Kejutan di Suriah dan kekaguman di Mesir

Gema pembantaian Suriah yang menewaskan lebih dari 100 warga sipil di kota Houla Jumat lalu terus memenuhi berita berbahasa Arab pada hari Selasa.

“Keadaan perang di Hama dan sektor komersial di Damaskus mogok,” demikian judul berita utama harian milik Saudi tersebut A-Sharq Al-Awsat. Artikel tersebut menampilkan foto sekelompok anak-anak Suriah yang memegang poster bergambar karikatur Presiden Bashar Assad yang digambar tangan sedang mandi di genangan darah yang dituangkan oleh perwakilan PBB Kofi Annan. Bak mandinya adalah helm PBB berwarna biru yang terbalik.

“Kemarahan internasional meningkat; Annan ‘terkejut’ dan Muallem menekankan kerja sama,” demikian judul berita utama harian London Al-Hayat. Harian tersebut melaporkan bahwa Annan akan bertemu Assad untuk kedua kalinya pada hari Selasa sejak ia mulai menjabat sebagai utusan khusus PBB untuk Suriah.

“Bahkan Hizbullah dan Israel setuju!” baca judul kolom yang ditulis oleh Tareq Homayed, editor A-Sharq Al-Awsat, mengacu pada kecaman atas pembantaian Houla yang dilakukan keduanya.

“Baik Hizbullah dan perdana menteri Israel tidak bisa mengabaikan pembantaian Houla… pertanyaannya adalah: jika Hizbullah dan Israel sepakat untuk mengutuk kekejaman di Suriah, apa yang tersisa bagi diktator Bashar Assad dan mesin pembunuhnya yang mengerikan?”

Pemimpin Redaksi Al-Hayat, Ghassan Cherbel, mengatakan bahwa Assad terpaksa bertemu dengan Annan karena Suriah lebih lemah dari sebelumnya.

“Suriah telah menjadi negara yang sakit. Hal ini dibahas di ibu kota negara-negara dekat dan jauh serta di Dewan Keamanan. Saat ini, rezim Suriah tidak bisa menolak untuk bertemu dengan Annan. Bukan karena ia mempunyai sarana, namun karena bertemu dengannya akan membantu Rusia dan Tiongkok tetap berada di pihak mereka. Penolakan untuk bertemu dengannya akan melipatgandakan isolasi internasionalnya.”

Pemungutan suara di Mesir menimbulkan kekecewaan publik

Keterkejutan Mesir terhadap hasil pemilihan presiden putaran pertama berubah menjadi kemarahan dan ratusan warga Mesir turun ke jalan di Kairo untuk melakukan protes.

Para pengunjuk rasa berkumpul di Lapangan Tahrir Kairo setelah pengumuman resmi oleh Komite Pemilihan Umum Pusat bahwa Muhammad Mursi dari Ikhwanul Muslimin dan Ahmad Shafiq, kandidat independen yang menjabat sebagai perdana menteri terakhir Hosni Mubarak, pada pemilu putaran kedua, 16 dan 17 Juni. Al-Hayat melaporkan. Panitia Pemilihan menolak tujuh permohonan banding dari kandidat yang kalah karena mengeluhkan adanya penyimpangan.

Berdasarkan Elaph, situs berita milik Saudi, Ahmad Shafiq mengandalkan ketakutan elit Mesir akan pengambilalihan panggung politik Mesir oleh kelompok Islam menjelang putaran kedua. Dia juga akan mendapat manfaat dari ketakutan masyarakat Mesir akan penyebaran kekacauan di jalanan, lapor Elaph.

Al-AhramHarian paling terkenal di Mesir, mencoba layanan radio baru dengan pertanyaan kepada publik: “Apa pendapat Anda tentang seruan untuk memboikot pemilu putaran kedua?”

“Bravo, wanita Mesir!” tulis kolumnis A-Sharq Al-Awsat Amal Moussa. Dia menulis bahwa meskipun perjuangan yang disebut oleh elit Mesir sebagai pertarungan antara “Setan besar dan Setan kecil,” masih ada secercah cahaya yang dapat dideteksi. Pertama, katanya, pemilu membuktikan bahwa tingkat dukungan publik terhadap Ikhwanul Muslimin sebenarnya tidak lebih dari 15%. Menurut Moussa, perempuan memberikan suara protes terhadap Ikhwanul Muslimin karena pendekatan misoginisnya, dan lebih memilih semua kandidat lainnya – termasuk Ahmad Shafiq – daripada kandidat Ikhwanul Muslimin, Muhammad Mursi.

“Bravo, perempuan Mesir, namun perjuangan belum berakhir dan tantangan masih di depan kita. Pentingnya suara Anda akan berlipat ganda pada pemilu putaran kedua, di mana suara setiap perempuan Mesir harus diberikan kepada mereka yang mengetahui nilai dirinya,” tulis Moussa.

Iran berencana membunuh pejabat internasional

Sebuah laporan oleh The Washington Post yang mengklaim Iran berencana membunuh diplomat dari tujuh negara berbeda, termasuk Arab Saudi, menjadi berita utama di media Arab pada hari Selasa.

“Pengumpulan Bukti Mengikat Iran dengan Konspirasi untuk Membunuh Pejabat AS,” demikian bunyi tajuk utama Elaph, yang berfokus pada komunikasi yang diterima oleh Kedutaan Besar AS di Azerbaijan mengenai rencana Iran untuk memenjarakan diplomat AS di negara tetangga Iran di utara itu.

“Pejabat AS dan Saudi ada dalam daftar pembunuhan yang terkait dengan Iran dan Hizbullah,” demikian bunyi judul utama A-Sharq Al-Awsat, yang merupakan terjemahan keseluruhan artikel Washington Post.

Al-Hayat menghubungkan negosiasi nuklir Iran dengan kisah pembunuhan tersebut. Judul beritanya berbunyi “Teheran menganggap hak nuklirnya sebagai ‘garis merah’ dan ‘bukti baru’ menghubungkannya dengan rencana pembunuhan di tujuh negara.”

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


demo slot pragmatic

By gacor88