Kandidat Mesir berjanji akan meninjau kembali perjanjian Camp David

Dua pesaing utama dalam pemilihan presiden Mesir mengatakan pada Kamis malam bahwa mereka akan merevisi perjanjian perdamaian negara tersebut dengan Israel jika mereka berhasil berkuasa.

Amr Moussa dan Abdel-Moneim Abolfotoh terpecah belah, meskipun tetangga mereka adalah musuh atau hanya musuh, dalam debat yang disiarkan televisi yang banyak orang menandai lahirnya demokrasi Mesir.

Warga Mesir berkumpul di sekitar televisi di kafe-kafe luar ruangan untuk mengikuti debat selama empat jam, yang disiarkan Kamis malam di beberapa saluran TV independen – sebuah eksperimen baru yang mengejutkan bagi Mesir setelah hampir 30 tahun pemerintahan otoriter di bawah Presiden Hosni Mubarak, yang digulingkan tahun lalu. gelombang protes berhasil dihalau. .

Pada sebagian besar masa pemerintahan Mubarak, ia terpilih kembali dalam referendum di mana ia menjadi satu-satunya kandidat. Pemilihan presiden terakhir, pada tahun 2005, adalah pemilihan presiden pertama yang memperbolehkan banyak kandidat, namun Mubarak dipandang sebagai pemenang dan kampanyenya buruk – dan perdebatan langsung tidak mungkin dilakukan.

Perdebatan semakin sengit karena kedua kandidat yang masing-masing berdiri di belakang podium juga diberi waktu untuk saling melontarkan pertanyaan.

Abolfotoh, mantan aktivis Ikhwanul Muslimin yang kemudian pindah ke sayap moderat gerakan tersebut, menyebut Israel sebagai “negara musuh” dan mengatakan Mesir cukup kuat sehingga tidak perlu khawatir dengan kebangkitan Iran di kawasan.

Moussa juga melontarkan kata-kata kasar kepada Israel, yang menurutnya mengancam Mesir dengan senjata nuklir dan mencuri tanah, namun tidak menyebut negara Yahudi itu sebagai musuh, dan malah menggunakan istilah “musuh”.

“Dari sudut pandang saya, Israel adalah negara yang berperang sehingga Anda tidak dapat membuat kesepakatan,” katanya.

Moussa, mantan ketua Liga Arab, menambahkan bahwa sebagian besar warga Mesir memandang Israel sebagai musuh dan tidak mempercayainya, namun ia tidak melihat alasan untuk menempatkan negara itu pada jalur yang bertentangan dengan Yerusalem.

Mesir dan Israel telah mempertahankan perdamaian sejak Perjanjian Camp David ditandatangani pada tahun 1979. Penggulingan Mubarak telah menimbulkan kekhawatiran di Yerusalem bahwa perjanjian perdamaian akan dibatalkan, ketakutan ini didukung oleh pernyataan para kandidat bahwa mereka bermaksud meninjau atau mengubah perjanjian tersebut.

Hubungan antara kedua negara telah tegang sejak pemberontakan rakyat di Kairo tahun lalu. Pada bulan September, massa di Kairo menyerang kedutaan Israel dan memaksanya untuk mengungsi. Penundaan perjanjian Mesir untuk menjual gas ke Israel pada bulan April juga menimbulkan kekhawatiran tentang masa depan hubungan kedua negara.

Israel baru-baru ini menyelesaikan pembangunan pagar besar di perbatasannya yang panjang dengan Mesir, meskipun tujuan dari penghalang tersebut adalah untuk mencegah orang Afrika menyelinap masuk. Konstruksi dipercepat setelah serangan pada bulan Agustus di mana teroris memasuki Israel dari perbatasan Mesir yang tandus, menembaki bus, mobil dan tentara di jalan gurun di sepanjang perbatasan, menewaskan delapan orang.

Berdagang dengan duri

Namun, sebagian besar perdebatan di Kairo berpusat pada isu-isu dalam negeri.

