Film peraih Oscar Iran sukses besar di Israel

YERUSALEM (AP) – Surat kabar Israel memperingatkan setiap hari tentang ancaman nuklir Iran, tetapi selama satu setengah minggu terakhir, penonton bioskop Israel telah memadati bioskop untuk menonton drama di Teheran.

“A Separation,” sebuah drama dalam negeri yang disutradarai oleh Iran Asghar Farhadi, mengalahkan saingan Israel dan tiga lainnya untuk memenangkan penghargaan film asing terbaik pada hari Minggu.

Orang Israel berakar keras untuk pesaing Oscar mereka sendiri, “Catatan Kaki” Joseph Cedar, sebuah kisah sarjana Talmud. Tapi minat mereka pada “A Separation” digelitik oleh pandangan langka yang ditawarkannya ke ruang tamu sebuah negara yang mereka lihat sebagai ancaman bagi kelangsungan hidup mereka.

“Ini berakting dengan sangat baik, ditulis dengan sangat baik dan sangat menyentuh,” kata Yair Raveh, kritikus film untuk majalah hiburan terkemuka Israel, Pnai Plus. “Pada akhirnya, Anda tidak berpikir tentang bom nuklir atau diktator yang mengancam perdamaian dunia. Anda melihat mereka mengendarai mobil dan pergi ke bioskop dan mereka terlihat persis seperti kita.”

Israel, seperti Barat, menuduh Iran menggunakan program nuklirnya sebagai kedok untuk membuat bom, dan khawatir bahwa mereka akan berbalik melawan negara Yahudi. Teheran bersikeras itu menghasilkan energi, bukan senjata.

“A Separation” membawa pemirsa jauh dari pertikaian nuklir, dan menceritakan drama tentang seorang wanita Iran yang ingin menceraikan suaminya karena dia menolak untuk pindah ke luar negeri bersamanya, lebih memilih untuk tetap tinggal untuk merawat penyakitnya.

Kegembiraan Oscar, pertemuan dengan saingan Israel dan ulasan cemerlang telah menarik 30.000 penonton bioskop Israel yang mengesankan sejak “A Separation” dibuka di sini pada pertengahan Februari.

Pembeli tiket berdiri dalam antrean panjang di bioskop Lev Smadar di Yerusalem pada Minggu malam. Omer Dilian, manajer kafe teater, mengatakan “A Separation” menarik ratusan penonton, bahkan pada malam hari.

Rina Brick (70) mengaku terkejut dengan kemanusiaan para birokrat Iran yang digambarkan dalam film tersebut.

“Citra kami tentang bagaimana Iran bekerja kurang demokratis daripada yang kami lihat di sini,” katanya. “Hakim, polisi, semua orang bertindak seolah-olah mereka berada di negara Barat.”

Rivka Cohen meninggalkan Iran pada usia 15 tahun. Cohen, kini berusia 78 tahun, mengatakan dia terkesan dengan modernitas Teheran, yang cocok dengan citra wanita berpakaian hitam dan konservatisme agama yang telah menjadi ikon Iran.

“Saya terkejut dengan cara orang tinggal di rumah mereka,” kata Cohen. “Semua orang punya lemari es dan mesin cuci.”

“A Separation” kebanyakan ditayangkan di tujuh bioskop milik Lev Cinemas. Guy Shani, CEO Lev Cinemas, mengatakan suasana memanas terkait program nuklir Iran membantu menarik perhatian penonton.

“Kami sangat terbantu oleh pers di Israel,” kata Shani. Dia mengatakan semua pertunjukan di teater Lev terjual habis Jumat dan Sabtu lalu.

Raveh, kritikus film, mengatakan Israel secara historis tertarik untuk melihat film-film yang diproduksi oleh negara-negara musuh, termasuk Aljazair, Lebanon dan Irak – juga terlarang bagi pengunjung Israel.

“Kami ingin melihat apa yang terjadi di seberang perbatasan,” kata Raveh.

Pada tahun 1986, mendiang sutradara Israel Rafi Bukai membuat film di sini dengan simpatik, pandangan multidimensi pada “musuh” dalam film tahun 1986 tentang pertemuan antara tentara Mesir dan Israel setelah perang tahun 1967, Avanti Popolo.

Tetapi konteks politik yang lebih luas tidak pernah bisa sepenuhnya memudar.

TV pemerintah Iran pada hari Senin menggambarkan kemenangan Oscar film asing negara itu sebagai kemenangan atas Israel.

Dan Moshe Amirav, seorang profesor ilmu politik di Universitas Ibrani di Yerusalem, mengatakan dia “tidak berhenti memikirkan bom sepanjang waktu” ketika dia menonton “A Separation.”

“Saya berkata, betapa kontrasnya kita melihat film Iran ini dengan begitu banyak kekaguman, dan kemudian ketika kita pergi, kita memikirkan bagaimana mereka ingin membunuh kita,” kata Amirav.

Hak Cipta 2012 The Associated Press.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itulah mengapa kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk memberikan pembaca yang cerdas seperti Anda liputan yang harus dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Tetapi karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang pembaca yang menganggap penting The Times of Israel untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Zaman Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


sbobet88

By gacor88