Gambar satelit menunjukkan Korea Utara bersiap untuk uji coba nuklir ketiga

WASHINGTON (AP) – Citra satelit baru tampaknya menunjukkan rangkaian kereta ranjau dan persiapan lainnya sedang berlangsung di lokasi uji coba nuklir Korea Utara, namun tidak ada indikasi kapan ledakan mungkin terjadi.

Awal bulan ini, intelijen Korea Selatan melaporkan bahwa sebuah terowongan baru telah digali di situs Punggye-ri, yang dianggap sebagai tanda bahwa Korea Utara secara diam-diam sedang mempersiapkan uji coba nuklir ketiga.

Institut AS-Korea di Johns Hopkins School of Advanced International Studies memberikan analisis kepada Associated Press pada hari Jumat mengenai serangkaian foto situs tersebut yang diperoleh dari operator satelit swasta dan diambil antara tanggal 8 Maret dan 18 April.

Analisis tersebut memperkirakan bahwa 8.000 meter kubik (282.500 kaki kubik) puing-puing ditemukan di lokasi tersebut, tempat negara komunis tersebut melakukan uji coba nuklir pada tahun 2006 dan 2009.

“Meskipun sangat jelas ketika Anda melihat foto-foto ini bahwa Korea Utara telah meningkatkan persiapan uji coba nuklir selama beberapa bulan terakhir, masih belum jelas kapan ledakan tersebut akan terjadi,” kata Joel Wit, editor situs web lembaga tersebut. , “38 Utara .”

Korea Utara telah mengecam Dewan Keamanan PBB atas kegagalan peluncuran roket jarak jauh pada tanggal 13 April yang berupaya menempatkan satelit ke orbit, namun dipandang oleh AS dan negara-negara lain sebagai kedok untuk ‘uji coba rudal balistiknya. teknologi. Pyongyang bisa menghadapi sanksi yang lebih berat jika terus melakukan uji coba nuklir.

Situs Punggye-ri terletak di timur laut negara tersebut, dan analisis mengatakan gambar tersebut menunjukkan berbagai aktivitas di situs tersebut sejak bulan Maret. Foto terbaru menunjukkan rangkaian gerbong penambangan, yang diyakini digunakan untuk mengangkut material yang digali dari dalam lokasi pengujian.

Ukuran tumpukan limbah tampak tidak berubah pada gambar terbaru, dan tidak jelas apakah perangkat uji ditempatkan di dalam ruangan dan porosnya disegel dengan bahan lain untuk tahap persiapan akhir sebelum ledakan, kata analisis tersebut.

Penguasa lama Korea Utara Kim Jong Il meninggal pada bulan Desember dan digantikan oleh putra bungsunya, Kim Jong Un. Korea Utara telah meningkatkan retorika kerasnya terhadap saingannya Korea Selatan dan Amerika Serikat sejak uji coba roket yang gagal yang merusak peringatan seratus tahun kelahiran pendiri negara tersebut, Kim Il Sung.

Pada hari Rabu, seorang panglima militer di Pyongyang mengatakan Korea Utara dipersenjatai dengan “senjata modern yang kuat” yang mampu mengalahkan AS – sebuah klaim yang dipertanyakan oleh para ahli.

Washington prihatin dengan kemungkinan Korea Utara mengembangkan rudal balistik antarbenua yang andal dan menghubungkannya dengan bom nuklir. Para ahli dari luar mengatakan Korea Utara mempunyai cukup plutonium untuk membuat empat hingga delapan bom “sederhana”, namun tampaknya belum memiliki kemampuan untuk membuat bom yang cukup kecil untuk dipasang pada sebuah rudal.

Hak Cipta 2012 Associated Press.

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di parlemen Knesset, berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


slot

By gacor88