IAEA sedang membentuk gugus tugas khusus Iran untuk menyelidiki kesepakatan nuklir

VIENNA (AP) – Badan nuklir PBB telah membentuk gugus tugas khusus Iran yang terdiri dari pakar senjata nuklir, analis intelijen, dan spesialis lainnya yang berfokus pada penyelidikan tuduhan bahwa Teheran diam-diam telah mengembangkan – atau sedang mengembangkan – senjata atom. , menurut dokumen internal dibagikan kepada The Associated Press.

Pengumuman dari Badan Energi Atom Internasional mengatakan bahwa kelompok elit mulai bekerja pada 10 Agustus. Pernyataan Badan Energi Atom Internasional, tertanggal Rabu, mengatakan unit tersebut akan fokus pada pelaksanaan perjanjian IAEA dengan Iran, yang akan memungkinkannya memantau aktivitas nuklirnya sebagaimana diamanatkan oleh Perjanjian Non-Proliferasi Nuklir.

Ia juga mengatakan akan fokus pada resolusi IAEA dan Dewan Keamanan PBB yang “relevan” tentang Iran. Keduanya menuntut agar Teheran menghentikan kegiatan yang dapat digunakan untuk memproduksi senjata nuklir dan bekerja sama dengan penyelidikan badan tersebut terhadap kecurigaan bahwa Teheran sedang mengerjakan senjata nuklir.

Teknisi Iran bekerja di pembangkit listrik tenaga nuklir Bushehr pada 2010. (Kredit foto: AP /IIPA, Ebrahim Norouzi)

Tetapi sementara para ahli utamanya dikumpulkan, gugus tugas baru tidak akan memiliki kekuasaan lagi atas inspeksi situs nuklir Iran yang diketahui atau dicurigai daripada yang dilakukan oleh inspektur IAEA sebelumnya.

Upaya agensi untuk mengunjungi sebuah situs di kompleks militer Parchin Iran di tenggara Teheran telah mendokumentasikan pembatasan IAEA. Selama berbulan-bulan, citra satelit telah merekam apa yang dicurigai oleh Badan Energi Atom Internasional sebagai upaya untuk mendekontaminasi tempat yang diduga bekerja dengan bahan peledak yang digunakan untuk meledakkan hulu ledak. Pada saat yang sama, Iran telah berulang kali menolak upaya agensi untuk akses – termasuk Jumat lalu.

Citra satelit terbaru sekarang menunjukkan apa yang dikatakan para diplomat pekan lalu tampak seperti material merah muda yang menyelimuti bangunan yang tampaknya terkait dengan dugaan eksperimen, yang secara efektif membutakan upaya agensi untuk memantau situs yang belum mereka kunjungi. Para diplomat menuntut anonimitas karena mereka tidak berwenang mengomentari penyelidikan Iran IAEA.

Iran mengatakan klaim semacam itu didasarkan pada bukti yang dihasilkan oleh Amerika Serikat dan Israel dan menegaskan program nuklirnya hanya ditujukan untuk membuat bahan bakar reaktor, isotop medis, dan penelitian damai. Tapi menolak untuk melepaskan pengayaan uranium, yang dapat menghasilkan bahan bakar reaktor dan inti hulu ledak nuklir, meskipun ada tawaran bahan bakar dari luar negeri. Dan itu menghalangi penyelidikan IAEA atas dugaan pekerjaan senjata selama lebih dari empat tahun, meningkatkan kekhawatiran bahwa ada sesuatu yang disembunyikan.

Membuat unit yang berfokus hanya pada satu negara adalah langkah yang tidak biasa bagi IAEA, yang mencerminkan urgensi pengawas nuklir PBB melekat pada Iran di tengah kekhawatiran negara itu semakin mendekati kemampuan untuk membuat senjata nuklir, meskipun penolakannya. Dengan upaya diplomatik untuk melibatkan Teheran dalam kegiatan nuklirnya terhenti – dan Israel memperingatkan bahwa ia tidak akan mentolerir Iran yang bersenjata nuklir – kekhawatiran berkembang bahwa waktu hampir habis untuk meredakan ketegangan secara damai.

Israel sangat prihatin dengan bunker berbenteng di Fordo, di mana Iran telah mulai memproduksi uranium yang diperkaya ke tingkat yang lebih dekat ke tingkat yang digunakan dalam senjata nuklir sebagai persediaan utama bahan bakar. Sekitar 70 kilometer selatan Teheran, Fordo sejauh ini memiliki sekitar 800 sentrifugal yang diperkaya hingga tingkat 20 persen, dan terus mengumpulkan yang lain tanpa menggunakannya – para diplomat mengatakan bahwa hampir 3.000 sekarang rusak seluruhnya atau sebagian, termasuk ratusan selama tiga tahun terakhir bulan

Duta Besar Iran untuk Badan Energi Atom Internasional, Ali Asghar Soltanieh, saat tiba untuk pembicaraan di Wina, Austria pada Senin (kredit foto: AP/Ronald Zak)

Di Teheran, utusan IAEA Iran, Ali Asghar Soltanieh, mengatakan kepada wartawan pada hari Selasa bahwa negaranya “tidak akan menangguhkan kegiatan pengayaan, bahkan sedetik pun.”

Para diplomat mengatakan kepada AP pekan lalu bahwa IAEA sedang membentuk tim khusus Iran. Pengumuman yang mengkonfirmasikan informasi ini diteruskan pada hari Rabu oleh seorang diplomat yang meminta anonimitas karena dia tidak berwenang untuk membagikan dokumen rahasia dan internal IAEA. Panggilan telepon meminta komentar dari Soltanieh masuk ke voicemail-nya.

Alih-alih berfokus pada satu negara saja, para pakar agensi hingga kini ditugaskan untuk mengikuti lusinan negara saat mereka mencari tanda-tanda upaya terselubung untuk membuat senjata nuklir.

Beberapa pejabat IAEA percaya ini berarti bahwa mereka sering menghabiskan banyak waktu untuk memantau negara-negara yang tidak mungkin terlibat dalam kegiatan semacam itu – negara-negara Eropa Barat, misalnya – yang berarti tidak cukup perhatian diberikan kepada para penyebar potensial.

Salah satu diplomat yang berbicara dengan AP pekan lalu mengatakan tim Iran akan terdiri dari sekitar 20 ahli yang diambil dari kumpulan utama IAEA.

Menurut pengumuman IAEA, Massimo Aparo akan memimpin grup tersebut. Aparo, seorang insinyur nuklir, adalah seorang veteran IAEA yang telah memegang banyak posisi senior terkait dengan non-proliferasi di dalam dan di luar IAEA dan sudah bertanggung jawab atas file Iran sebelum perombakan badan tersebut.

Badan itu mengatakan dia akan melapor kepada Herman Nackaerts, wakil direktur jenderal IAEA, kepala inspektur nuklir badan itu dan orang penting badan itu di Iran.

Hak Cipta 2012 The Associated Press.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itulah mengapa kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk memberikan pembaca yang cerdas seperti Anda liputan yang harus dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Tetapi karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang pembaca yang menganggap penting The Times of Israel untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Zaman Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


judi bola terpercaya

By gacor88