Intel, universitas Israel mengembangkan teknologi pintar nyata untuk melakukan hal-hal pintar nyata

Setelah perencanaan berbulan-bulan, Intel minggu ini secara resmi mengumumkan pembukaan Collaborative Research Institute for Computational Intelligence. Bekerja sama dengan Technion dan Hebrew University, Intel akan menghabiskan $15 juta di tahun-tahun mendatang untuk mengembangkan proyek yang akan membawa komputer ke titik di mana mereka dapat mulai berpikir sendiri, atau setidaknya mengantisipasi masalah sebelum terjadi dan menyarankan . solusi.

Pada acara gala di Tel Aviv, eksekutif puncak Intel mempresentasikan rincian rencana tersebut, yang menggabungkan pekerjaan lanjutan di bidang pembelajaran mesin, yang memungkinkan kombinasi data dalam jumlah besar dari berbagai sumber (awan, sensor, jaringan dan lingkungan) dengan data pribadi dan publik historis dan terkini. Tujuannya adalah untuk menciptakan solusi untuk kebutuhan sehari-hari, bersama dengan memajukan penelitian dalam arsitektur komputer tingkat lanjut, untuk menghasilkan prosesor yang lebih baik, lebih cepat, dan lebih kecil guna menyediakan daya komputasi yang diperlukan untuk aplikasi dan perangkat canggih yang ingin dihasilkan oleh institut tersebut.

Menteri Sains dan Teknologi Daniel Hershkowitz menghadiri acara tersebut, memuji kolaborasi antara industri dan akademisi sebagai “pendekatan penelitian yang luar biasa. Tidak mengherankan, Intel menjadi yang terdepan dalam tren sambutan ini, dan masuk akal jika kecerdasan komputasional akan menjadi subyek dari kolaborasi ini.”

Dua eksekutif puncak Intel, wakil presiden korporat dan chief technology officer Jason Rattner, serta kepala Intel Israel dan VP senior Intel global, Mooly Eden, juga hadir dalam acara tersebut. Pada konferensi pers setelah acara tersebut, Rattner menjelaskan rincian program tersebut, jenis teknologi apa yang direncanakan Institut untuk diproduksi, dan kapan diharapkan akan memasuki pasar. Singkatnya, Rattner berkata, “ini tentang masa depan komputasi.”

Komputer, yang sebelumnya hanyalah kotak bodoh, akan mendapatkan banyak kemampuan baru, berkat Computational Center. Hidup akan menjadi lebih nyaman, lebih aman, lebih mudah – atau kurang pribadi, tergantung sudut pandang Anda. Satu proyek yang dijelaskan Rattner melibatkan perangkat (atau aplikasi) yang melacak apa yang kita lakukan, dan kapan serta bagaimana kita melakukannya. Teknologi dan perangkat akan mengambil semua data yang dikumpulkan oleh sensor – GPS, akselerometer, kamera, dan lainnya yang belum dikembangkan – dan mengumpulkan informasi, dengan algoritme canggih yang mempelajari hubungan antara data dan “keputusan”, memberi saran dan membuat pilihan untuk kita, semua demi membuat hidup kita tidak terlalu rumit.

Misalnya, perangkat (atau serangkaian perangkat yang bekerja bersama di cloud) dapat merekam aktivitas kita sehari-hari. Jika kita lupa di mana kita meninggalkan kunci mobil (sistem tahu kita membutuhkannya karena kita berdiri di dekat pintu mobil) sistem akan memberi tahu atau mengirimkan pesan bahwa kita meninggalkan kunci di atas lemari. Jika ditentukan bahwa kita adalah pelupa serial, sistem akan dengan bebas mengingatkan kita untuk tidak melupakan kunci saat kita mendekati pintu untuk keluar.

Begitu masuk ke dalam mobil, kita akan menemukan lebih banyak lagi aplikasi, perangkat, dan teknologi pintar. “Kami sedang mengerjakan ini dengan semua perusahaan mobil besar, termasuk Nissan, Toyota, BMW, dan lainnya. ‘Intel Inside’ adalah logo yang akan kita lihat tidak hanya di komputer, tetapi di semua jenis aplikasi dan produk mobil cerdas,” kata Rattner. Dengan bekerja sama, peneliti Technion dan Hebrew University akan menggabungkan kemajuan mereka dalam pembelajaran mesin dan arsitektur untuk menghasilkan teknologi tersebut, dan produk yang akan membuatnya berguna dan mudah diakses.

Sudah, versi yang lebih mendasar dari teknologi pembelajaran mesin pintar dan faktor bentuk ini ada di luar sana, kata Rattner, menggambarkan sistem penjual sepatu pintar, yang komponennya sudah digunakan di AS. “Anda berjalan ke beberapa tanda di toko sepatu dan itu membuat Anda lebih besar, dan memutuskan apakah Anda pria, wanita, dewasa atau anak-anak. Kemudian menjalankan program yang menampilkan sepatu yang sesuai dengan kebutuhan Anda — gaya pria untuk pria, dll. Dengan beberapa gerakan lagi, Anda dapat memanggil model dan ukuran tertentu, dan penjual akan membawakan sepatu yang Anda tunjukkan.

Jika ini semua terdengar seperti Kakak, Rattner bersimpati. “Beberapa tahun lalu, kami menjadikan keamanan sebagai salah satu pilar teknologi Intel,” sebuah komitmen yang didukung perusahaan dengan uang tunai saat mengakuisisi McAfee, perusahaan perangkat lunak keamanan. “Ketika teknologi baru dikembangkan, terutama teknologi pintar seperti ini di mana Anda memiliki kemampuan untuk mengumpulkan banyak informasi, sangat penting untuk memastikan bahwa data tetap pribadi dan aman, dan hanya diungkapkan dengan cara yang nyaman bagi individu tersebut. “

Dengan kata lain, kita harus merasa aman menggunakan apa pun yang diciptakan Institut Komputasi, kata Rattner — karena keamanan akan dibangun di dalamnya. “Keamanan sulit dipasang kembali ke perangkat dan teknologi yang dibangun dengan cara yang tidak aman,” katanya, mengutip email sebagai contoh. “Jika kami tahu bahwa keamanan akan menjadi masalah, kami akan merancang secara berbeda, dengan cara yang lebih aman.” Sekarang, bagaimanapun, desainer tidak memiliki alasan, dan akan merancang teknologi pintar dengan sistem keamanan built-in (dan dapat diskalakan, untuk memastikan mereka dapat bersaing dengan para peretas).

Dan sementara dia membantu memimpin sebuah proyek yang beberapa orang anggap sedikit “invasif”, Rattner sendiri percaya untuk menjaga profil rendah (online). “Saya pribadi merasa terlalu banyak informasi tentang kami di internet,” katanya. “Saya pikir masyarakat secara umum perlu menerima pandangan bahwa informasi pribadi kita bersifat pribadi. Kita, bukan orang lain, yang harus menetapkan agenda bagaimana itu harus digunakan.”

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itulah mengapa kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk memberikan pembaca cerdas seperti Anda liputan yang harus dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Tetapi karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang pembaca yang menganggap penting The Times of Israel untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Zaman Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


link demo slot

By gacor88