Juara yang Terlupakan dari ‘Orang Yahudi yang Hilang’

(JTA) – Avraham Adgah secara kiasan menggaruk kepalanya dan bertanya-tanya apa yang memotivasi Jacques Faitlovitch untuk mengabdikan hidupnya kepada Beta Israel – orang Yahudi di Etiopia.

“Pertanyaan inilah yang membuat saya sibuk,” kata Adgah, seorang insinyur sipil di Technion Israel, melalui telepon dari rumahnya di Kiryat Ata, dekat Haifa. “Apa yang menyebabkan seorang Yahudi kulit putih berusia 23 tahun dari Polandia pergi ke negara berkembang dan melakukan perjalanan dari satu tempat ke tempat lain dengan menggunakan keledai – dan ketika tidak ada keledai, mereka berjalan kaki? Itu sebabnya saya bertanya: Apa yang mendorongnya?”

Jacques Faitlovitch ditampilkan bersama mahasiswa Yahudi Ethiopia sesaat sebelum kematiannya pada tahun 1955. (Kredit foto: Perpustakaan Pusat Sourasky Universitas Tel Aviv)

Adgah ingin menghormati Faitlovitch dengan mendirikan sebuah lembaga yang didedikasikan untuk sejarah dan budaya komunitas yang pernah dikenal sebagai “Yahudi yang hilang”, termasuk komunitas Ethiopia. Lembaga semacam itu, katanya, adalah niat Faitlovitch untuk mewariskan rumahnya di Tel Aviv ke kota tersebut setelah kematiannya pada tahun 1955 pada usia 74 tahun.

Universitas Tel Aviv sekarang menyimpan arsip artikel, foto, dan tulisan pribadi tentang Yahudi Ethiopia yang dikumpulkan Faitlovitch selama banyak kunjungan, dimulai pada tahun 1904. Jika institut tersebut didirikan, Adgah mengatakan dia akan meminta sekolah tersebut untuk memindahkan koleksinya ke Faitlovitch- lama. untuk kembali ke rumah.

Adgah, 47, yang berimigrasi ke Israel pada tahun 1984 dari desa Wegera di wilayah Gondar, Ethiopia, ingin melacak kerabat Faitlovitch, yang ia harap akan mendukung usaha tersebut dan memberikan informasi pribadi tentang pria tersebut untuk pameran di masa depan. Seorang pengacara mengatakan kepada Adgah bahwa dia dapat meningkatkan peluang pendirian lembaga tersebut dengan melacak keluarga Faitlovitch dan membujuk mereka untuk mendekati pejabat Tel Aviv.

“Saya tidak akan berhenti membicarakannya,” kata Adgah tentang Faitlovitch. “Saya ingin semua orang tahu tentang dia. Seluruh hidupnya adalah komunitas Yahudi Ethiopia.”

Faitlovitch memiliki status yang hampir mistis karena ia meninggalkan kampung halamannya di Lodz menuju Ethiopia pada usia 20-an, mengabdikan sebagian besar hidupnya untuk komunitas Yahudi di sana, dan memperoleh dukungan dan pengakuan terhadap Yahudi Ethiopia di kalangan Yahudi Eropa dan Amerika. Dia membawa murid-murid Ethiopia untuk belajar di sekolah-sekolah Yahudi di Perancis, Swiss dan Italia, di mana mereka dilatih untuk mengajar orang-orang Yahudi di rumah. Dia kemudian membantu mendirikan sekolah Yahudi di ibu kota Ethiopia, Addis Ababa, dan mendirikan Komite Pro-Falasha Amerika yang berbasis di New York.

Sesaat sebelum kematiannya, Faitlovitch membantu membawa 27 remaja Yahudi Ethiopia ke Israel untuk belajar di desa pemuda Kfar Batya, dekat Raanana. Salah satu orang dalam kelompok itu adalah paman Adgah, Yitzhak, yang kini berusia akhir 60an.

