Junta Mesir akan membentuk pemerintahan baru

Pemimpin junta Mesir mengumumkan bahwa ia akan membentuk pemerintahan baru “dalam beberapa jam”, media pemerintah Mesir melaporkan pada hari Minggu.

Pengumuman Marsekal Hussein Tantawi muncul beberapa jam setelah parlemen Mesir yang didominasi kelompok Islam mengatakan pihaknya menunda sidang selama seminggu untuk memprotes kegagalan militer yang berkuasa dalam mengindahkan seruan berulang kali agar pemerintah dipecat.

Parlemen, yang dibentuk tiga bulan lalu, menuntut agar diizinkan membentuk kabinet untuk menggantikan kabinet yang dibentuk oleh penguasa militer akhir tahun lalu. Kabinet ini dipimpin oleh Perdana Menteri Kamal el-Ganzouri, peninggalan era pemimpin otoriter Hosni Mubarak yang digulingkan dalam pemberontakan rakyat 14 bulan lalu.

Ketua Parlemen Saad el-Katatni dari Ikhwanul Muslimin mengumumkan penangguhan tersebut setelah anggota parlemen berbicara menentang pemerintahan el-Ganzouri dan para jenderal yang berkuasa dalam sesi yang disiarkan televisi.

“Adalah tanggung jawab saya sebagai ketua Majelis Rakyat (parlemen) untuk melindungi martabat majelis dan anggotanya. Harus ada solusi terhadap krisis ini,” kata el-Katatni kepada anggota parlemen sebelum menunda sidang hingga 6 Mei.

Langkah anggota parlemen tersebut kemungkinan akan memicu ketegangan antara para jenderal dan Broederbond, yang menguasai kurang dari setengah kursi di parlemen. Hal ini juga menyoroti ambiguitas kekuasaan nyata parlemen pada saat para jenderal yang berkuasa menikmati kekuasaan eksekutif yang hampir absolut.

Ikhwanul Muslimin dan militer sudah berselisih mengenai apa yang secara luas dilihat sebagai upaya kelompok Islamis yang dipimpin Ikhwanul Muslimin di parlemen untuk mendominasi panel beranggotakan 100 orang yang akan merancang konstitusi baru.

Pengadilan membubarkan panel tersebut dan konsultasi sedang dilakukan antara partai politik dan para jenderal yang berkuasa mengenai komposisi panel baru.

Penguasa militer Mesir, Marsekal Hussein Tantawi, telah mengisyaratkan dalam beberapa komentar publik dalam beberapa pekan terakhir bahwa militer yang kuat tidak akan membiarkan Ikhwanul Muslimin mendominasi negaranya, sebuah respons terhadap apa yang secara luas dilihat sebagai rasa lapar kelompok tersebut akan kekuasaan setelah 60 tahun beroperasi secara ilegal. dan tunduk pada tindakan keras pemerintah.

Kredibilitas Ikhwanul Muslimin terpukul ketika mereka mengumumkan akan mengajukan kandidat dalam pemilihan presiden, sehingga membalikkan keputusan sebelumnya yang tidak ikut dalam pemilihan presiden pada 23-24 Mei. Pengundian yang diantisipasi akan diadakan pada 16-17 Juni dan pemenangnya akan diumumkan pada 21 Juni. Militer berjanji akan menyerahkan kekuasaan pada 1 Juli.

El-Ganzouri, yang berusia akhir 70an, menjabat sebagai perdana menteri pada tahun 1990an di bawah pemerintahan Mubarak.

Kemarahan terhadap penguasa militer juga tumpah ke jalan-jalan di mana seorang pengunjuk rasa terbunuh dalam demonstrasi di luar Kementerian Pertahanan pada Sabtu malam. Para pengunjuk rasa bentrok selama tiga jam dengan penyerang tak dikenal yang mendukung tentara, melemparkan batu, bom api, dan botol kaca.

Baik tentara maupun polisi tidak berusaha menghentikan perkelahian jalanan, kata para saksi mata. Mereka juga melaporkan mendengar suara tembakan.

Banyak dari mereka yang berada di luar kementerian pertahanan adalah pendukung kelompok Islam ultra-konservatif yang marah atas didiskualifikasinya dia dalam pemilihan presiden bulan depan. Hazem Salah Abu Ismail dikeluarkan dari pencalonan karena para pejabat memutuskan bahwa mendiang ibunya memiliki kewarganegaraan ganda Mesir-Amerika yang melanggar aturan kelayakan.

Pejabat keamanan mengatakan pengunjuk rasa yang tewas adalah salah satu pendukung Abu Ismail. Tidak ada konfirmasi resmi mengenai kematian pengunjuk rasa tersebut, atau informasi tentang bagaimana dia meninggal. Para pejabat tersebut berbicara dengan syarat anonim karena mereka tidak berwenang berbicara kepada media.

Demonstrasi di Mesir sering kali diserang oleh penyerang tak dikenal, terutama demonstrasi di dekat atau di luar Kementerian Pertahanan.

Aktivis hak asasi manusia dan pro-demokrasi menuding serangan ini dilakukan oleh polisi rahasia, penjahat kecil yang digaji polisi, tentara sipil, atau pendukung rezim Mubarak yang digulingkan.

Para jenderal era Mubarak mengambil alih kekuasaan ketika pelindung mereka mengundurkan diri pada Februari tahun lalu. Penentangan terhadap pemerintahan mereka meningkat setelah mereka dituduh membunuh pengunjuk rasa, memenjarakan pengkritik dan mengadili setidaknya 10.000 warga sipil di pengadilan militer.

Mereka juga meluncurkan kampanye sistematis untuk melemahkan kelompok pemuda yang dianggap bertanggung jawab atas tergulingnya Mubarak, dengan menggunakan media pemerintah untuk menggambarkan mereka sebagai kelompok yang tidak bertanggung jawab dan terkait dengan kekuatan asing.

“Menghancurkan protes damai, baik kita setuju atau tidak, merupakan kelanjutan dari rezim yang belum digulingkan,” tulis pemimpin reformasi Mesir Mohamed ElBaradei di akun Twitter-nya. “Apakah kali ini kita akan melihat bahwa mereka yang terlibat dalam kekerasan dimintai pertanggungjawaban, apakah mereka berasal dari dalam atau di luar rezim?”

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di Knesset untuk berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan, dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


game slot gacor

By gacor88