Abolfotoh mencoba mencoreng Moussa sebagai anggota kunci dan pendukung rezim Mubarak. Moussa, sebaliknya, menggambarkan Abolfotoh sebagai Ikhwanul Muslimin dan Islam garis keras.

“Titik acuan saya adalah bangsa, titik acuan Anda adalah Ikhwanul Muslimin,” Moussa, 76 tahun, mencoba menarik perhatian masyarakat Mesir yang khawatir akan meningkatnya kekuatan kelompok Islam, kepada saingannya. Dia mendesak Abolfotoh untuk mengklarifikasi posisinya mengenai penerapan hukum Syariah Islam, dengan menyatakan bahwa dia telah membuat “komitmen” kepada kelompok Islam garis keras.

“Saya ingin mendengar satu kata oposisi yang Anda ucapkan di bawah rezim Mubarak,” balas Abolfotoh (60), sambil menunjukkan bahwa Moussa pernah mengatakan pada tahun 2010 bahwa ia akan mendukung Mubarak untuk masa jabatan berikutnya sebagai presiden.

Di salah satu kedai kopi di Kairo dekat Lapangan Tahrir, pusat protes yang menggulingkan Mubarak, para pendukung salah satu kandidat bertepuk tangan dan bersorak ketika salah satu kandidat mengecam kelemahan kandidat lainnya – adegan dukungan publik yang sebagian besar terlihat di Mesir hanya seputar sepak bola. permainan.

“Ini adalah pertama kalinya dalam sejarah Mesir dan Arab. Kami benar-benar berubah,” kata Ahmed Talaat, seorang akuntan berusia 36 tahun. “Pemberontakan ini benar-benar membuahkan hasil.”

Keduanya membahas platform ekonomi mereka, peran militer – yang menyerahkan kekuasaan kepada siapa pun yang memenangkan kursi kepresidenan – peran perempuan dalam politik dan bahkan kesehatan mereka sendiri dan berapa gaji yang akan mereka terima jika mereka menang.

Namun perdebatan tersebut memberikan gambaran kepada masyarakat Mesir tentang taktik yang umum digunakan dalam penggulingan presiden di Amerika Serikat dan Eropa, karena masing-masing negara berusaha untuk meningkatkan citra mereka. Moussa menampilkan dirinya sebagai tokoh berpengalaman yang dapat memberikan keamanan bagi negara yang dilanda kekacauan sejak jatuhnya Mubarak. Abolfotoh menggambarkan dirinya sebagai kandidat revolusi – memulai perdebatan dengan memuji para “martir” yang dibunuh oleh pasukan keamanan dan tentara dalam protes terhadap Mubarak dan terhadap tentara yang mengambil alih kekuasaan.

Dalam kampanyenya selama beberapa bulan terakhir, Abolfotoh telah membentuk koalisi yang tidak biasa, dengan dukungan dari beberapa kelompok liberal sekuler, pemuda yang memisahkan diri dari Ikhwanul Muslimin dan beberapa pengikut gerakan Islam garis keras yang dikenal sebagai Salafi.

Moussa mengundurkan diri dari jabatan Liga Arab setelah jatuhnya Mubarak. Dia mencoba menonjolkan pengalamannya sebagai diplomat dan mempermainkan ketakutan banyak orang terhadap dominasi Islam.

Setidaknya satu debat lagi diharapkan terjadi, meski belum diumumkan kandidat mana yang akan berpartisipasi. Selain Moussa dan Abolfotoh, kandidat Ikhwanul Muslimin Mohammad Mursi dan perdana menteri terakhir Mubarak Ahmed Shafiq juga dipandang sebagai kandidat kuat.

Jika tidak ada calon yang memperoleh suara mayoritas pada putaran pertama tanggal 23-24 Mei, putaran kedua antara dua peraih suara terbanyak akan diadakan pada tanggal 16-17 Juni.

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di Knesset untuk berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan, dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


judi bola

By gacor88