Idul Fitri Berdarah untuk Suriah |  Zaman Israel

Kekerasan yang terus berlanjut di Suriah, tak kunjung reda meskipun hari raya Idul Fitri, menjadi berita utama dalam berita berbahasa Arab pada hari Senin.

“Liburan warga Suriah berdarah dan Shara masih hilang,” baca tajuk utama harian A-Sharq Al-Awsat milik Saudi, yang menampilkan foto Presiden Suriah Bashar Assad berdoa di sebuah masjid kecil di Damaskus, dikelilingi oleh masjidnya. pegawai negri Sipil.

‘Liburan warga Suriah berdarah dan Shara masih hilang’

Harian mencatat bahwa ini adalah foto pertama Assad di luar istana kepresidenannya sejak serangan 18 Juli di kompleks keamanan nasional yang menewaskan sejumlah pejabat pemerintahnya. Salat berlangsung di sebuah masjid kecil daripada masjid agung Umayyah di kota itu, dan hanya berlangsung 11 menit, catat harian. Assad bergegas pergi ketika itu berakhir.

Dalam artikel terpisah, A-Sharq Al-Awsat melaporkan bahwa jalan-jalan di Damaskus sangat sepi pada hari libur, dalam situasi yang menyerupai jam malam. Warga tidak bertukar kunjungan atau mengunjungi makam keluarga karena mereka takut akan serangan udara pemerintah segera setelah mereka turun ke jalan.

“Suriah pada hari pertama liburan: Lebih dari 100 orang tewas,” demikian tajuk utama harian London Al-Hayat, dengan foto anak-anak bermain senjata mainan di kamp Zaatari untuk pengungsi Suriah di Yordania utara.

‘Jika berita pembelotan Wakil Presiden Farouq Shara benar … rezim akan mengguncang dirinya sendiri dari sisa-sisa “nasional” terakhirnya’

“Munculnya Idul Fitri tidak mengubah rutinitas kekerasan sehari-hari di Suriah,” klaim artikel tersebut dalam kata pembukaannya. Saluran berita berbasis Qatar Al-Jazeera melaporkan 158 tewas pada hari Minggu, jumlah yang luar biasa tinggi.

Kolumnis Al-Hayat George Samaan menulis pada hari Senin bahwa pendekatan baru utusan Suriah Lakhdar Brahimi, untuk menangani Suriah secara politik daripada dari sudut pandang keamanan, akan gagal karena rezim Assad sudah di ambang kehancuran.

“Jika berita pembelotan Wakil Presiden Farouq Shara benar, setelah pelarian Perdana Menteri ke Yordania dan pemberlakuan tahanan rumah terhadap sejumlah pemimpin Baath… rezim akan kehilangan dirinya dari ‘nasional’ terakhirnya. sisa-sisa memiliki. Ia tidak akan lagi dapat meyakinkan warga Suriah bahwa ia membela mereka dari ‘terorisme’ atau ‘konspirasi’. Dengan kata lain, rezim telah kalah dalam pertempuran politiknya dan juga akan kalah dalam pertempuran militernya.”

Kolumnis A-Sharq Al-Awsat Bassem Jisr menyebut “perang saudara” yang berkecamuk di Suriah sebagai “bom waktu untuk Timur Tengah”.

“Akhir-akhir ini banyak pembicaraan tentang pembagian Suriah menjadi negara-negara mini sektarian,” tulis Jisr. “Ada juga pembicaraan untuk memberikan otonomi Kurdi, meniru Irak. Ini adalah proyek lama yang coba dihidupkan kembali oleh Israel untuk mencegah pengepungan Suriah-Mesir di sekitarnya. Ia juga ingin memecah 20 negara Arab menjadi 30 atau 40 negara yang bersaing satu sama lain berdasarkan etnis dan sektarian.”

Kerang Suriah jatuh di Yordania

Sejumlah mortir Suriah mendarat di kota Tora, Yordania, dekat kota Ramtha, pada Minggu, melukai sejumlah warga sipil.

Al-Jazeera melaporkan cedera lima anak, tapi resmi Jordan Petra kantor berita melaporkan bahwa “seorang gadis terluka oleh pecahan peluru dan empat lainnya ketakutan.”

Mandiri setiap hari Al-Arab Al-Yawm, memperlihatkan foto pecahan peluru yang dipegang di telapak tangan seorang pria, mewawancarai staf di rumah sakit terdekat yang melaporkan bahwa seorang gadis dan ibunya terluka oleh tiga peluru mortir yang jatuh. Enam orang lainnya dikabarkan mengalami shock setelah kejadian tersebut.

Yordania mengajukan keluhan resmi kepada kuasa usaha Suriah.

Kecelakaan pesawat di Sudan tewaskan empat menteri

Sebuah kecelakaan pesawat hari Minggu di Sudan menewaskan 31 pejabat pemerintah, termasuk tiga atau empat menteri, harian Arab melaporkan Senin.

Jet Antonov buatan Rusia mengangkut delegasi ke kota Tolodi di wilayah Kordofan Selatan Sudan, di mana bentrokan dilaporkan terjadi antara pasukan pemerintah dan separatis lokal. Menteri tertinggi yang meninggal dalam kecelakaan disebut oleh media sebagai menteri wakaf agama, Ghazi Sadeq.

Saif Al-Islam Gaddafi menunggu persidangan, kemungkinan eksekusi

Saif Al-Islam, putra pemimpin terguling Libya Muammar Gaddafi, sedang menunggu persidangannya, yang akan dimulai pada bulan September di kota Zantan, Libya.

Pemerintah yang baru terpilih di Libya telah mencapai kesepakatan dengan milisi yang menangkapnya ketika dia mencoba melarikan diri dari negara itu November lalu.

Liputan bahasa Arab dari cerita tersebut sebagian besar didasarkan pada sebuah artikel di Sunday Telegraph Inggris. Menurut harian itu, jika terbukti bersalah, Gaddafi bisa dieksekusi dengan cara digantung.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itulah mengapa kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk memberikan pembaca yang cerdas seperti Anda liputan yang harus dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Tetapi karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang pembaca yang menganggap penting The Times of Israel untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Zaman Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


Pengeluaran Sidney

By gacor88