Drone CIA mengebom no. Al-Qaeda.  2

WASHINGTON (AP) – CIA telah melakukan setengah lusin serangan pesawat tak berawak di Pakistan dalam waktu kurang dari dua minggu, yang terbaru menargetkan orang kedua di Al Qaeda, ketika AS melanjutkan program kontroversial meskipun tuntutan Pakistan untuk menghentikannya.

Serangan pesawat tak berawak CIA pada hari Senin menargetkan Abu Yahia al-Libi di Pakistan, tetapi tidak jelas apakah dia termasuk di antara mereka yang terkena, kata pejabat AS.

Pejabat AS mengatakan kurang dari lima orang telah terkena, meskipun pejabat Pakistan mengatakan lebih dari selusin orang tewas dalam dua hari serangan di Pakistan. Para pejabat berbicara tanpa menyebut nama untuk menggambarkan program drone rahasia.

Pejabat AS mengatakan mereka belum tahu apakah al-Libi termasuk di antara mereka yang tewas, tetapi mengatakan mereka “optimis”.

Seorang pejabat senior intelijen Pakistan mengatakan mereka tidak dapat memastikan apakah al-Libi telah terbunuh. Pejabat AS tidak membagikan informasi tentang target, “jadi kami tidak tahu siapa yang mereka targetkan,” kata pejabat itu, berbicara tanpa menyebut nama sesuai dengan kebijakan agensi. “Kami mendengarnya dari media atau mendapatkan konfirmasi dari lapangan, yang belum kami miliki.”

Al-Libi akan menjadi yang terbaru dari lebih dari selusin komandan senior yang disingkirkan dalam perang rahasia Amerika melawan al-Qaeda sejak Navy SEAL membunuh Osama bin Laden tahun lalu.

Gedung Putih menyimpan daftar target teroris untuk dibunuh atau ditangkap, disusun oleh militer dan CIA dan akhirnya disetujui oleh presiden.

Program Hadiah untuk Keadilan Departemen Luar Negeri telah menetapkan hadiah $ 1 juta untuk informasi yang mengarah ke buronan kelahiran Libya, yang memfilmkan banyak video propaganda yang mendesak serangan terhadap sasaran AS setelah dipenjara di Bagram pada tahun 2005. pangkalan udara di Afghanistan melarikan diri.

Al-Libi adalah orang kedua ketika kelahiran Mesir Ayman al-Zawahri mengambil kendali al-Qaeda setelah kematian bin Laden. Sebagai kepala eksekutif de facto al-Qaeda, al-Libi bertanggung jawab untuk mengelola operasi sehari-hari kelompok itu di wilayah kesukuan Pakistan dan mengelola penjangkauan ke afiliasi regional al-Qaeda.

“Itu salah satu nama yang lebih menonjol” di antara target serangan pesawat tak berawak di Pakistan, membantu mendorong dorongan CIA untuk melanjutkan program pesawat tak berawak meskipun terus terjadi perlawanan politik Pakistan dan kerusakan jaminan, tambah mantan pejabat CIA Paul Pillar.

Kematian Al-Libi akan menjadi “alasan lain untuk tidak menerima permintaan Pakistan untuk mengakhiri perang drone,” kata Bruce Riedel, mantan pejabat CIA dan penasihat kebijakan Gedung Putih di Afghanistan dan Pakistan.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itulah mengapa kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk memberikan pembaca yang cerdas seperti Anda liputan yang harus dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Tetapi karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang pembaca yang menganggap penting The Times of Israel untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Zaman Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


sbobet

By gacor88