‘Jika Anda tidak mengurus masalah ini, kami harus’

WASHINGTON – Orang Amerika mungkin mengenali Dan Raviv sebagai suara khas di balik pembaruan berita nasional di atas setiap jam di CBS Radio News. Atau mereka mungkin mendengarkan acara radio mingguan Raviv selama satu jam, Rangkuman Akhir Pekan CBS News, yang menyiarkan dari pantai ke pantai di ratusan afiliasi. Tetapi lebih dari beberapa pendengar mungkin terkejut mengetahui bahwa wartawan veteran CBS juga seorang penulis terlaris berbahasa Ibrani dan pakar komunitas intelijen Israel.

Koresponden CBS News Dan Raviv (kredit foto: Courtesy Dan Raviv)

Musim panas ini, Raviv bertemu kembali dengan jurnalis Israel Yossi Melman, rekan penulis buku terlaris tahun 1990, “Setiap Mata-Mata Seorang Pangeran: Sejarah Lengkap Komunitas Intelijen Israel”untuk menghasilkan buku lain yang menyelam jauh ke dalam dunia rahasia spionase Israel dan mengungkap serangkaian wahyu baru.

Raviv dan Melman memahami cara kerja Mossad Israel lebih baik daripada kebanyakan agen Mossad

Spears Against Armageddon: Di Dalam Perang Rahasia Israel,” berjudul “Milhamot Hatzelalim (Perang Bayangan)” dalam bahasa Ibrani, dianggap oleh mantan direktur CIA James Woolsey sebagai “standar emas untuk nonfiksi tentang intelijen (Israel)”.

Douglas Brinkley, seorang sejarawan Amerika, menyebut penelitian buku itu “sangat mencengangkan”.

“Raviv dan Melman memahami cara kerja internal Mossad Israel lebih baik daripada kebanyakan agen Mossad,” kata Brinkley.

Berbicara dari rumahnya di Israel, Melman mengatakan sudah waktunya untuk menerbitkan buku baru tentang komunitas intelijen Israel.

Reporter dan kolumnis surat kabar Israel Yossi Melman (kredit foto: Istimewa)

“Dan dan saya menulis sebuah buku 22 tahun lalu yang memecahkan banyak hal baru pada saat itu,” katanya. “Tapi sejak itu banyak hal telah berubah. Badan-badan dibongkar, direstrukturisasi dan direformasi. Dan banyak tantangan baru, tentu saja, menghadapi Israel dan Timur Tengah.”

Raviv, dalam sebuah wawancara di studio CBS di Washington, DC, mencatat bahwa “Setiap Mata-Mata Seorang Pangeran” ditulis sebelum Oslo, sebelum Yasser Arafat diizinkan masuk ke wilayah Palestina, dan sebelum perjanjian damai penting Israel dengan Yordania. Dia mengatakan perubahan terbesar dalam komunitas intelijen Israel dalam beberapa tahun terakhir adalah poros ke Iran sebagai fokusnya yang luar biasa.

“Salah satu pengungkapan terbesar dalam buku baru ini adalah perubahan besar yang terjadi di komunitas intelijen Israel pada tahun 2004,” kata Raviv. “Sampai saat itu, fokusnya adalah pada politik dan terorisme Palestina. Tapi Yossi dan saya menemukan bahwa delapan tahun lalu Mossad mengalihkan fokusnya dari Palestina ke isu Iran yang mendidih, yang mereka lihat sebagai masalah hidup dan mati yang jauh lebih mendesak.

Melman setuju, mengatakan, “Masalah Iran sekarang mendominasi segalanya.”

Bab pertama buku itu, “Menghentikan Iran,” dengan hati-hati merinci upaya Mossad untuk menghentikan program nuklir Iran melalui cara-cara seperti “merekrut agen-agen berkualitas tinggi ke dalam kepemimpinan Iran dan dalam program nuklir, menyabotase fasilitas nuklir dan pembunuhan tokoh-tokoh kunci dalam acara itu. .”

Pertanyaan Iran sekarang berkuasa

Raviv dan Melman juga merinci kisah lain yang belum sepenuhnya diceritakan sampai sekarang: pengeboman Israel tahun 2007 terhadap reaktor nuklir Al-Kibar Suriah.

“Buku itu menjelaskan bagaimana Israel mencoba membuat AS membom reaktor nuklir Suriah,” kata Raviv. “Kami menjelaskan bagaimana Israel mendapatkan intelijen – termasuk dari beberapa orang di darat – dengan mengambil sampel tanah, air dan udara untuk menguji radioaktivitas untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang bangunan itu. Setelah menyimpulkan bahwa itu adalah rancangan Korea Utara, Perdana Menteri saat itu Ehud Olmert membawa bukti tersebut kepada Presiden George W. Bush dan meminta Amerika untuk mengebom fasilitas tersebut.”

Raviv mengatakan Bush menentang serangan terhadap fasilitas tersebut dan mendesak pemimpin Israel untuk membuat bukti publik untuk mempermalukan rezim Suriah.

