Irak mungkin memecat perdana menterinya;  Mesir dapat mengeksekusi seorang presiden

Pengusiran duta besar Suriah dari negara-negara Barat gagal mengurangi tingkat kekerasan di Suriah. Sebagian besar media berita Arab memimpin berita hari Kamis ini dengan laporan baru mengenai kekejaman yang dilakukan oleh tentara Suriah.

“Suriah: Dua Pembantaian Baru; dan wakil Annan: Intifada tidak pernah berhenti,” tulis berita utama harian milik Saudi tersebut A-Sharq Al-Awsat. Harian tersebut dimulai dengan melaporkan eksekusi massal terhadap pembelot tentara di kota Deir Al-Zour dan yang kedua di kota Atarib. Foto tersebut, yang juga digunakan oleh harian Al-Hayat yang berbasis di London, menunjukkan seorang ibu yang melarikan diri ke Lebanon bersama putranya yang ditembak di tangan oleh pasukan Suriah, dengan ekspresi kesedihan di wajahnya.

Al-Hayat memimpin dengan judul “Dewan Keamanan membahas ‘langkah selanjutnya’ jika rencana Annan gagal.” Harian tersebut memimpin dengan inisiatif AS untuk mengadopsi “skenario ketiga”, mengacu pada intervensi bersenjata tanpa persetujuan Dewan Keamanan PBB, di mana Rusia dan Tiongkok terus memblokir resolusi anti-Assad.

Harian nasionalis Arab Al-Quds Al-Arabi melaporkan bahwa pasukan Suriah memasuki Lebanon dan menculik tiga petani. Tiga warga Lebanon lainnya terluka akibat tembakan Suriah yang melintasi perbatasan. Sementara itu, sejumlah warga Lebanon menyerukan pengusiran duta besar Suriah untuk Lebanon menyusul pengusiran duta besar Suriah dari banyak negara Eropa.

Tindakan dramatis Eropa terhadap Suriah mendapat reaksi luas dari kolumnis Arab pada hari Kamis.

Pemimpin redaksi Al-Quds Al-Arabi mempertimbangkan dua kemungkinan: intervensi bersenjata internasional atau pembentukan zona demiliterisasi di mana tentara pembelot dapat bersembunyi.

“Jelas bahwa rezim Suriah tidak banyak terpengaruh oleh tekanan internasional ini, karena mereka bergantung pada dukungan Rusia dan Tiongkok. Sejauh ini mereka mampu beradaptasi dengan situasi ledakan di lapangan, selama lebih dari setahun.”

Apakah cukup dengan mengusir duta besar Suriah? tanya Tareq Homayed, pemimpin redaksi A-Sharq Al-Awsat, dalam editorialnya pada hari Kamis. Ia mengatakan bahwa jika duta besar dilarang delapan bulan yang lalu, hal ini mungkin bisa membantu, namun saat ini, “setelah kematian lebih dari 13.000 warga Suriah,” hal tersebut tidak lagi berlaku.

“Masyarakat internasional tidak ingin mengambil sikap militer, atau menerapkan zona keamanan di Suriah yang dapat melindungi para pembelot dari tentara Suriah…komunitas internasional, serta masyarakat Arab yang aktif, harus mengambil langkah serius terhadap Rusia agar hal itu berhenti. seputar tiran Damaskus dan mesin pembunuhnya,” tulis Homayed.

Parlemen Irak akan menggulingkan Perdana Menteri Maliki

Apakah Perdana Menteri Irak Nouri Maliki menjalani hari-hari terakhirnya menjabat? Menurut banyak media Arab, jawabannya mungkin ya.

“Irak: Tanda tangan dikumpulkan untuk menarik kepercayaan dari Maliki,” demikian judul berita utama A-Sharq Al-Awsat, mengacu pada upaya mengumpulkan mayoritas tanda tangan dari 325 anggota parlemen untuk menggulingkan Maliki.

Harian tersebut melaporkan hal ini sebagai “perkembangan yang sangat penting” dari Presiden Kurdi Irak Jalal Talabani, yang pada masa lalu menolak untuk meminta parlemen untuk menggulingkan Maliki. Muqtada Sadr, seorang pemimpin Syiah, mengatakan Maliki harus dicopot dari jabatannya setelah menolak semua seruan reformasi politik.

“Ayam Kurdi tidak lagi bertelur emas,” tulis kolumnis Muhammad Wani di A-Sharq Al-Awsat, mengacu pada apa yang tampaknya menjadi akhir dari aliansi politik Kurdi-Syiah di Irak.

“Tidak ada keraguan bahwa Kurdi membutuhkan aliansi baru setelah meninggalkan – atau hampir meninggalkan – aliansi yang dibenci yang membebani mereka dan tidak memberikan aspirasi nasional apa pun kepada mereka,” tulis Wani.

Keputusan Mubarak semakin dekat

Dua hari sebelum pengadilan mengeluarkan putusan dalam kasus Presiden Mesir Hosni Mubarak yang digulingkan dan sedang sakit, media Arab dengan tergesa-gesa meliput persidangan tersebut dan berspekulasi mengenai hasilnya.

“Mubarak memerintah dalam 48 jam: tidak bersalah, dipenjara atau dieksekusi,” demikian judul berita utama saluran berita yang berbasis di Dubai. Al-Arabiya. Saluran tersebut melaporkan bahwa jika terbukti pasukan keamanan Mubarak menggunakan peluru tajam terhadap pengunjuk rasa, dia akan dijatuhi hukuman 10 tahun penjara, meskipun dia tidak memberikan perintah untuk menembak mereka. Namun, jika jaksa berhasil membuktikan keterlibatan langsung Mubarak dalam penembakan tersebut, ia bisa dijatuhi hukuman 25 tahun penjara atau bahkan dieksekusi.

Al-Ahram, yang dulu merupakan organisasi yang setia kepada Mubarak setiap hari, menerbitkan artikel dua bagian yang merinci tuduhan terhadap Mubarak dan 10 orang lain di lingkaran dalamnya. Artikel yang memuat foto terbaru Mubarak di ranjang sakitnya itu berjudul “Mubarak: Dari Istana ke Kandang, Aspek Pengadilan”.

Al-Quds Al-Arabi berfokus pada dua putra Mubarak, Alaa dan Gamal, yang kini diadili atas tuduhan korupsi. Jaksa menuduh kedua putra Mubarak melakukan tekanan ilegal untuk memenangkan bagian konsesi asing di Mesir.

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di Knesset untuk berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan, dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


situs judi bola

By gacor88