Menurut Encyclopaedia Judaica, Faitlovitch adalah “seorang dosen yang tak kenal lelah, yang berusaha di mana-mana untuk membangkitkan minat aktif terhadap ‘Yahudi Hitam Abyssinia’. Dia menganggap Beta Israel secara etnologis sebagai keturunan Yahudi sejati dan merupakan bagian integral dari masyarakat Yahudi.”

Adgah khawatir waktu berjalan bertentangan dengan rencananya – bahwa pemerintah kota Tel Aviv, yang melanggar kehendak Faitlovitch, akan mendirikan rumah di Vitkin St. 10, bisa dijual karena lokasinya yang strategis, satu blok dari pantai. Dalam beberapa tahun terakhir, kota tersebut menggunakan rumah dua lantai dan tamannya sebagai taman kanak-kanak dan kemudian sebagai fasilitas perawatan narkoba, katanya.

Faitlovitch “benar-benar seorang tokoh sejarah, salah satu tokoh Eropa pertama yang menyebarkan berita tentang Yahudi Etiopia,” kata sutradara Friends of Ethiopian Jews Susan Pollack, yang menambahkan bahwa ia menghabiskan “berjam-jam” mempelajari karya Faitlovitch yang “indah (dan) mempesona” buku untuk dibaca. ” deskripsi komunitas.

“Dia sangat dihormati karena tulisannya tentang Yahudi Ethiopia sangat positif. Dia menggambarkan mereka sebagai orang yang sangat religius, sangat saleh, dan lebih ketat dalam menjalankan ritual dibandingkan (banyak) orang Yahudi di Eropa pada awal abad ke-20. Dia menganggap mereka sangat spiritual,” katanya.

Tak lama setelah diwawancarai di acara radio Israel “Hamador L’chipus Krovim” (Biro Pencarian Kerabat) pada akhir Maret, Adgah mendengar tentang beberapa sepupu Faitlovitch, yang menikah di usia lanjut dan tidak pernah memiliki anak.

Keluarga tersebut sangat antusias dengan bisnis ini dan ingin memberikan bantuan, kata Adgah. Dia senang bahwa beberapa anggota keluarga Faitlovitch dapat terhubung kembali melalui dia setelah bertahun-tahun.

Sara Geiger ingat bahwa Faitlovitch, yang merupakan sepupu pertama dari pihak ayah kakeknya, melacak dia dan saudara perempuannya ketika mereka tiba di Israel pada tahun 1948 setelah selamat dari Holocaust. Pada banyak Sabtu malam, para suster mengunjungi Faitlovitch dan istrinya, Mara, di rumah mereka di Jalan Vitkin, yang menurut Geiger “tampak besar, seperti kastil.” Di sana mereka mendengarkan dosen-dosen menarik yang mengundang pasangan tersebut untuk berbicara kepada para tamu dalam acara melavah malkah, atau pasca-Sabat.

Faitlovitch terkadang berbicara tentang pekerjaannya di Ethiopia, dan jelas bahwa “dia sangat mencintai murid-muridnya dan orang-orang yang dia bantu,” kenang Geiger, 83, yang tinggal di Yerusalem. Geiger mengenang putrinya yang masih kecil secara tidak sengaja memecahkan piring indah yang diberikan kepada Faitlovitch oleh seorang kaisar Ethiopia.

“Aktivitas Faitlovitch patut dipuji” dan upaya lembaga ini adalah “sesuatu yang perlu dilakukan,” kata Geiger. “Saya seorang wanita religius dengan banyak keyakinan. Saya yakin (Faitlovitch) pasti akan mendapatkan pahalanya di dunia yang akan datang, jika dia tidak mendapatkannya di dunia ini.”

(Silakan kirim email ke Hillel Kuttler di seekkin@jta.org jika Anda adalah anggota keluarga Jacques Faitlovitch dan ingin terlibat dalam pendirian institut untuk mengenangnya. Jika Anda ingin bantuan “Seeking Kin” untuk menemukan kerabat lama yang hilang pencarian dan teman-teman, harap sertakan fakta terpenting dan informasi kontak Anda dalam email singkat (satu paragraf).)

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di Knesset untuk berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan, dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


judi bola terpercaya

By gacor88