Ikhwanul Muslimin Mesir mendorong agar Hamas bersikap moderat

Al-Quds, harian Yerusalem Timur, melaporkan pada hari Minggu tentang serangkaian pertemuan antara Khaled Mashaal, pemimpin cabang politik Hamas, dan Mohammed Badie, Pemimpin Umum Ikhwanul Muslimin cabang Mesir. Dalam pertemuan tersebut, Badie meminta Hamas untuk menahan diri dan bersikap moderat dalam berurusan dengan Fatah dan Israel.

Badie, lapor surat kabar itu, menekankan pentingnya “bertindak moderat, berkoordinasi dengan Fatah dan Israel, dengan harapan mencapai solusi yang mengakomodasi pembentukan negara Palestina.”

Badie juga menegaskan bahwa pendekatan ini tidak bertentangan secara drastis dengan posisi Hamas saat ini, karena organisasi tersebut tidak hanya berada dalam kondisi gencatan senjata dengan Israel, namun juga menyatakan kesediaan untuk hidup berdampingan dengan Israel. dalam batas-batas perbatasan tahun 1967, Otoritas Palestina akan menerima kedaulatan penuh atas wilayahnya baik udara, laut, dan darat, kata surat kabar itu.

Ketika didesak oleh reporter Al-Quds tentang alasan di balik perubahan pendekatan gerakan tersebut terhadap Israel dan Hamas, perwakilan Ikhwanul Muslimin mencatat bahwa organisasi tersebut percaya bahwa satu-satunya cara untuk menyelesaikan konflik adalah melalui pengakuan penuh terhadap semua pihak yang terlibat. di dalamnya.

Terhadap hal ini surat kabar tersebut menambahkan analisisnya sendiri – yang menunjukkan bahwa kepentingan Ikhwanul Muslimin Mesir akan terlayani dengan baik jika bertindak sebagai mediator dalam konflik Israel-Palestina, baik di kawasan maupun di komunitas internasional, yang saat ini tidak sepenuhnya benar. terjual. tentang legitimasi Ikhwanul Muslimin sebagai entitas penguasa Mesir.

Al-Quds melanjutkan analisisnya mengenai kemungkinan kerja sama Hamas-Israel, dan menawarkan kepada pembaca pandangannya mengenai pendekatan Israel terhadap Hamas – sebuah pendekatan yang agak ambigu. Laporan ini mencatat keengganan Israel untuk kembali ke garis sebelum tahun 1967, mengingat “sejarah berdarah Hamas di wilayah tersebut.” Namun, Al-Quds memberikan kemungkinan adanya hikmah bagi hubungan Israel-Hamas di masa depan. Laporan tersebut mengutip beberapa pejabat militer Israel yang mengatakan bahwa keputusan Hamas untuk mempertahankan gencatan senjata di Gaza – bahkan ketika ketegangan meningkat baru-baru ini di wilayah tersebut – menunjukkan “kesediaan atas nama Hamas untuk memikul tanggung jawab politik yang lebih besar di wilayah tersebut.”

Kofi Annan membebaskan Rusia

Al-Jazeera Hari Minggu menyoroti ekspedisi diplomatik Kofi Annan ke Rusia dan Tiongkok, dalam upaya untuk mendapatkan dukungan bagi peta jalannya untuk solusi politik di Suriah.

Situs web yang berbasis di Qatar menekankan perlunya mendapatkan dukungan dari kedua negara – yang baru-baru ini mendukung resolusi Dewan Keamanan yang menyerukan negosiasi antara partai penguasa Bashar Assad dan anggota oposisi, namun sebelumnya Dewan tersebut menyerukan intervensi militer yang memveto wilayah tersebut. .

Analisis makalah ini mengenai peluang Annan cukup beragam: Di satu sisi, makalah ini menyoroti fakta bahwa Rusia dan Tiongkok sama-sama mendorong solusi diplomatik, yang sangat didukung oleh laporan Annan. Di sisi lain, kedua negara menyatakan keprihatinan mereka mengenai “dukungan internasional terhadap oposisi.”

Kekhawatiran mengenai dukungan asing terhadap oposisi Suriah, kata Al-Jazeera, paling menonjol di Rusia. Presiden Dmitry Medvedev dan Menteri Luar Negeri Sergei Lavrov – yang akan bertemu dengan Annan selama ekspedisinya saat ini – menyatakan, tulis laporan tersebut, bahwa “dukungan masyarakat internasional, baik finansial maupun politik, terhadap oposisi Suriah adalah kontraproduktif terhadap upaya untuk menegosiasikan hubungan diplomatik. solusi di wilayah ini.”

Rusia juga sangat kritis terhadap Dewan Hak Asasi Manusia PBB yang mengecam tindakan Assad. Pengumuman seperti itu, kata Rusia, “sangat berat sebelah” dan akan mempersulit upaya mencapai solusi diplomatik dan damai di Suriah.

Namun, Al-Jazeera tidak membiarkan kritik Rusia tidak terjawab dan memaparkan alasan Dewan Hak Asasi Manusia, mengutip rincian kematian warga sipil di tangan pasukan keamanan Assad di Homs, dan menyebutkan mandat hukum Dewan Hak Asasi Manusia terhadap Suriah yang tidak terjawab. di Diajukan ke Pengadilan Kriminal Internasional Den Haag.

Amr Moussa melempar topinya ke dalam ring

Harian London Al-Hayat membuka edisi hari Minggu dengan laporan dari orang pertama yang mengumumkan pencalonannya dalam pemilihan presiden Mesir – mantan ketua Liga Arab Amr Moussa.

Surat kabar tersebut mengatakan Amr Moussa “telah berhasil mendapatkan dukungan dari banyak generasi muda Mesir karena suara liberalnya di kancah politik Mesir.”

Dalam analisisnya mengenai pemilu presiden mendatang, mereka berargumen bahwa pemilu tersebut “kemungkinan besar akan menghasilkan pilihan antara arus yang lebih liberal, yang diwakili oleh kandidat seperti Moussa, dan arus yang lebih konservatif dan religius, yang diwakili oleh kandidat dari partai-partai tersebut. seperti Ikhwanul Muslimin.”

Migrain yang parah menyebabkan peningkatan angka bunuh diri

Kantor Berita Palestina Bulan melaporkan studi baru yang menunjukkan hubungan langsung antara migrain hebat dan kecenderungan bunuh diri. Dalam penelitian tersebut, pasien dibagi menjadi tiga kelompok – mereka yang menderita migrain hebat, penderita migrain ringan, dan orang yang tidak terkena migrain sama sekali. “Kelompok dengan migrain yang intens lebih besar kemungkinannya untuk melakukan bunuh diri dibandingkan kedua kelompok lainnya,” demikian temuan penelitian tersebut.

Hal ini, menurut laporan penelitian, disebabkan oleh “kekurangan bahan kimia di otak penderita migrain kronis — seperti berkurangnya kadar serotonin — bahan kimia yang meningkatkan suasana hati.” Pada gilirannya, penelitian tersebut menyimpulkan, hal ini bahkan mungkin mengindikasikan kemungkinan komposisi otak bawaan, yang membuat seseorang lebih cenderung melakukan bunuh diri.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel Bebas IKLANserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


Keluaran SGP Hari Ini

By gacor88