Kawasan Korea Yerusalem |  Zaman Israel

KFAR MENACHEM (JTA) – Ini telah menjadi andalan Sabtu malam di mal pejalan kaki Jalan Ben Yehuda di Yerusalem.

Di antara kerumunan orang Israel dan remaja Amerika yang bersuka ria di toko yogurt beku, sekelompok orang Korea yang bernyanyi bersaing untuk mendapatkan perhatian.

Ini adalah salah satu tanda yang paling umum dari komunitas Israel yang kecil namun berkembang dari Korea Selatan, banyak dari mereka datang ke Tanah Suci karena mereka adalah orang Kristen evangelis. Tidak jauh dari Ben Yehuda, ada sebuah restoran Korea di dekat Jalan Shamai dan lima gereja kecil Korea.

“Israel mencerminkan kebenaran Tanach,” kata Yung Doo, seorang pria Korea berusia akhir 30-an yang pindah ke Israel bersama keluarganya dua tahun lalu untuk mengejar gelar sarjana dalam studi Alkitab, menggunakan kata Ibrani untuk penggunaan Alkitab. “Ini adalah tanah Daud dan Saul.”

Meskipun perkiraan resmi sulit didapat, Duta Besar Korea Selatan untuk Israel, Ilsoo Kim, memperkirakan ada sekitar 800 warga Korea dari sekitar 300 keluarga yang tinggal di Israel. Jumlahnya, kata dia, meningkat dalam beberapa tahun terakhir. Mereka tinggal terutama di sekitar French Hill dan lingkungan Pisgat Ze’ev di wilayah Yerusalem.

“Banyak yang sudah lama tinggal di sini,” kata Kim. “Itu mencerminkan perasaan mereka.”

Kebanyakan orang Korea di Israel adalah pengunjung negara dengan visa pelajar multi-tahun. Banyak yang belajar Alkitab di universitas-universitas Israel atau di Holy Land University, sekolah pascasarjana Kristen yang melayani orang Asia. Sekitar 30 persen orang Korea beragama Kristen.

Segelintir datang ke Israel untuk tinggal. Kim OK Kyung, 67, adalah seorang transplantasi Korea-Amerika yang suka berteman yang tiba dari New Jersey tiga tahun lalu bersama suaminya, seorang pendeta yang baru saja pensiun dari gerejanya.

“Tidak ada tempat di dunia seperti Yerusalem,” kata Kyung, yang menyebut dirinya Hannah, diambil dari nama ibu Samuel yang alkitabiah, membumbui pidatonya dengan kutipan dari Alkitab.

“Dia yang memberkati anak-anak Abraham akan diberkati dan dia yang mengutuk Israel akan dikutuk,” katanya, merujuk pada bagian dalam Alkitab yang sering dikutip oleh orang Kristen evangelis. “Presiden Iran mengutuk Israel. Saya ingin melihat apa yang akan terjadi padanya.”

Beberapa orang Korea di sini mengalami kesulitan menyesuaikan diri dengan kehidupan di negara Yahudi.

“Tidak mudah mendekati orang Israel,” kata Eunah Hur, yang menghabiskan hari-harinya belajar bahasa Ibrani di Yerusalem dan menghadiri gereja mesianik di dekat apartemennya. Tetapi adalah mungkin untuk “memiliki hubungan yang baik. Orang Israel hangat dan setia,” katanya. “Kami memiliki kata khusus untuk hubungan ini – ‘jung.’ Ini berbeda dari cinta dan persahabatan.”

Ada sejumlah kesamaan antara budaya Israel dan Korea: fokus yang kuat pada pendidikan, sektor teknologi tinggi yang terampil, wajib militer untuk laki-laki dan, mungkin yang paling penting, ancaman eksistensial dari tetangga.

“Korut menginvasi sekali pada tahun 1950,” kata Kim. “Kemudian perang 1967 terjadi dan orang-orang melihat apa yang dilakukan Israel: membanjiri pasukan musuh mereka. Guru kami menyuruh kami belajar dari Israel. Jika (Utara) menginvasi, kami harus melakukan hal yang sama. Ingatan kami tentang Israel dimulai hari itu.”

Baik Israel dan Korea Selatan juga mengalami kesulitan yang sama karena sumber daya alam mereka yang terbatas, katanya. “Bagaimana Anda bisa mendapatkan hasil tanpa sumber daya alam? Sumber daya manusia,” kata Kim.

Korea Selatan dan Israel menjalin hubungan diplomatik penuh pada tahun 1962. Saat ini, volume perdagangan di antara mereka kira-kira $2,5 miliar per tahun; itu sangat berat di mobil dan ponsel. Pada tahun 2007, Samsung Korea mengakuisisi Transchip, sebuah perusahaan desain chip Israel yang berspesialisasi dalam sensor gambar pada kamera digital. Jalan-jalan Israel dipenuhi dengan Hyundai dan Kia buatan Korea. Korea juga membeli senjata Israel hampir $50 juta per tahun, menurut Kim.

Hyounju Ji, yang tinggal di Kibbutz Kfar Menachem, adalah salah satu dari sekitar 40 orang Korea di Israel yang menikah dengan orang Israel. Sebagai relawan di kibbutz 13 tahun lalu, dia bertemu dengan pria yang akan menjadi suaminya. Dia menikah dengannya karena keberatan orang tuanya.

“Korea adalah masyarakat yang sangat tertutup. Mereka tidak suka pasangan campuran, ”katanya. “Karakter Israel dan Korea sangat mirip. Mereka berdua sangat bangga dengan orang-orang mereka dan ingin menjaga keunikan mereka.”

Pada tanggal 10 Mei, saat orang Yahudi Israel menandai Lag b’Omer, banyak orang Korea di Israel berkumpul di Kfar Menachem untuk mengadakan perayaan mereka sendiri. Banyak yang mengambil cuti dari program pascasarjana terkait Alkitab untuk merayakan Hari Keluarga di Korea dan peringatan 50 tahun hubungan diplomatik antara Korea dan Israel.

Mereka memainkan permainan Jokgu, campuran kompetitif antara sepak bola dan tenis, dan makan kimchi buatan sendiri, sup nasi Tok Pokkum, dan barbekyu ala Korea yang disebut bulgogi.

Helen Kim, seorang sosiolog di Whitman College di negara bagian Washington dan generasi kedua Korea-Amerika yang mempelajari hubungan Asia-Yahudi, mengatakan dia tidak terkejut dengan identifikasi Korea dengan Israel.

“Ada kehadiran evangelis besar-besaran di Korea,” katanya. “Ada penerimaan atau pemahaman umum dan memandang orang Yahudi sebagai orang yang benar-benar cerdas, terpelajar, dan kuat secara finansial. Untuk sebuah negara yang telah mengalami banyak perubahan ekonomi dan politik dalam waktu singkat yang tidak selalu naik, tidak mengherankan jika mereka akan melihat teks-teks Yahudi dan orang-orang Yahudi sebagai contoh orang-orang yang bertahan. badai terburuk selama hampir 6.000 tahun.”

Bagi pengunjung seperti Yung Doo, hubungannya jauh lebih personal.

“Saya merasa doa-doa saya lebih besar-,” katanya, mencari kata yang tepat, “shoresh here.”

“Shoresh” adalah kata Ibrani untuk root.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itulah mengapa kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk memberikan pembaca yang cerdas seperti Anda liputan yang harus dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Tetapi karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang pembaca yang menganggap penting The Times of Israel untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Zaman Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel bebas IKLANserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


Data SGP Hari Ini

By gacor88