Iran melangkah untuk membantu pemimpin Irak

BAGHDAD (AP) – Iran telah memainkan banyak peran politik di Baghdad sejak jatuhnya Saddam Hussein: memanjakan administrasi buatan Amerika, surga bagi orang-orang buangan politik Irak dan saudara besar dari pemerintahan Syiah Perdana Menteri Nouri al-Maliki.

Sekarang tambahkan deskripsi baru sebagai tukang reparasi darurat yang mencoba menghentikan koalisi Al-Maliki agar tidak pecah.

Kekuatan Syiah Iran tampak putus asa untuk menyelamatkan administrasi tambal sulam yang dibantunya pada akhir 2010 untuk menarik Irak keluar dari krisis politik besar terakhirnya. Teheran menjilat faksi sekutunya di Irak dan menggunakan pengaruh agama dan komersialnya yang signifikan untuk mencoba mencegah lawan al-Maliki mendapatkan mosi tidak percaya.

Pada hari Senin, salah satu mitra utama dalam pemerintahan al-Maliki, ulama Syiah Muqtada al-Sadr, melakukan perjalanan ke Iran untuk melakukan pembicaraan, kata pejabat pemerintah. Sehari sebelumnya, al-Sadr mendesak al-Maliki untuk “melakukan hal yang benar” dan mengundurkan diri, tetapi masih belum jelas apakah al-Sadr pada akhirnya akan tunduk pada tekanan Iran.

Runtuhnya pemerintahan al-Maliki akan menjadi pukulan potensial bagi sistem pemerintahan Iran, yang sudah gelisah tentang masa depan sekutu kritis Timur Tengah lainnya, Presiden Suriah Bashar Assad yang diperangi. Ini juga menghadirkan konvergensi kepentingan yang langka antara Teheran dan Washington, yang juga melihat al-Maliki yang cerdik mungkin sebagai satu-satunya pemimpin Irak yang layak saat ini.

“Iran tidak diragukan lagi merupakan kekuatan politik yang penting di Irak,” kata Mehrzad Boroujerdi, seorang profesor di Universitas Syracuse yang mengikuti urusan Iran. “Mereka secara aktif dan agresif berusaha mempertahankan kekuasaan Al-Maliki. Ketakutannya adalah bahwa kejatuhan al-Maliki, bersamaan dengan ketidakpastian tentang nasib Assad di Suriah, tiba-tiba bisa membuat orang Iran memandang wajah yang tidak bersahabat.”

Sidik jari Iran ada di seluruh lingkaran dalam al-Maliki.

Iran membantu merekayasa kesepakatan Desember 2010 yang membawa blok anti-Amerika al-Sadr ke dalam ayunan politik, mengakhiri kebuntuan politik selama sembilan bulan dan mempertahankan al-Maliki sebagai perdana menteri.

Pada bulan April, al-Maliki mendapat sambutan karpet merah saat berkunjung ke Teheran, di mana dia menghabiskan waktu sebagai aktivis anti-Saddam. Pada bulan Mei, Iran memberikan hadiah yang lebih besar kepada al-Maliki: membawa pembicaraan nuklir dengan kekuatan dunia ke Baghdad sebagai simbol pemulihan kota yang lambat dari perang dan sebagai pertunjukan hubungan dekat Iran.

Tapi jaring pengaman politik al-Maliki dirusak pada saat yang sama.

Salah satu mitra pemerintah, gerakan Sunni Iraqiya yang berat, mengeluh dikesampingkan dalam pengambilan keputusan. Partai Kurdi dari Irak utara juga bergabung dalam pemberontakan. Bahkan al-Sadr – yang menghabiskan hampir empat tahun mengasingkan diri di Iran untuk menghindari pasukan pimpinan AS – telah memberi isyarat bahwa ia juga dapat melompat kapal dan membuat aliansi al-Maliki nyaris jatuh.

Pekan lalu, Presiden Irak Jalal Talabani, seorang Kurdi yang memiliki hubungan dekat dengan Iran dan AS, mengadakan pembicaraan dengan faksi politik yang tidak puas. Tapi dia tidak akan mendorong perselisihan ke tingkat berikutnya dengan mengizinkan mosi tidak percaya di parlemen, di mana penentang al-Maliki membutuhkan mayoritas dari 325 anggota untuk menggulingkan pemerintah.

Setidaknya beberapa tokoh politik senior Irak percaya Iran bekerja keras di belakang layar untuk menggagalkan mosi tidak percaya.

