‘Ini seperti Perang Dingin tidak pernah berakhir’

Pembunuhan massal di Homs, Suriah, yang menewaskan ratusan orang, menjadi berita utama keempat surat kabar utama hari ini. Korban tewas bervariasi dari “lebih dari 300” (Haaretz) hingga “350” (Israel Hayom). Namun keempatnya sepakat bahwa yang terjadi di sana akhir pekan lalu memang pembantaian.

Upaya diplomatik yang gagal untuk menekan Presiden Suriah Bashar Assad untuk mundur juga menonjol. Maariv memimpin dengan judul “Obama: Assad Harus Pergi,” dan Yedioth Ahronoth menyebut tembakannya dengan judul yang lebih berat analisis “Pembunuhan milik Rusia dan China,” yang sedikit melampaui utusan PBB Amerika Serikat Susan Rice, yang mengatakan negara-negara akan memiliki darah Suriah di tangan mereka. Kisah utama Yedioth mengikuti, sangat berfokus pada pemungutan suara yang gagal di Dewan Keamanan PBB, di mana Rusia dan China sama-sama memveto tindakan yang menyerukan penggulingan Assad.

Maariv, menempatkan berita pemungutan suara PBB di halaman depan, menggunakan lensa yang lebih lebar dan berteriak dengan tajuk utama bahwa “Lebih dari 400 orang tewas di Suriah selama akhir pekan.” Di bawah ini adalah garis waktu dari 7.000 kematian di negara itu selama 11 bulan terakhir, karena kerusuhan yang terinspirasi oleh Musim Semi Arab telah menghancurkan tetangga utara Israel itu.

Menulis analisis yang menyedihkan di samping artikel berita Maariv miliknya, di bawah tajuk “Revolusi Gagal”, Amit Cohen mencoba menyelidiki mengapa pemberontakan di Suriah gagal, menurut perkiraannya, yang berhasil di tempat lain, seperti Mesir dan Tunisia. Dia menyimpulkan bahwa Assad pada dasarnya tidak takut dan merasa bahwa jika dia tidak diusir sekarang, setelah 11 bulan protes, dia aman. “Rezim yang lebih waras lebih memilih untuk meletakkan tongkat pengaman di atas api, setidaknya selama 24 jam, untuk melihat bagaimana angin bertiup, agar tidak memberikan alasan kepada komunitas internasional untuk campur tangan. Tapi Assad tidak hanya tidak menyerang, tetapi menyuruh anak buahnya untuk menginjak pedal gas.” Selain metafora campuran, ini adalah poin yang diambil dengan baik.

Melanjutkan tema pesimistis, Nadav Ayal menulis di halaman yang sama bahwa veto Rusia-China menunjukkan bahwa tembok Perang Dingin tidak pernah benar-benar runtuh. Putusnya hubungan Suriah bukanlah antara Timur dan Barat atau maju dan berkembang, melainkan negara-negara demokratis dan polisi.

Kata-kata Ayal digemakan di Israel Hayom oleh Dan Margalit, yang menulis dengan judul “Seolah-olah Tembok Berlin tidak runtuh.” Maksudnya adalah bahwa sementara dunia bangkit dalam kemarahan setelah pembantaian Sabra dan Chatilla di Lebanon 30 tahun lalu, dan Israel, yang bertahan, menganggap dirinya bertanggung jawab, kali ini tidak ada yang bertanggung jawab atas kekerasan Arab-ke-Arab. . “Jika itu hanya perbuatan Israel,” tulis Margalit, “Saya akan menyarankan agar makanan, air, dan obat-obatan dibuang ke setiap kota tempat orang Suriah membunuh saudara Suriah mereka.”

Haaretz juga memimpin dengan kematian dan pemungutan suara PBB. Wartawan veteran Arab, Zvi Bar’el, menulis dalam sebuah analisis bahwa sementara Tentara Pembebasan Suriah, pasukan pemberontak yang memerangi Assad, menikmati dana dan dukungan dari sejumlah negara Timur Tengah, pada akhirnya Presiden Rusia Vladmir Putin, akan menjadi, dan Assad sendiri, yang menentukan nasib Suriah.

Iran di pikiran mereka

Meningkatnya spekulasi tentang serangan terhadap Iran juga semakin gencar diberitakan di beberapa surat kabar. Jaringan berita Amerika baru-baru ini merinci senjata apa yang akan digunakan oleh Israel dalam serangan terhadap Iran, termasuk rudal Jericho 2, jet tempur F-15i dan pasukan komando darat, dan surat kabar Ibrani menangkap laporan tersebut. Pakar serangan Iran Ronen Bergman, menulis di Yedioth, mengutip seorang pejabat AS yang mengatakan “kami takut,” terhadap kesimpulan Amerika dan lainnya bahwa ada kemungkinan yang masuk akal bahwa Israel akan menyerang Iran.

Mungkin untuk menjawabnya saja, Gideon Levy menulis di Haaretz: “Ya, kami TAKUT,” rujukan ke pidato politik yang tidak diterjemahkan dengan baik ke dalam bahasa Inggris. Menggemakan sentimennya yang akrab, Levy mengatakan dengan getir bahwa orang Israel kurang percaya pada pemimpin mereka, kecuali dalam hal hal yang sangat penting. “Kami tidak mengandalkan mereka untuk menangani kebakaran hutan Karmel atau kejadian di kantor mereka sendiri, tetapi serangan terhadap Iran? Hidup dan mati, terutama yang terakhir, dalam skala massal? Tentu saja, kami akan mempercayai mereka. Begitulah yang terjadi dengan semua perang Israel, sebelum dimulai,” tulisnya. “Sudah terlalu lama, Israel telah berdiri di depan para pahlawan, jenis yang tidak ragu-ragu membawa negara itu ke petualangan berbahaya dan tanpa tujuan lainnya.”

Beberapa surat kabar juga meliput tindak lanjut kisah tentara yang tertinggal saat berpatroli di sebuah desa Palestina pada Rabu malam. Kepala Staf IDF, Letjen. Benny Gantz, Letkol. Muli Cohen, yang mengepalai Unit 74, diskors. Di Haaretz, di mana ceritanya dimuat di halaman depan, penangguhan dan penyelidikan disajikan karena diyakini bukan tentang meninggalkan tentara, melainkan dengan berbohong dan mengatakan bahwa “hubungan visual” dengan tentara tetap dipertahankan.

Namun di Maariv, tidak disebutkan tentang petugas yang berbohong dalam laporan berita. Surat kabar tersebut malah melaporkan bahwa Gantz ingin menjadikan petugas sebagai contoh pada kesempatan tersebut. Dalam analisis terlampir, Hanan Greenburg menulis, jauh di bawah, bahwa masalahnya adalah tentang laporan petugas, yang membenarkan klaim Haaretz. Di Israel Hayom, Yona Lanir mencatat bahwa acara tersebut menghadirkan “peluang kepemimpinan” untuk Gantz.

Pada catatan yang lebih ringan, baik Yedioth dan Israel Hayom mencatat cuaca hangat dan cerah yang tidak sesuai musim (terutama setelah Januari paling hujan dalam sejarah negara itu), dengan banyak orang Israel yang bermain-main di pantai dan bermain-main di ladang yang penuh dengan bunga. Namun, jangan singkirkan jaket tebal dulu: hujan dan dingin seharusnya kembali pada pertengahan minggu.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itulah mengapa kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk memberikan pembaca yang cerdas seperti Anda liputan yang harus dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Tetapi karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang pembaca yang menganggap penting The Times of Israel untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Zaman Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


sbobet wap

By gacor88