Kekalahan Lugar menimbulkan kekhawatiran akan semakin banyaknya keberpihakan dalam kebijakan luar negeri Amerika

WASHINGTON (JTA) — Richard Lugar tidak pernah dianggap sebagai salah satu advokat terkemuka Israel di Capitol Hill.

Senator Dick Lugar, yang menjabat pada tahun 1977, adalah senator enam masa jabatan pertama yang kehilangan kursi dalam pemilihan pendahuluan dalam 60 tahun. (kredit foto: Istimewa)

Senator veteran Partai Republik dari Indiana, yang menderita kekalahan besar pekan lalu setelah 35 tahun menjabat, terkenal sebagai orangnya sendiri.

Lugar, tokoh Partai Republik di Komite Hubungan Luar Negeri, secara konsisten mendukung bantuan pertahanan untuk Israel dan mendorong kebebasan bagi orang-orang Yahudi Soviet pada tahun 1980an. Namun ia juga dikenal karena mendorong pendekatan Amerika yang lebih aktif dalam menengahi perdamaian Timur Tengah dibandingkan pendekatan yang disukai oleh sebagian besar lobi pro-Israel, dan ia memilih untuk melanjutkan sanksi terhadap Iran dengan hati-hati.

Namun, kelompok pro-Israel bangkit ketika Lugar datang dan mengetahui bahwa kandidat Tea Party mengancam akan menggulingkannya dan memberikan dukungan logistik dan keuangan.

Para pendukung Israel dan orang dalam Partai Republik menjelaskan bahwa Lugar mewakili generasi anggota parlemen yang dianggap berharga oleh kelompok pro-Israel bagi perjuangan mereka dan kemudian menghilang: Orang yang menjangkau seluruh pelosok negeri.

“Lugar tidak aktif pro-Israel, tapi dia juga tidak anti,” kata Mike Kraft, staf Komite Hubungan Luar Negeri Senat pada tahun 1970an dan 1980an yang kini menjadi konsultan kontraterorisme dan menulis untuk sejumlah artikel pro-Israel. -Situs web dan lembaga think tank Israel. “Tetapi secara keseluruhan, kehilangan sosok yang baik, seimbang, dan bijaksana dalam kebijakan luar negeri adalah sebuah tragedi. Hal ini melemahkan sistem politik Amerika.”

Lugar menerima $20.000 dari NORPAC, sebuah komite aksi politik pro-Israel terkemuka yang berbasis di New Jersey – jumlah terbanyak dibandingkan kandidat mana pun pada siklus ini.

“Kami mengirimkan uang tambahan kepada Lugar karena dia menelepon dan meminta,” kata Ben Chouake, presiden NORPAC.

Chouake mengakui bahwa Lugar, 80, “tidak pernah menjadi” anggota Kongres yang paling “pro-Israel”, “tetapi terkadang Anda harus mendukung seseorang karena siapa orang tersebut.” Dia merujuk pada karir Indiana selama 36 tahun di Senat dan reputasinya dalam mengajak kerja sama antara Partai Demokrat dan Republik.

Seorang donor politik pro-Israel mengatakan kepada JTA bahwa Lugar juga mengumpulkan uang dari para pendukung Israel di acara-acara di Indiana dan New York.

Pada akhirnya, semuanya sia-sia: Richard Mourdock, bendahara negara bagian Indiana, dengan mudah mengalahkan Lugar dalam pemilihan pendahuluan Partai Republik pada 8 Mei dengan selisih 61-39 persen. Mourdock sekarang menghadapi Rep. Joe Donnelly (D-Ind.) dalam pemilihan umum.

Mourdock berkampanye dengan platform yang menentang kompromi.

“Saya mempunyai pola pikir yang mengatakan bahwa bipartisan harus terdiri dari Partai Demokrat yang berpandangan dari Partai Republik,” katanya kepada Fox News Channel.

Matthew Brooks, direktur eksekutif Koalisi Yahudi Partai Republik, mengatakan kekalahan Lugar lebih berkaitan dengan kerentanan khusus yang dimilikinya – ia mengungkapkan bahwa ia tidak tinggal di negara bagian asalnya sejak tahun 1970an – dibandingkan dengan kecenderungan yang lebih besar terhadap keberpihakan tanpa kompromi dalam partai tersebut.

‘Tidak peduli berapa lama Anda menjabat, politik dimulai dari rumah’

“Tidak peduli berapa lama Anda menjabat, politik dimulai dari rumah – dan mungkin memiliki rumah di negara bagian adalah ide yang bagus,” kata Brooks.

Seorang donor pro-Israel mengatakan bahwa rekan-rekan donornya kini fokus untuk mengakhiri karir Senator. Orrin Hatch (R-Utah), yang juga menghadapi pemberontak Tea Party pada pemilihan pendahuluan bulan depan.

Meskipun beberapa anggota Partai Republik Israel mendukung petahana Partai Republik, hal ini bukan karena lawan Tea Party mereka memusuhi Israel.

