IDF menutup stasiun TV pembajak di Ramallah

RAMALLAH (AP) – Pasukan Israel menggerebek dua stasiun TV swasta Palestina sebelum fajar Rabu, menyita pemancar dan peralatan lainnya, kata tentara.

Militer mengatakan salah satu outlet, al-Watan TV, adalah stasiun pembajak yang frekuensinya mengganggu penyiaran resmi dan komunikasi pesawat. Beberapa pemancar dikatakan telah disita dalam operasi yang diluncurkan oleh kementerian komunikasi Israel.

Militer juga mengkonfirmasi serangan kedua di Jerusalem Educational TV, sebuah stasiun yang berbasis di Ramallah yang dimiliki oleh Universitas Al Quds milik Palestina, tetapi tidak menjelaskan lebih lanjut.

Pejabat Palestina mengutuk penggerebekan itu sebagai agresi dan pelanggaran kebebasan media.

Perdana Menteri Palestina Salam Fayyad mengunjungi al-Watan Rabu malam dan mengatakan serangan itu telah merusak pemerintahannya. Fayyad mengepalai Otoritas Palestina, yang mengatur Otoritas Palestina, yang mencakup 38 persen wilayah Tepi Barat.

“Ini adalah agresi yang jelas terhadap apa yang tersisa dari Otoritas Palestina,” kata Fayyad, mendesak mediator internasional Timur Tengah agar Israel menghentikan serangan tersebut.

Moammar Orabi, direktur stasiun Al-Watan, mengatakan sekitar 30 tentara memasuki stasiun sebelum fajar. TV secara teratur melaporkan protes Palestina terhadap kebijakan Israel di Tepi Barat. Itu dimiliki oleh tiga asosiasi non-pemerintah, termasuk Masyarakat Bantuan Medis Palestina yang dipimpin oleh anggota parlemen Mustafa Barghouti.

“Ini adalah tindakan penindasan terhadap kebebasan media di Palestina, dan penindasan terhadap perlawanan rakyat yang kami yakini,” kata Barghouti. Perlawanan rakyat adalah istilah yang digunakan orang Palestina untuk pawai dan demonstrasi anti-Israel.

Ramallah adalah bagian dari Otoritas Palestina, namun pasukan Israel masih melakukan serangan rutin di sini.

(mappress mapid=”394″)

Pihak berwenang Israel juga mengeluarkan perintah pembongkaran pada hari Rabu terhadap panel surya dan turbin angin yang didanai asing yang menyediakan listrik untuk komunitas pastoral kecil Palestina, menurut salah satu donor, kelompok medis internasional yang berbasis di Jerman.

Relawan Israel, menggunakan dana dari pemerintah Jerman dan donor asing lainnya, telah memasang panel dan turbin di 16 dusun penggembala selama beberapa tahun terakhir karena Israel menolak untuk menghubungkannya ke jaringan listrik, dengan alasan bahwa penggembala tidak memiliki klaim hukum. tanah tidak. . Dusun-dusun itu berada di Tepi Barat selatan dan merupakan bagian dari 62 persen wilayah Tepi Barat yang berada di bawah kendali eksklusif Israel.

Kelompok HAM Palestina dan Israel mengklaim bahwa Israel secara sistematis menekan pembangunan Palestina di bagian Tepi Barat itu, yang dikenal sebagai Area C, sambil mendorong pertumbuhan permukiman Israel, yang dianggap ilegal oleh sebagian besar komunitas internasional.

Bulan lalu, Israel mengeluarkan perintah berhenti bekerja di enam dari 16 komunitas penggembala, mengatakan panel dan turbin dipasang tanpa izin. Perintah seperti itu seringkali mendahului perintah pembongkaran.

Tsafrir Cohen dari medico internasional mengatakan pada hari Rabu bahwa perintah pembongkaran telah dikeluarkan untuk empat komunitas, membuka jalan untuk pembongkaran kapan saja setelah 5 Maret.

Dia mengatakan perintah tersebut menargetkan proyek-proyek yang didukung oleh pemerintah Jerman dan Selandia Baru, serta medico internasional dan kelompok bantuan Swiss.

Pejabat Israel tidak memiliki komentar segera.

Pemerintah Jerman menyatakan keprihatinan tentang penargetan instalasi Israel dan meminta klarifikasi. Israel mengatakan bersedia bekerja sama dengan donor asing, tetapi mereka harus meminta izin untuk proyek mereka.

Hak Cipta 2012 The Associated Press.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itulah mengapa kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk memberikan pembaca yang cerdas seperti Anda liputan yang harus dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Tetapi karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang pembaca yang menganggap penting The Times of Israel untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Zaman Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


sbobet terpercaya

By gacor88