“Olmert mengatakan kepada Bush bahwa orang Israel sama sekali tidak setuju dengan strategi itu,” katanya. “Saat itu bulan Juni 2007. Dalam tiga bulan, angkatan udara Israel membersihkan gedung tersebut, tetapi tidak mengumumkannya dan tidak pernah mengonfirmasikannya karena mereka tidak ingin memprovokasi atau mempermalukan warga Suriah untuk melakukan pembalasan. Dan memang, tidak ada pembalasan Suriah.”

“Spies Against Armageddon” sarat dengan cerita di balik cerita. Selama operasi Suriah, misalnya, Raviv dan Melman mengetahui bahwa salah satu tindakan balasan yang digunakan oleh pesawat Israel yang menyerang adalah sistem anti-radar yang brilian, alih-alih mematikan layar operator Suriah, membuat layar tampak menunjukkan perkembangan rutin.

“Rasanya seperti di ‘Ocean’s Eleven,'” kata Raviv. “Tapi itu benar-benar terjadi. Orang-orang Suriah mengira semuanya baik-baik saja.”

Spears Against Armageddon, oleh Raviv dan Melman

Raviv mengatakan dia tidak datang ke subjek dinas intelijen Israel karena minat seumur hidup pada subjek, tetapi dia “hanya suka belajar tentang, dan menceritakan, cerita menarik dengan karakter yang penuh warna.”

Sebagai putra dari dua emigran Israel yang datang ke Amerika pada tahun 1950, Raviv mengatakan bahwa dia dapat memahami cerita yang melibatkan orang Israel.

Raviv dibesarkan di Great Neck, Long Island, dan kuliah di Universitas Harvard. Pekerjaan pertamanya di CBS adalah di Boston. Yang kedua adalah di New York, di mana atasannya datang mencari seseorang yang tahu bahasanya menjadi sukarelawan di biro Tel Aviv. Sadat baru saja mengunjungi Yerusalem, jadi pada tahun 1978 Raviv menjadi petugas radio CBS di Tel Aviv dan menghabiskan lebih dari 30 tahun meliput berita di seluruh dunia untuk CBS.

Melman meliput komunitas intelijen Israel untuk Haaretz selama bertahun-tahun, dan merupakan pemenang Hadiah Sokolov untuk Jurnalisme (setara dengan Hadiah Pulitzer Israel). Dia telah menulis sejumlah buku dalam bahasa Ibrani dan Inggris, termasuk buku pemenang penghargaan “Master Terrorist: Kisah Nyata di Balik Abu Nidal.”

Ditanya tentang pengungkapan lain dalam buku itu, Melman dan Raviv menunjuk pada penjelajahan mereka yang mendalam atas Unit Kidon (Bayonet dalam bahasa Inggris) super rahasia Israel, yang sering disebut “Mossad di dalam Mossad”, yang dikatakan bertanggung jawab atas pembunuhan dan penculikan.

“Saat buku pertama kami diterbitkan, kami hanya tahu sedikit tentang unit tersebut,” kata Raviv. “Tapi sekarang kita tahu lebih banyak tentang itu, seperti fakta bahwa Kidon terlibat dalam pembunuhan para ilmuwan Iran dan bahwa pembunuhan itu tidak dilakukan dengan senjata sewaan, seperti yang diyakini banyak orang.”

“Itu seperti langsung dari ‘Ocean’s Eleven’. Tapi itu benar-benar terjadi. Orang-orang Suriah mengira semuanya baik-baik saja.”

Kidon diyakini diciptakan setelah Olimpiade Munich 1972 untuk melakukan kampanye pembunuhan terhadap kelompok teroris September Hitam. Tapi Raviv mengatakan dia dan Melman telah menemukan bahwa kepercayaan populer bahwa Mossad melakukan serangan itu sebagai pembalasan atas pembunuhan Munich adalah salah sama sekali.

“Ada alasan mengapa Zvi Zamir, yang saat itu adalah direktur Mossad, marah kepada Steven Spielberg untuk filmnya ‘Munich,'” kata Raviv. “Film ini membuatnya tampak seperti regu pembunuh Zamir mengejar teroris September Hitam untuk membalas dendam dan merasa sedih dan bersalah karenanya, dan pada akhirnya kepala regu merasa itu semua sia-sia.”

Zamir berkata bukan seperti itu. Dia mengatakan anak buahnya adalah tentara yang termotivasi penuh dan di bawah pengawasan konstan. Sebenarnya, kampanye pembunuhan itu lebih merupakan langkah taktis oleh Israel, yang pesan utamanya adalah kepada pemerintah Eropa.”

Raviv mengatakan: “Pesan itu bukan untuk PLO. Terserah pemerintah Eropa, jika Anda tidak menangani masalah ini, kami harus melakukannya. Berkali-kali, negara-negara Eropa telah menangkap teroris Palestina, hanya untuk segera melepaskan mereka. Akibatnya, Israel berkata, ‘Kami akan mengurus mereka di tanah Anda jika Anda tidak melakukannya.

Pelajaran di sana tentang Iran, mungkin?


Data Sidney

By gacor88