Di Migron, tetap berpegang pada tanah yang disengketakan, selama Israel mengizinkannya

Grafiti di Migron berasal dari Mishna. Itu ditulis oleh Hillel the Elder dan dicat dengan huruf merah bulat yang rapi di sisi logam karavan. “Jika saya bukan untuk diri saya sendiri, siapa yang akan menjadi untuk saya? Tapi jika aku hanya untuk diriku sendiri, lalu apa itu ‘aku’?”

Kutipan tersebut sudah ada sejak 2.000 tahun yang lalu, namun pesan yang terkandung di dalamnya menunjukkan bagaimana penduduk pos terdepan ini memandang diri mereka saat ini – sebagai pionir yang bersedia maju, tanpa tugas yang formal dan membosankan, dan sebagai garda depan bangsa yang secara ideologis lesu.

Migron, dinamai berdasarkan kota dalam Alkitab tempat Raja Saul berkemah sebelum menyerang orang Filistin, dalam bahasa Inggris dikenal sebagai pos terdepan. Namun kata Ibrani untuk “pos terdepan” lebih menggugah – ma’ahaz – dari akar kata “memegang” atau “memegang”, dan inilah niat para pemukim muda yang memindahkan karavan pertama ke puncak bukit pada hari-hari awal Intifada al-Aqsa: untuk merebut tanah untuk digenggam, untuk menerimanya, dan menjadikannya bagian dari Israel.

Migron, pos terdepan terbesar dan paling simbolis dari ratusan pos terdepan lainnya, menguji otoritas negara Yahudi dari semua sisi

Gagasan untuk mempertahankan tanah melalui pemukiman sipil hampir sama tuanya dengan Zionisme politik itu sendiri. Sekilas ke perbatasan utara, pada pegangan panjang Sungai Galilea, membuktikan bahwa kibbutzim di kawasan itulah yang didirikan pada awal tahun 20-an.st abad, yang menentukan kontur perbatasan internasional Israel dengan Lebanon. Namun dengan berakhirnya mandat Inggris, Migron, yang terbesar dan paling simbolis dari sekitar 100 pos terdepan, sedang menguji otoritas negara Yahudi dari semua sisi.

Para pemilik tanah Palestina mengajukan banding ke Mahkamah Agung pada hari Kamis untuk memastikan bahwa tanah yang didaftarkan atas nama mereka akan dikembalikan kepada mereka selambat-lambatnya tanggal 30 Maret 2012, seperti yang diperintahkan oleh pengadilan. Peace Now, yang awalnya membawa kasus Migron ke pengadilan pada bulan Juni 2006, ingin memaksa pemerintah untuk mengambil sikap publik – baik dengan secara terbuka mendukung penyelesaian yang telah didukung secara diam-diam selama bertahun-tahun, atau dengan supremasi penegakan hukum dan penegakan hukum di depan umum. mengosongkan pos terdepan. Dan para pemukim yang paling marah, mereka yang mengubah evakuasi berdarah di Amona menjadi semacam Masada lokal, ingin penduduk Migron, yang banyak di antaranya bekerja di Yerusalem dan tidak cocok dengan pola pemuda dusun, mengambil sikap menentangnya. pemerintah dan secara demonstratif membuktikan bahwa pemukiman di perbukitan sama permanennya dengan pendahulunya di Ofra dan Elon Moreh.

Abed al-Kader Muhammad Moatan (tengah) dan dua pemohon Palestina lainnya ke Mahkamah Agung pada hari Kamis (kredit foto: Uri Lenz/Flash90)

Pemerintah mencoba memetakan jalan antara tuntutan semua pihak, dengan fokus pada cita-cita dan komitmen. Sebelumnya pada bulan Maret, penduduk Migron masing-masing menandatangani perjanjian untuk meninggalkan puncak bukit pada bulan November 2015, menuju pemukiman yang belum dibangun beberapa ratus meter lebih jauh ke bawah lereng punggung bukit, di ‘ bahu gunung. diketahui. sebagai Puncak Bukit Penyulingan Anggur.

Yaakov Weinroth, yang mewakili penduduk Migron, meminta Mahkamah Agung pada hari Kamis untuk menerima kompromi tersebut, dengan mengatakan bahwa sama seperti Migron sendiri adalah simbol dari semua yang disayangi oleh kelompok sayap kanan dan kiri, kompromi juga demikian. karena hal ini menjamin penarikan diri tanpa kekerasan dan hal ini menunjukkan bahwa penduduknya “menerima beban pengadilan ini”.