Memang benar, gelombang Tea Party tahun 2010 tampaknya telah berubah menjadi pro-Israel, kecuali Senator. Rand Paul (R-Ky.), yang mengatakan dia akan mengakhiri bantuan ke Israel serta semua bantuan luar negeri. Orang dalam yang pro-Israel tanpa Senator. Mike Lee (R-Utah), seorang Tea Partier yang menggulingkan Robert Bennett, sebagai bintang kelas itu. Mourdock sendiri mendukung Obligasi Israel sebagai bendahara Indiana dan mulai menjangkau komunitas pro-Israel.

Masalahnya, kata orang dalam, bukan pada antusiasme terhadap Israel, namun pada bagaimana anggota sayap kanan partai tersebut mengusulkan perubahan mekanisme pemberian bantuan asing.

Memilih Israel untuk menerima bantuan sementara mengabaikan negara-negara lain akan menyebarkan stereotip yang tidak tepat mengenai pengaruh Yahudi

Komite Urusan Masyarakat Amerika-Israel selalu menekankan pentingnya mendukung seluruh paket bantuan luar negeri. Logikanya bermacam-macam: Bantuan pada umumnya membangun niat baik bagi Amerika Serikat dan sekutunya; persepsi bahwa bantuan kepada negara-negara berkembang tidak dapat dipisahkan dari bantuan kepada Israel mendorong niat baik bagi Israel di negara-negara tersebut; memilih Israel untuk mendapatkan bantuan sementara mengabaikan negara-negara lain akan menyebarkan stereotip yang tidak tepat mengenai pengaruh Yahudi; dan pemotongan bantuan kemungkinan besar akan menyebabkan pengurangan bantuan kepada Israel, betapapun besarnya dukungan Kongres saat ini terhadap negara tersebut.

“Mereka ingin memotong semuanya kecuali Israel, namun pada akhirnya, jika semuanya dipotong, maka bantuan kepada Israel harus dipotong,” kata donor pro-Israel itu.

Marshall Breger, penghubung Presiden Ronald Reagan dengan komunitas Yahudi, meramalkan bahwa ketika kelompok konservatif Tea Party memperoleh kekuatan, komunitas pro-Israel mungkin harus menyusun formula – yang pertama kali disarankan dalam wawancara tahun 2010 dengan JTA oleh Rep. Eric Cantor (kanan) -Va.), sekarang pemimpin mayoritas – dimana bantuan Israel diperlakukan secara terpisah dari bantuan asing.

“Kapan pemikirannya adalah, ‘apakah Anda ingin membuat pengecualian khusus untuk Israel atau Anda ingin mengabaikan bantuan asing ke Israel?’ AIPAC mungkin akan mengatakan ‘pengecualian khusus’,” kata Breger, yang kini menjadi profesor hukum di Universitas Katolik di Washington.

Yang lebih tidak terlihat – namun sama pentingnya – adalah bagaimana polarisasi telah merugikan bipartisan di Kongres, kata Jason Isaacson, direktur legislatif Komite Yahudi Amerika. Bahkan dengan dukungan yang sangat besar terhadap Israel, kegagalan kedua pihak untuk berkompromi mengenai kebijakan luar negeri melemahkan profil internasional Amerika – dan hal itu tidak baik bagi Israel, katanya.

“Karena komitmen banyak orang dalam jangka waktu yang lama, dukungan terhadap Israel merupakan sentimen non-partisan yang mengakar kuat.”

“Karena komitmen banyak orang dalam jangka waktu yang lama, dukungan terhadap Israel merupakan sentimen non-partisan yang mengakar kuat,” kata Isaacson. “Apa yang saya lihat di bawah tekanan adalah kemampuan Kongres atau cabang eksekutif untuk bekerja sama dalam mencapai kebijakan luar negeri yang konsensus.”

Seorang staf senior Kongres Partai Republik yang mendukung Lugar mengakui bahwa Mourdock, meskipun memiliki pengalaman publik yang terbatas sebagai bendahara negara, lebih tegas dalam mendukung Israel dibandingkan Lugar.

“Pernyataan yang dibuat Mourdock yang meresahkan bukan tentang kebijakan, melainkan tentang bipartisan dan kerja lintas partai,” kata staf tersebut. “Apakah kita belum cukup menjelek-jelekkan satu sama lain? Ideologi semacam itu bukan hanya masalah bagi kaum sentris, ini adalah masalah bagi siapa saja yang ingin menyelesaikan sesuatu.”

Morris Amitay, mantan direktur eksekutif AIPAC yang sekarang mengepalai Washington PAC, sebuah komite aksi politik pro-Israel, mengatakan kegagalan untuk berkompromi, yang ia salahkan pada kedua belah pihak, merusak profil Amerika di dunia internasional.

“Terkadang saya merindukan hari-hari Perang Dingin,” kata Amitay, yang pertama kali bekerja sebagai staf kongres pada tahun 1969. “Sekarang kelompok ekstrem di kedua belah pihak punya pengaruh lebih besar dari yang seharusnya. Kita punya masalah di Amerika Latin, Afrika, khususnya Afrika Utara, Rusia tidak mau bekerja sama – dan Kongres tidak bisa berfungsi.”


Data SGP

By gacor88