Israel takut drone dikirim oleh Iran untuk memata-matai pembangkit listrik tenaga nuklir Dimona

Pejabat keamanan Israel dilaporkan sedang menyelidiki kemungkinan bahwa sebuah pesawat tak berawak yang ditembak jatuh jauh di dalam wilayah Israel pada hari Sabtu mungkin dikirim dalam operasi Hizbullah-Iran dan mungkin dikirim untuk menjaga situs nuklir Dimona.

Militer masih menyelidiki sisa-sisa kendaraan udara tak berawak (UAV) yang jatuh pada Sabtu malam dan belum merilis informasi resmi mengenai penyelidikannya. Namun laporan media Israel menunjukkan para pejabat khawatir pesawat tak berawak itu mungkin merupakan bagian dari operasi yang lebih besar untuk memata-matai situs-situs strategis di negara tersebut.

Menurut situs Ibrani Ynet, para pejabat pertahanan sedang menyelidiki kemungkinan bahwa drone itu dikirim sebagai bagian dari operasi yang didukung Iran yang dimaksudkan untuk memotret instalasi nuklir Dimona, rumah bagi program senjata nuklir Israel menurut laporan media asing.

Israel berupaya mendorong komunitas internasional agar mengambil tindakan yang lebih mendesak untuk menghentikan pembangkit listrik tenaga nuklir Iran, dan telah mengindikasikan bahwa mereka mungkin berupaya menyerang fasilitas nuklir Iran jika upaya yang dilakukan gagal. Para pejabat Iran bersumpah bahwa setiap serangan Israel akan memicu serangan balik yang akan menjadi bencana besar bagi Israel.

Kendaraan tentara dan helikopter terlihat di area terbuka saat mereka mencari sisa-sisa drone di Negev pada hari Sabtu. (kredit foto: AP/Yehuda Lachiani)

Menurut laporan di Radio Israel dan di Maariv, drone tersebut diduga berasal dari Lebanon tetapi mengambil rute memutar melalui Laut Mediterania dan sekitar perairan teritorial Israel sebelum berbelok ke timur dan terbang di atas Gaza dan masuk ke Israel.

Rute itu mungkin dirancang untuk menyembunyikan asal usul drone tersebut, atau untuk menghindari deteksi Israel. Namun demikian, militer melaporkan bahwa mereka mulai melacak pesawat tersebut ketika masih berada di atas laut dan menembak jatuhnya di atas Hutan Yatir, di tepi gurun Negev selatan, setelah mencapai daerah yang tidak berpenghuni.

Drone tersebut menghabiskan waktu sekitar 20 menit di wilayah udara Israel, kata seorang pejabat militer Israel yang tidak mau disebutkan namanya sesuai dengan protokol.

Media Israel melaporkan bahwa pesawat tersebut tidak memiliki bahan peledak dan mungkin merupakan drone pengintai.

Menteri Pertahanan Ehud Barak mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa Israel “menanggapi insiden upaya memasuki wilayah udara Israel ini dengan sangat serius dan kami akan mempertimbangkan tanggapan kami nanti,” sementara Perdana Menteri Benjamin Netanyahu berjanji bahwa Israel “akan terus mempertahankan perbatasan kami di laut. di darat dan di udara demi keselamatan warga Israel.”

Ini bukan pertama kalinya Israel menembak jatuh drone di wilayah udaranya, meski kasus seperti ini sangat jarang terjadi.

Hizbullah telah mengirimkan beberapa pesawat ke Israel dalam dekade terakhir, namun tidak membuahkan hasil. Pada perang tahun 2006, kelompok militan tersebut meluncurkan drone buatan Iran yang mampu membawa bahan peledak ke Israel yang kemudian ditembak jatuh. Drone lain jatuh di Mediterania dua tahun sebelumnya.

Militer tampaknya telah menambahkan drone pencegat ke dalam pelatihannya untuk kemungkinan perang dengan Hizbullah, menurut sebuah laporan di Haaretz.

Tidak jelas apakah drone itu beroperasi sesuai instruksi yang telah diprogram atau dikendalikan dari jarak jauh dari Lebanon. Jika dikendalikan dari jarak jauh, drone tersebut akan menunjukkan tingkat kecanggihan yang menurut IDF tidak dimiliki Hizbullah, menurut sebuah laporan di Ynet.

Hizbullah dan Iran menolak berkomentar mengenai jatuhnya pesawat tak berawak itu. Namun, seorang pensiunan jenderal Lebanon mengatakan kepada Press-TV milik pemerintah Iran bahwa drone tersebut mungkin saja merupakan pesawat AS yang secara tidak sengaja ditembak jatuh oleh Israel.

“Tidak mungkin (bahwa) itu datang dari Lebanon dan satu-satunya kemungkinan (jika itu datang) dari laut adalah dari kapal induk Amerika atau dari Arab Saudi, (yang juga) mempunyai pangkalan Amerika,” Mayjen. Hisham Jaber mengatakan kepada outlet berita.

Dalam pidatonya pada bulan Agustus, pemimpin Hizbullah Sheikh Hassan Nasrallah mengatakan kelompoknya memiliki daftar target Israel yang dapat mereka serang dengan sedikit roket. Dia mengatakan sejumlah kecil rudal yang ditembakkan secara tepat ke sasaran yang dipilih dengan cermat dapat “mengubah kehidupan jutaan Zionis di Palestina yang diduduki menjadi neraka yang sesungguhnya,” dan menyebutkan puluhan ribu kematian orang Israel.

Akhir bulan lalu, seorang jenderal berpangkat tinggi Iran mengatakan persiapan Israel untuk menyerang Iran dapat memicu serangan pendahuluan dan “Perang Dunia Ketiga.” Brigadir Jenderal Amir Ali Hajizadeh, yang mengepalai komando rudal untuk Garda Revolusi, mengatakan kepada Al-Aram bahwa dengan keadaan sekarang, Iran tidak akan menyerang, namun bisa berubah.

“Dalam keadaan di mana (Israel) telah mempersiapkan segalanya untuk melakukan serangan, ada kemungkinan kami akan melakukan serangan pencegahan,” katanya. “(Israel) tidak dapat membayangkan tanggapan kami – dan ini akan menyebabkan kerusakan besar dan ini akan menjadi awal dari pemusnahannya.”

Associated Press berkontribusi pada laporan ini.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel Bebas IKLANserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


Keluaran Sydney

By gacor88