Michael Sfard berargumentasi atas nama pemilik tanah Palestina. Dia mengatakan bahwa keadilan yang tertunda adalah keadilan yang ditolak, mengingat bahwa tiga dari enam pemohon awal di pengadilan telah meninggal. Dia menuduh klien Weinroth “meletakkan senjata di atas meja” di pengadilan dan mengatakan dia hanya bisa membayangkan apa yang akan terjadi jika dia muncul di bangku cadangan dan mengumumkan bahwa kliennya akan memulai intifada jika tuntutan mereka tidak dipenuhi. Dan yang terakhir, Sfard berpendapat bahwa apa pun yang kurang dari kepatuhan penuh terhadap batas waktu 30 Maret 2012, sebuah keputusan tegas yang tidak biasa dari pengadilan, “akan menjadi penyerahan total dari pihak eksekutif.”

Menteri Likud Benny Begin, arsitek kompromi tersebut, meminta izin untuk berbicara atas nama pemerintah. Dia mengatakan bahwa pemerintah sebelumnya “melakukan kesalahan” dalam mendirikan Migron di tanah milik pribadi Palestina dan bahwa penduduknya bertindak dengan itikad baik, yakin bahwa mereka mengikuti “perintah pemerintah”.

Para pemain utama di semua sisi perdebatan yang berlarut-larut mengenai nasib puncak bukit setinggi 2.450 kaki di timur laut Yerusalem ini duduk di beberapa baris pertama Ruang Sidang C. Meskipun mereka bertetangga, ini mungkin yang paling dekat yang pernah mereka alami. lain.

Abed al-Mona’im Moatan, salah satu pemilik tanah Palestina, duduk di baris kedua, diapit oleh pria-pria berbahu tebal yang mengenakan pakaian kerja dan kaffeya. Mengenakan rompi dan dasi, Moatan berbicara kepada The Times of Israel atas nama orang lain. Suatu hari di tahun 2001, dia melihat antena ponsel dan karavan di darat, yang menurutnya digunakan untuk menanam gandum dan buncis, yang dipanen dengan tangan. Ini bukan pertama kalinya dia melihat karavan di darat. Di masa lalu, dia menelepon administrasi sipil IDF dan mereka mengusir karavan tersebut. Namun kali ini, pemerintahan sipil tidak datang dan karavan tersebut segera pulang ke rumah oleh penjaga bersenjata dan kemudian ke beberapa karavan lainnya. Akhirnya, dia melihat warga baru itu sudah memasang pagar dan “saat saya mendekat, mereka melepaskan tembakan peringatan ke udara”.

Menunggang kuda di pemukiman puncak bukit Migron (kredit foto: Kobi Gideon/Flash90)

Narasi ini sejalan dengan laporan mantan jaksa penuntut negara Talia Sasson dalam penyelidikannya yang disponsori pemerintah pada tahun 2005 mengenai legalitas pos-pos tersebut. Komandan brigade Benjamin saat itu mengatakan kepadanya bahwa warga telah memasang “tiang berkostum” – antena ponsel palsu yang memerlukan penjaga dan karavan. Tak lama kemudian, antena ponsel sudah nyata dan membutuhkan jaringan listrik. Lalu datanglah karavan, saluran telepon, selokan, dan jalan raya, semuanya dibiayai oleh berbagai cabang pemerintahan, meskipun kantor kejaksaan selalu menyatakan bahwa tanah tersebut adalah milik pribadi dan penyelesaiannya tidak pernah disahkan oleh pemerintah.

Itai Harel, seorang pekerja sosial yang menjalankan peternakan kuda terapeutik di Migron dan merupakan salah satu pemukim asli, duduk beberapa baris di belakang orang-orang Palestina di pengadilan. Setelah persidangan, dia berkata, “Tidak ada orang Arab yang pernah menanam pohon sebanyak itu di tanah ini. Kami memiliki foto udara dari tahun tujuh puluhan. Tidak ada apa-apa.”

Dia juga tidak mengklaim bahwa ada orang Palestina yang pernah membuktikan kepemilikannya.

Kisah memutarbalikkan perbuatan, kartu, tanda tangan, dan tanda

Klaim kepemilikan para pemukim tidak pernah sepenuhnya diajukan ke pengadilan. Matti Friedman dari Times of Israel menulis akun resmi tentang kesepakatan tanah, sebuah cerita memutarbalikkan berdasarkan apa yang tampaknya merupakan tanda tangan palsu dari notaris Orange County pada sebuah akta yang diduga ditandatangani pada tahun 2004 oleh seorang warga Palestina di Burqa yang meninggal pada tahun 1961.

