa penjagaan.

“Selama era Bizantium, peziarah Kristen yang melihat ke dasar menara percaya bahwa raja besar Yahudi bertanggung jawab atas pembangunannya.”

Jadi jika Raja Daud sama sekali tidak ada sangkut pautnya dengan namanya yang termasyhur, mengapa kita menyebutnya Menara Daud? Dasar Menara Phasael, yang masih berdiri sampai sekarang, sangat mengesankan. Selama era Bizantium (abad ke-4 hingga ke-7), para peziarah Kristen yang menatap dasar menara percaya bahwa raja besar Yahudi bertanggung jawab atas pembangunannya. Umat ​​​​Muslim melanjutkan tradisi tersebut dengan membuat tempat sembahyang di tempat yang mereka yakini sebagai tempat Daud berhenti untuk sembahyang dan menamainya dengan nama Raja. Peta Tentara Salib menandai sisa-sisa tersebut sebagai “Menara Daud. Akhirnya, pada abad ke-19, para pelancong secara keliru menyebut menara tersebut sebagai Menara Daud dan nama tersebut pun melekat.

Pintu masuk ke benteng. (kredit foto: Shmuel Bar-Am)

Selama Perang Kemerdekaan, Kota Tua jatuh ke tangan Yordania. Gerbang Jaffa diblokir dan benteng tersebut menjadi pos tentara Yordania. Namun dengan penyatuan kembali Yerusalem, benteng tersebut jatuh ke tangan Israel. Saat ini, bangunan ini menjadi rumah bagi sebuah perusahaan yang tak terlupakan: Museum Sejarah Yerusalem Menara Daud. Terletak tepat di gerbang Kota Tua, ini adalah satu-satunya museum di dunia yang secara eksklusif membahas sejarah Yerusalem.

Museum Menara Daud mencakup ribuan tahun sejarah kota yang penuh warna dengan sentuhan ringan, mendidik, dan tidak biasa. Pameran langsung dan menarik tidak hanya memanfaatkan hologram, proyeksi laser, animasi, model, dan diorama, namun bangunan dan pekarangan museum juga merupakan situs bersejarah yang menunggu untuk dijelajahi.

Pemandangan dari Menara Daud ke Kota Tua (kredit foto: Courtesy)

Favorit saya dari tiga tur yang diusulkan membawa Anda secara kronologis menelusuri sejarah Yerusalem. Ini dimulai dengan periode Kanaan dan berlanjut melalui era Kuil Pertama dan Kedua dan berakhir dengan Perang Enam Hari. Saya menemukan presentasi multimedia yang sangat mengharukan yang diakhiri dengan berdirinya negara Israel.

Tur kedua membawa Anda dari satu titik pengamatan yang menakjubkan ke titik pengamatan lainnya untuk menikmati pemandangan kota yang indah. Jika Anda mengambil jalur ketiga, Anda akan mengunjungi taman arkeologi yang peninggalannya berasal dari zaman Hasmonean hingga zaman Turki. Tur berpemandu gratis tersedia dalam bahasa Inggris saat Anda masuk ke museum.
Seolah-olah museum dan pamerannya yang fantastis tidak cukup bagi pengunjung Yerusalem, museum ini juga menyelenggarakan pertunjukan multimedia fantastis yang diberi nama Night Spectacular. Dilihat dari taman arkeologi, produksi ini menawarkan wawasan luar biasa tentang sejarah kota paling menarik di dunia yang misterius, luas, dan penuh warna.

Selain program malam di taman arkeologi, Museum Menara David juga menawarkan konser dengan atmosfer yang indah. Presentasi yang akan datang, pada tanggal 4 September, sangatlah istimewa, karena tahun ini Konser Cantorial tahunan museum menghormati komposer musik liturgi yang produktif dan salah satu penyanyi paling berbakat sepanjang masa: Yossele Rosenblatt kelahiran Rusia, yang meninggal di Yerusalem pada tahun 1933. usia 51 tahun.

Program lagu Sabat dan liturgi terkenal seperti Shalom Alechem, Tzur Yisrael dan Yismechu akan dibawakan oleh tujuh kantor musik yang berbeda baik yang digubah oleh Yossele Rosenblatt atau diaransemen dan dinyanyikan olehnya pada kesempatan yang berbeda. Untuk detailnya lihat www.towerofdavid.org.il.

Aviva Bar-Am adalah penulisnya tujuh panduan ke Israel. Shmuel Bar-Am adalah seorang pemandu wisata pribadi.

Seluruh hak cipta.

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di parlemen Knesset, berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


sbobet mobile

By gacor88