“Ada beberapa tekanan Iran pada presiden (Talabani) untuk tidak mengirim surat ke parlemen (meminta mosi tidak percaya) dan untuk mendukung al-Maliki,” kata seorang anggota parlemen dari blok politik al-Maliki, tanpa menyebut nama. karena dia tidak diizinkan untuk membahas urusan politik yang sensitif dengan wartawan.

Hamid al-Mutlaq, seorang anggota parlemen Sunni dari blok Iraqiya, lebih blak-blakan: “Campur tangan Iran sangat mengganggu kami.”

“Iran adalah pemain utama dalam politik Irak,” katanya. Al-Mutlaq mengatakan penentang al-Maliki menyerahkan surat kepada Talabani pada hari Minggu dengan tanda tangan 176 anggota parlemen, atau 13 lebih dari yang dibutuhkan untuk menggulingkan Al-Maliki, menuntut agar presiden memilih keluar.

Pertempuran politik Irak semakin diperumit oleh pertikaian internasional atas politisi Sunni tertinggi negara itu, Wakil Presiden Tariq al-Hashemi, yang dituduh menjalankan regu kematian yang menargetkan pejabat dan peziarah Syiah. Al-Hashemi, yang mencari perlindungan di Turki, membantah melakukan kesalahan dan mengatakan dia adalah korban balas dendam politik oleh al-Maliki dan sekutunya.

Beberapa pengaruh Iran juga diterapkan melalui proxy yang kuat.

Seorang ulama Syiah terkemuka, Ayatollah Agung Kazim al-Haeri, baru-baru ini mengirim pesan kepada al-Sadr mendesaknya untuk menghindari perpecahan Syiah Irak karena perselisihan politik. Meskipun al-Haeri lahir di Iran, kelompok pengikut utama al-Haeri ada di Irak. Dia juga dipandang sebagai mentor al-Sadr.

Al-Haeri melangkah lebih jauh pada hari Minggu dengan menerbitkan fatwa, atau dekrit agama, yang melarang dukungan untuk politisi sekuler dalam pemerintahan Irak. Ini secara luas ditafsirkan sebagai peringatan yang jelas kepada al-Sadr untuk tidak mengambil risiko menjatuhkan pemerintahan al-Maliki yang condong ke Iran.

“Fatwa ini diarahkan pada al-Sadr,” kata seorang ajudan kepada al-Maliki. “Kami menunggu.”

Ajudan tersebut juga mengatakan bahwa duta besar AS dan Iran untuk Irak berada dalam posisi yang tidak biasa untuk mendorong agenda yang sama: Irak tidak dapat dibiarkan jatuh kembali ke limbo politik. Ajudan itu mengatakan bahwa kedua diplomat secara terpisah telah menghubungi Amar al-Hakim, kepala kelompok politik Syiah terbesar di Irak, dengan seruan untuk menyelesaikan kebuntuan politik melalui dialog.

Ajudan itu berbicara tanpa menyebut nama karena dia tidak diizinkan memberi pengarahan kepada media.

Namun, pergolakan politik saat ini hanyalah bagian dari dorongan yang lebih besar untuk pengaruh jangka panjang Iran di kalangan Syiah Irak.

Iran tampaknya mendukung anggota teokrasi yang berkuasa di Teheran, Ayatollah Agung Mahmoud Hashemi Shahroudi, sebagai penerus ulama Syiah Irak berusia 81 tahun. Perubahan seperti itu sebenarnya akan memperkuat cengkeraman Iran pada urusan Irak dan memperkenalkan filosofi yang sangat berbeda tentang aturan spiritual ke dalam politik.

Pemimpin Syiah Irak saat ini, Ayatollah Ali al-Sistani, menolak peran politik formal untuk pendirian agama, sementara Shahroudi adalah produk dari sistem “velayat-e-faqih” Iran, atau pemerintahan oleh ulama Islam.

Tetapi jangkauan Iran yang meningkat di Irak dapat menimbulkan reaksi tersendiri.

Kelompok-kelompok seperti Sunni dan Kurdi selalu gelisah tentang pengaburan politik dan agama Syiah ala Iran. Dan beberapa Syiah, termasuk al-Sadr, mendapatkan pengikut dengan menekankan identitas dan budaya Arab mereka daripada satelit Persia.

“Al-Maliki dapat mengakhiri krisis ini,” kata Mustafa Alani, seorang analis di Pusat Penelitian Teluk di Jenewa. “Tapi ada harga yang harus dibayar, dan harga itu adalah pengaruh Iran yang lebih besar di Irak. Itu mungkin akan kembali menyebabkan masalah lain di kemudian hari.”


Toto SGP

By gacor88