“Satu-satunya alasan (para pemukim) melakukan penipuan semacam itu adalah karena mereka merasakan impunitas total,” kata Dror Etkes, mantan direktur Settlement Watch untuk Peace Now. Dan Etkeslah, lebih dari siapa pun, yang mendorong Migron menjadi sorotan, meskipun masyarakat apatis dan kurangnya oposisi di parlemen di Knesset.

Etkes dibesarkan sebagai penganut Ortodoks, di Yerusalem utara, di sisi yang sama dengan Garis Hijau seperti Migron, dan, seperti banyak penentangnya dalam gerakan pemukiman, ia memiliki ideologi yang terdorong dan brutal. Dia percaya pada tindakan, kerja lapangan, dan fakta di lapangan. Berbicara tentang kepala Peace Now yang lebih berpikiran diplomasi saat ini, Yariv Oppenheimer, Etkes mengatakan dia tidak yakin “apakah dia bisa menemukan Migron” sendirian, menyiratkan bahwa banyak rekan-rekannya yang mendukung perdamaian melanggar batas-batas kantor kota mereka. lebih disukai daripada bukit-bukit yang tidak ramah di Tepi Barat.

Selama tiga tahun dia berpatroli di seluruh wilayah tersebut, mendokumentasikan dengan mobil dan pesawat apa yang dia gambarkan sebagai “kegilaan” aktivitas pemukiman. “Tetapi saya tidak tahu apa yang sebenarnya saya lihat.”

Dia kehilangan dua elemen penting: peta tanah milik pribadi Palestina yang terdaftar di otoritas Yordania sebelum tahun 1967, dan batas geografis yang tepat dari permukiman yang ada.

Kunjungan baru-baru ini ke Migron menunjukkan mengapa banyak warga menerima bahwa izin pemerintah hanya tinggal menunggu waktu. Otoritas jalan raya pemerintah Israel memasang tanda besar yang menunjuk ke pemukiman tersebut.

Setelah berhasil mengajukan permintaan Kebebasan Informasi, dia mengunggah data tersebut ke program GIS. Migron, tempat Yerusalem dan Amman terlihat pada hari cerah, ditutupi dengan warna merah jambu milik pribadi dan dipotong menjadi petak-petak yang terorganisir. Dia menghubungi beberapa pemilik tanah dan bersama dengan Peace Now mereka mengajukan petisi ke Pengadilan Tinggi pada bulan Juni 2006.

Namun, kunjungan baru-baru ini menunjukkan mengapa banyak warga yang berasumsi dengan benar bahwa izin pemerintah hanya tinggal menunggu waktu. Otoritas jalan raya pemerintah Israel memasang tanda besar yang menunjuk ke pemukiman tersebut. Di puncak bukit terdapat pembatas bergaris merah putih dan pos penjagaan. Di dalamnya duduk seorang prajurit wanita muda yang didaftarkan pada bulan November 2011. Dia adalah bagian dari unit pencarian dan penyelamatan Komando Front Dalam Negeri, tetapi saat dia berlatih, unitnya melakukan tugas jaga di Migron. Empat jam aktif, empat jam libur, katanya sambil menyesuaikan nada di radio warganya.

Komunitas ini memiliki dua taman kanak-kanak, sebuah sinagoga, pemandian ritual, dua taman bermain dengan penutup peneduh, kelas Capoeira, balet, menunggang kuda, dan perpustakaan. “Satu-satunya kekurangan kami adalah pengasuh anak dan toko komunitas,” kata Elisheva Razbag, yang tinggal bersama suami dan dua anaknya dua tahun lalu.

Razbag, seorang terapis okupasi, mengatakan warga menandatangani perjanjian pemerintah dengan hati yang hancur karena mereka “ingin menghindari perang saudara.” Ia juga tidak ingin keluarganya terkena trauma akibat evakuasi paksa hingga larut malam. Namun bahkan jika mereka harus pergi, katanya, “itu hanyalah kesempatan pertama” dalam kampanye yang lebih panjang.

Hakim Salim Joubran, salah satu dari tiga hakim yang mempertimbangkan kompromi negara, mengatakan pada hari Kamis bahwa pengadilan “hidup di dalam masyarakat” dan oleh karena itu, ia mengatakan kepada salah satu pengacara Migron, “kita tahu bahwa tiga tahun bukanlah tiga tahun atau lima tahun atau bahkan tidak. tujuh tahun.”

Hakim Joubran merentangkan tangannya dan tersenyum, tidak yakin dengan jaminan pengacara yang menyatakan sebaliknya. Dia dan rekan-rekannya akan segera mengeluarkan keputusan mereka atas kompromi tersebut.


Data SGP Hari Ini

By gacor88